Korea Utara mengatakan Trump berbeda dari mantan pemimpin AS, dan mengharapkan kemajuan

27 September 2019

Ada pembicaraan tentang pertemuan puncak baru antara AS dan Korea.

Seorang mantan utusan nuklir Korea Utara mengatakan pada hari Jumat bahwa ia yakin Presiden AS Donald Trump berbeda dari para pendahulunya, dan berharap Trump akan membuat “keputusan berani” dalam perundingan nuklir meskipun ada seruan di Washington agar Pyongyang melakukan denuklirisasi terlebih dahulu.

Kim Kye-gwan, yang saat ini menjadi penasihat Kementerian Luar Negeri Korea Utara, melontarkan komentar tersebut dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh Kantor Berita Pusat Korea Utara, di tengah harapan bahwa AS dan Korea Utara dapat mengadakan perundingan nuklir tingkat kerja di masa mendatang. minggu.

“Saya memperhatikan bahwa Presiden Trump berbeda dari pendahulunya dalam hal politik dan pengambilan keputusan ketika melihat pendekatannya terhadap DPRK, jadi saya ingin menaruh harapan saya pada pilihan bijak dan keputusan berani Presiden Trump,” kata Kim.

DPRK adalah singkatan dari nama resmi Korea Utara, Republik Rakyat Demokratik Korea.

Kim, yang dipandang sebagai otak utama kebijakan luar negeri, juga mengatakan bahwa para politisi AS “terobsesi” dengan gagasan bahwa Korea Utara dapat mengakses “masa depan cerah hanya jika mereka menyerahkan senjata nuklirnya” dan bahwa sanksi yang diberikan oleh Pyongyang mengarah pada dialog. .

Pertemuan puncak sebelumnya antara Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah menjadi “peluang bersejarah” untuk mengekspresikan kemauan politik mereka untuk mengakhiri hubungan yang tidak bersahabat dan membangun perdamaian dan stabilitas di semenanjung Korea, kata Kim.

“Tetapi tidak ada tindak lanjut praktis yang dilakukan untuk menerapkan isu-isu yang disepakati selama perundingan KTT, sehingga membayangi kemungkinan perundingan KTT di masa depan,” katanya.

Kim mengatakan Korea Utara telah melakukan upaya tulus untuk melaksanakan apa yang disepakati pada pertemuan puncak pertama mereka tahun lalu, seperti pemulangan tahanan Amerika, namun AS tidak melakukan apa pun untuk melaksanakan perjanjian tersebut, malah mengadakan latihan militer dengan Korea Selatan dan melanjutkannya. memperketat sanksi dan tekanan terhadap Korea Utara.

Pernyataan itu muncul di tengah upaya untuk memulai kembali dialog AS-Korea Utara yang diyakini banyak pihak dapat mengarah pada pertemuan puncak ketiga antara Trump dan Kim Jong-un.

KTT kedua Trump-Kim di Vietnam pada bulan Februari berakhir tanpa kesepakatan setelah kedua belah pihak gagal menemukan titik temu mengenai langkah-langkah perlucutan senjata Korea Utara dan langkah-langkah serupa dari AS.

Awal bulan ini, Korea Utara menawarkan untuk mengadakan pembicaraan pada akhir September dan menuntut agar AS mengajukan proposal baru yang dapat diterima oleh Pyongyang.

Trump mengatakan pada hari Senin bahwa pertemuan lain “akan segera diadakan,” meskipun kemungkinan besar akan terjadi setelah ada kemajuan dalam perundingan tingkat kerja.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan pada hari Kamis bahwa perundingan tingkat kerja belum direncanakan, dan menambahkan bahwa AS siap untuk melanjutkan perundingan.

Menyusul pernyataan Kim, Kementerian Unifikasi Seoul mengatakan pihaknya berharap AS dan Korea Utara akan menghasilkan “hasil yang baik” dalam negosiasi mereka berdasarkan rasa saling percaya dan menghormati.

demo slot pragmatic

By gacor88