Kuwait menargetkan visa Filipina karena pemerintah Filipina gagal dalam melarang penempatan

2 Juni 2023

MANILA – “Satu kematian terlalu banyak,” kata Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) ketika Jullebee Ranara, seorang pekerja migran Filipina (OFW) berusia 35 tahun, terbunuh di Kuwait tahun ini.

CHR, yang mengutuk pembunuhan Ranara, menyatakan bahwa terdapat peningkatan jumlah OFW yang tertekan yang mencari bantuan di tempat penampungan dan menunggu repatriasi di negara kaya minyak tersebut.

Menurut Human Rights Watch, berbagai kedutaan besar di Kuwait, termasuk Filipina, menerima lebih dari 10.000 pengaduan dari pekerja rumah tangga pada tahun 2009 mengenai hal-hal berikut:

  • Pelecehan fisik, seksual dan psikologis
  • Gaji tidak dibayar
  • Jam kerja yang terlalu panjang tanpa istirahat

“Masih banyak lagi pelanggaran yang mungkin tidak dilaporkan,” katanya, seraya menunjukkan bahwa pekerja rumah tangga hanya mempunyai sedikit kesempatan untuk mendapatkan ganti rugi – yang menjadi alasan mengapa pelanggaran terus terjadi selama bertahun-tahun dan ribuan OFW telah menjadi korbannya.

Perwakilan Kabayan. Ron Salo menyatakan tahun ini ada 6.000 pengaduan dari OFW pada tahun 2017 tentang kekerasan fisik, pelecehan seksual, dan bahkan pemerkosaan di Kuwait.

Kemudian berdasarkan data dari Overseas Workers Welfare Administration yang diusung Senator. Raffy Tulfo mengutip Keputusan Senat No. 448 yang diajukan, 196 OFW telah meninggal di Kuwait sejak tahun 2016, dengan hampir 80 persen disebabkan oleh kekerasan fisik.

Seperti yang disampaikan Tulfo, dia mengajukan resolusi untuk mengkaji, demi kepentingan undang-undang, perjanjian bilateral dan kontrak kerja standar yang mengatur OFW di Kuwait.

Menurutnya, hal ini bertujuan untuk menetapkan kebijakan yang lebih ketat, tindakan pencegahan dan sanksi atau larangan yang tepat terhadap penempatan OFW di Kuwait, terutama di tengah serangkaian pembunuhan OFW oleh majikan mereka.

Tragis

Dana Anak-anak PBB mengatakan beberapa orang memilih bekerja di luar negeri karena terbatasnya peluang di negara asal mereka – atau pekerjaan yang tersedia tidak memberikan gaji yang cukup untuk menghidupi keluarga.

Unicef ​​​​mengatakan meskipun sangat sulit, ada warga Filipina yang memutuskan untuk bekerja di luar negeri karena “pekerjaan dengan gaji lebih tinggi di tempat lain dapat memungkinkan mereka meningkatkan kondisi kehidupan keluarga mereka”.

Berdasarkan data Otoritas Statistik Filipina (PSA), terdapat 1,83 juta OFW pada tahun 2021, terdiri dari 96,4 persen dengan kontrak kerja yang sudah ada dan 3,6 persen tanpa visa kerja atau izin kerja.

Dari 1,83 juta tersebut, 5,9 persen berada di Kuwait, menjadikan negara Arab tersebut salah satu tujuan utama penempatan OFW, setelah Hong Kong (6,7 persen) dan Uni Emirat Arab (14,4 persen).

GRAFIS Ed Lustan

Namun, Departemen Pekerja Migran (DMW) memiliki data terbaru yang menyatakan bahwa terdapat sekitar 268.000 OFW di Kuwait, dan di antara mereka, 195.000, atau 88 persen, adalah pekerja rumah tangga.

Namun bagi sebagian OFW, Kuwait adalah “tempat kerja yang tidak bersahabat,” sebagaimana disoroti dalam editorial INQUIRER pada tanggal 31 Januari 2023, dengan hampir 200 warga Filipina yang tidak pernah kembali ke Filipina dan masih tinggal bersama keluarga mereka.

Beberapa diantaranya adalah Ranara, Jeanelyn Villavende, Constancia Dayag dan Joanna Demafelis.

GRAFIS Ed Lustan

Demafelis (29), seorang pekerja rumah tangga, hilang pada tahun 2016. Mayatnya yang tak bernyawa, dengan tanda-tanda penyiksaan, ditemukan di lemari es di apartemen majikannya yang ditinggalkan pada bulan Februari 2018.

Tahun berikutnya, salah satu majikannya, Mouna Ali Hassoun dari Suriah, dinyatakan bersalah membunuh Demafelis. Suami Hassoun, Nader Essam Assaf, warga Lebanon, juga didakwa melakukan pembunuhan.

Dayag, 47, dinyatakan meninggal saat tiba pada Mei 2019 di sebuah rumah sakit di Kuwait di mana dia dibawa setelah dipukuli dan diserang secara seksual, karena tubuhnya mengalami “kejang dan hematoma”.

Departemen Luar Negeri kemudian menyatakan bahwa Dayag meninggal “di tangan majikannya”, yang diidentifikasi sebagai Bader Ibrahim Mohammad Hussain. Tersangka kemudian didakwa melakukan pembunuhan.

Villavende (26) meninggal pada Desember 2019 karena “gagal jantung dan pernapasan akut akibat syok dan beberapa cedera pada sistem saraf vaskular.” Dia dikatakan telah diserang secara seksual dan dianiaya secara fisik selama berminggu-minggu sebelum dia meninggal.

Majikannya kemudian dijatuhi hukuman mati dengan cara digantung. dengan pengadilan menemukan bahwa majikan Villavende menyerangnya selama berhari-hari dan memenjarakannya di sebuah kamar sampai kematiannya. Sedangkan suami majikan divonis empat tahun penjara.

Ranara (35) ditemukan di gurun pasir pada Januari 2023 dalam keadaan tak bernyawa. Tersangka berusia 17 tahun dalam kasus tersebut, yang merupakan putra majikannya, kemudian ditangkap oleh polisi di Kuwait.

Informasi dari kasus tersebut menyebutkan Ranara diperkosa dan dihamili oleh tersangka, dipukuli hingga tewas, ditabrak dua kali oleh mobil si pembunuh, dibakar, dan akhirnya jenazahnya dibuang di gurun pasir.

Meningkatnya ketegangan

Akibat kematian tersebut, Filipina telah mengeluarkan larangan – baik secara keseluruhan maupun sebagian – terhadap penempatan OFW ke Kuwait, dan pemerintah menekankan bahwa semua tindakan yang dilakukan pemerintah adalah demi keselamatan warga Filipina.

GRAFIS Ed Lustan

Setelah kematian Demafelis, Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) mengeluarkan larangan menyeluruh terhadap penempatan OFW ke negara Arab melalui Perintah Administratif No. 54. Undang-undang ini mulai berlaku segera.

Namun, dua bulan kemudian, Presiden Rodrigo Duterte memerintahkan pencabutan larangan total tersebut di tengah penandatanganan perjanjian antara Filipina dan Kuwait yang berupaya memberikan perlindungan hukum dan meningkatkan kondisi kerja OFW.

DOLE mengeluarkan larangan penempatan total, yang mencakup semua “pekerja rumah tangga atau pekerja layanan rumah tangga yang baru direkrut, pekerja semi-terampil, pekerja terampil dan profesional, termasuk pergantian awak kapal dan cuti darat bagi pelaut Filipina.”

Pemerintah mencabut larangan penempatan yang tersisa “setelah berkonsultasi dengan DFA dan setelah mengajukan tuntutan yang sesuai terhadap pelaku (dalam pembunuhan) OFW Jeanelyn Villavende.”

Setelah kematian Ranara, DMW memutuskan untuk menunda pengiriman pekerja rumah tangga asal Filipina ke Kuwait, sementara pemerintah bekerja sama dengan negara Arab untuk memperkuat langkah-langkah keamanan bagi mereka.

Langkah ini, kata DMW, diperkirakan akan berdampak pada 47.000 calon OFW.

Menurut Sekretaris Pekerja Migran Susan Ople, lamaran pekerja rumah tangga asal Filipina untuk pertama kalinya akan ditunda sampai adanya reformasi signifikan yang dilakukan sebagai hasil dari pembicaraan bilateral mendatang dengan Kuwait.

Para pejabat dari kedua negara telah bertemu pada 16-17 Mei setelah Kementerian Dalam Negeri Kuwait menerapkan “penangguhan menyeluruh” terhadap penerbitan semua jenis visa masuk bagi warga Filipina, termasuk visa untuk tujuan kerja.

Namun, penangguhan visa ini dijelaskan oleh Menteri Luar Negeri Eduardo de Vega sebagai respons terhadap keputusan Filipina pada bulan Februari yang menunda pengiriman pekerja rumah tangga Filipina yang baru pertama kali ke Kuwait.

Namun seperti yang ditekankan oleh Pangasinan Rep. Rachel Arenas, pemerintah bahkan harus mengeluarkan larangan total terhadap penempatan OFW ke Kuwait karena “kejahatan keji yang dilakukan” terhadap pekerja migran Filipina, sebuah tindakan yang ditentang oleh Presiden Ferdinand Marcos Jr. tidak bersemangat untuk mengindahkan.

Sementara itu DMW telah meyakinkan para OFW yang terkena dampak bahwa mereka semua akan mendapatkan bantuan untuk mendapatkan pekerjaan di Filipina atau di negara lain.

Meskipun Kuwait belum secara resmi mengungkapkan alasan di balik keputusan tersebut, De Vega mengatakan keputusan tersebut berasal dari dugaan ketidakpatuhan Filipina terhadap perjanjian perburuhan tahun 2018 antara kedua negara.

Dugaan pelanggaran ini termasuk inisiatif untuk mendirikan tempat penampungan bagi pekerja rumah tangga Filipina yang melarikan diri dan upaya untuk menghubungi majikan di Kuwait mengenai laporan pelecehan.

Namun, De Vega tetap berharap masalah ini masih bisa “dibahas dan diselesaikan secara diplomatis”.

situs judi bola online

By gacor88