Lebih dari sekedar keistimewaan: Rangkullah warisan bisnis keluarga

31 Juli 2023

JAKARTA – Keluarga dan bisnis tidak selalu berjalan dengan baik. Penerus yang mewarisi atau bekerja di bisnis milik keluarga memerlukan pandangan yang jelas tentang nilai perusahaan dan harus menyelesaikan tantangan terkait peran mereka sendiri. Kepercayaan adalah mata uang yang penting dalam konteks ini.

Hampir tiga perempat pemimpin bisnis keluarga di Asia Pasifik yakin bahwa mereka telah membangun kepercayaan di antara anggota keluarga, menurut Survei Bisnis Keluarga Global PwC 2023. Hal ini menyiratkan bahwa mereka cenderung bekerja sama secara efektif untuk mencapai tujuan bersama.

Maka tidak mengherankan jika banyak pemilik bisnis keluarga lebih memilih ahli warisnya untuk menggantikan mereka demi menjamin kelangsungan bisnisnya. Namun survei Deloitte pada tahun 2019 mengungkapkan bahwa hanya 13 persen bisnis keluarga yang berlanjut ke generasi ketiga.

The Jakarta Post berbicara dengan pemilik dan ahli waris di Indonesia untuk mempelajari lebih lanjut tentang tantangan mereka dalam bisnis keluarga.

Lebih dari sekedar hak istimewa

Roni Pramaditia, yang memimpin divisi non-energi Grup Medco, adalah salah satu dari segelintir direktur pelaksana di perusahaan terkemuka Indonesia yang didirikan pada tahun 1980 oleh mendiang politisi dan penduduk asli Gorontalo Arifin Panigoro, yang kebetulan adalah kakek Roni.

Mengakui keistimewaan Anda: Roni Pramaditia, dalam forum diskusi yang diadakan pada tahun 2019, mengatakan bahwa sangat penting bagi pewaris bisnis keluarga untuk mengakui keistimewaan mereka, tetapi juga untuk mendapatkan pengalaman sebelum bergabung dengan bisnis keluarga untuk belajar tentang rasa hormat terhadap bawahan. (Roni Pramaditia/-)

“Menjalankan sebuah keluarga berbeda dengan menjalankan bisnis keluarga. Ketika Anda memiliki anak, bukankah Anda bertanya kepada mereka apa yang ingin mereka lakukan dengan hidupnya karena mereka adalah manusia? Bagaimana jika anak Anda tidak menyukai jalan yang Anda pilih?” Roni mengatakan kepada The Jakarta Post pada 10 Juli di kantornya di Jakarta Selatan.

Selain menjabat sebagai direktur Medco Group, Roni juga dikenal karena karyanya yang lain, seperti karyanya dengan Lawless Jakarta, sebuah kolektif yang berspesialisasi dalam perencanaan acara, makanan dan minuman, dan banyak lagi.

Melanjutkan bisnis keluarga memerlukan disiplin diri dan profesionalisme yang berkelanjutan, kata Roni, namun pada saat yang sama ia merasa atasannya masih memandangnya sebagai “Roni kecil”.

“Saya mempunyai atasan di tempat kerja, banyak di antaranya adalah anggota keluarga saya sendiri, termasuk ibu saya (Yani Panigoro) dan paman saya (Hilmi Panigoro), yang jauh lebih tua,” Roni bercerita.

Ia menyadari pentingnya menjaga profesionalisme tingkat tinggi dalam urusan pekerjaan. Namun, ia juga mengakui bahwa anggota keluarganya terkadang tidak memperlakukannya sebagai seorang profesional, sehingga menambah kerumitan dalam menyelesaikan perbedaan pendapat dalam bisnis.

“Kalau ada orang lain yang melakukan kesalahan, korporasi bisa saja memecatnya. Namun karena semuanya terhubung, rasanya hampir mustahil untuk memisahkan semuanya. Dalam kebanyakan kasus, alih-alih dipecat, saya justru dikeluarkan dari proyek tersebut,” tambahnya.

“Ada orang tua yang akan melindungi anaknya dari segala hal, termasuk kesalahannya sendiri. Namun jika hal ini terus berlanjut, bagaimana anak tersebut akan belajar beradaptasi dengan dunia nyata?” dia berkata. “Terkadang dunia ini sulit, dan tidak ada yang bisa melindungi Anda. Pada akhirnya, individu harus belajar menghadapi tantangannya,” tambah Roni.

Gairah itu penting

Beberapa orang mungkin menganggap menjadi penerus bisnis keluarga adalah suatu berkah, namun Roni menekankan pentingnya mengikuti hobi. Ia menekuni minatnya di industri makanan dan minuman serta industri kreatif melalui Lawless, sebuah usaha yang terbentuk dari kerinduannya akan sesuatu yang berbeda.

Foto ilustrasi rapat kantor. (Shutterstock/pgrafis)

“Melalui Lawless saya bisa sedikit mengalihkan perhatian saya dari bisnis keluarga. Dengan proyek saya sendiri, rekan kerja melihat saya sebagai rekan, bukan senior, dan itu penting,” kata Roni. Ia juga percaya bahwa mengejar minatnya sendiri memungkinkannya mengenali peluang bisnis lainnya.

“Saya tidak dapat memberi tahu Anda semua ide bisnis yang saya miliki, tetapi pada saat itu, dalam jangkauan Lawless, saya tidak dapat mewujudkan semuanya. Namun melalui Medco Group saya bisa mewujudkannya,” ujarnya.

“Secara umum penting bagi penerus, khususnya di negara kita, untuk belajar berpikir kritis,” kata Roni.

Para penerus bisnis keluarga seringkali mengambil jalur cepat untuk menduduki jabatan yang lebih tinggi, namun Roni menegaskan, hal tersebut tidak memberinya hak untuk acuh atau berpuas diri dengan posisinya. Bisnis keluarga harus dijaga dalam tradisi keluarga, yang memerlukan pendidikan, jaringan, dan membaca yang berkelanjutan.

“Anda memerlukan pengalaman dan keterampilan manajemen untuk berhasil di bidang Anda. Beberapa orang menjadi pemilik dan bos hanya atas orang lain, tapi itu bukan cara Anda menjalankan perusahaan. Dalam kasus saya, bagaimana saya bisa mendapatkan seluruh paket dalam waktu singkat? Saya sudah berbicara dengan orang-orang yang menguasai bidang keahliannya, sama seperti Anda,” kata Roni.

“Dengan bertemu banyak orang yang mungkin lebih pintar dari Anda, Anda belajar menurunkan ego, yang membantu Anda menavigasi bisnis perusahaan.”

Pengalaman juga penting

Roni juga menuturkan, pengalaman kerja yang didapatnya selama di Wollongong, Australia, sangat membantunya dalam menurunkan ego dan meningkatkan kemampuan berpikir kritis. Dia mengatakan pengalaman ini membantunya membangun keterampilan komunikasi teman sebaya yang sangat baik.

Senada dengan itu, Felix Gozali, 26 tahun, menekankan pentingnya pengalaman kerja sebelumnya untuk meningkatkan rasa percaya diri. Selama tiga dekade, keluarga Felix berfokus pada telekomunikasi, listrik, dan utilitas. Merupakan hal yang biasa bagi generasi bisnis yang lebih tua untuk kurang percaya diri untuk menyerahkan kendali kepada generasi muda, kata Felix, yang menyiratkan bahwa kepercayaan harus diperoleh – bahkan dalam sebuah keluarga.

Daripada hanya mengandalkan kemewahan dalam mewarisi pekerjaan, katanya kepada Post pada 17 Juli, sangat penting untuk membangun diri sendiri dan memenangkan rasa hormat dan kepercayaan dari rekan-rekan. Lebih lanjut, Felix mencatat, pekerjaan sebelumnya memperkuat pemahamannya tentang tantangan bisnis keluarga.

Menurut Roni, filosofi suksesi bisnis keluarga berbeda-beda antar generasi. Biasanya, generasi pertama membangun segalanya dari awal sambil mengatasi tantangan. Generasi kedua bertekad untuk mengembangkan bisnisnya, meski menyadari tantangan yang ada. Generasi ketiga, yang dibesarkan dalam kondisi yang lebih baik dengan masa kecil yang mulus, mungkin memiliki semangat juang yang lebih lemah.

Rangkullah hak istimewa Anda

Merangkul keistimewaan seseorang, kata Roni, adalah hal yang penting. Sebagai anggota keluarga Panigoro, ia harus menjembatani kesenjangan antara bawahan dan keluarganya.

“Anda dapat membantu tim Anda menyelesaikan proyek lebih awal. Dalam kasus saya, saya bisa dengan mudah bertemu dengan Pak Arifin atau Bu Yani, tidak seperti kebanyakan orang di perusahaan. Pesan anak buah saya bisa saya sampaikan dan diskusikan dengan mereka,” jelas Roni.

Namun, bukan berarti kita bisa meremehkan bawahan kita, imbuhnya.

Daripada menganggap remeh kritik orang lain karena hak istimewa mereka, para penerus harus menunjukkan hasil usaha mereka, bantah Roni.

“Ada banyak alasan untuk bersyukur. Kadang mungkin merasa hidup membosankan, tapi kalau dilihat-lihat, ada orang yang nekat mencari pekerjaan,” kata Roni.

“Ada banyak orang yang menertawakan ide saya ketika saya memulai, bahkan dengan Lawless. Saya membutuhkan setidaknya 10 tahun untuk membuktikannya. Jadi, saat orang tertawa, saya berkata, ‘Tunggu 10 tahun.’

Keluaran Sidney

By gacor88