Longsor di Malaysia: Petugas penyelamat menggunakan radar untuk melacak korban, polisi mempertanyakan operator perkemahan

19 Desember 2022

KUALA LUMPUR – Pihak berwenang Malaysia menghabiskan semua pilihan, termasuk radar, seiring memudarnya harapan bahwa mereka akan menemukan korban selamat di antara sembilan korban yang masih hilang setelah tanah longsor Jumat lalu yang menewaskan sedikitnya 24 orang di lokasi perkemahan dekat Dataran Tinggi Genting.

Kepala pemadam kebakaran dan penyelamatan negara bagian Selangor, Norazam Khamis, mengatakan radar penembus tanah (GPR) yang dapat mendeteksi benda-benda terkubur dikerahkan pada hari Minggu untuk membantu pencarian di Batang Kali, daerah perbukitan sekitar 50 km sebelah utara Kuala Lumpur.

Anjing pelacak dari departemen pemadam kebakaran dan penyelamatan juga dikerahkan untuk membantu upaya penyelamatan. FOTO: DEPARTEMEN KEBAKARAN DAN PENYELAMATAN SELANGOR

“Kami menggunakan sumber daya apa pun yang kami miliki untuk membantu menemukan korban yang tersisa. Karena permukaan lokasi kejadian tidak rata, sulit untuk memobilisasi GPR, namun kami membutuhkannya karena menggunakan pulsa radar untuk menggambarkan kondisi bawah permukaan, ”ujarnya.

“Hal ini memungkinkan untuk mengukur dimensi, kedalaman dan ketebalan target, dan data disediakan dengan cepat dan kami dapat mencakup area yang luas… Lebih mudah dan efisien untuk mendeteksi apa yang ada di bawah tanah.”

Karena permukaan tanah tidak rata, tim penyelamat menggunakan papan kayu untuk memudahkan mobilisasi peralatan, tambahnya.

Delapan ekskavator digunakan di beberapa tempat untuk menggali puing-puing lebih dari satu meter.

Datuk Norazam menambahkan bahwa anjing pelacak dari pemadam kebakaran dan penyelamatan serta polisi dan tentara dilibatkan dalam pencarian dan akan didatangkan jika diperlukan.

Dia mengatakan Sabtu lalu bahwa peluang untuk menemukan lebih banyak korban selamat sangat kecil, mengingat kurangnya oksigen dan beratnya lumpur yang menekan lokasi tersebut.

Lebih dari 700 personel di berbagai instansi pemerintah dikerahkan setelah 450.000 meter kubik tanah jatuh dari ketinggian 30m di area perkemahan seluas sekitar 0,4ha pada dini hari Jumat lalu ketika para peserta perkemahan sedang tidur di tenda mereka.

Polisi mengambil pernyataan dari operator dan dua karyawan lokasi perkemahan yang menampung 94 orang, termasuk keluarga dengan anak kecil dan guru sekolah dasar.

Sebanyak 61 orang berhasil diselamatkan.

Petugas penyelamat mencari korban di lokasi longsor, 18 Des 2022. FOTO: JABATAN PENERANGAN MALAYSIA

Kapolsek Hulu Selangor Suffian Abdullah mengatakan, tiga orang dari Pertanian Organik Ayah, tempat perkemahan berada, diperiksa pada Sabtu sore lalu.

“Kami tidak mengesampingkan kemungkinan memanggil orang lain untuk membantu penyelidikan,” katanya kepada wartawan di lokasi tragedi pada hari Minggu, di mana pencarian dilanjutkan pada pagi hari setelah istirahat pada dini hari.

Dalam sebuah postingan di Facebook pada hari Minggu, pemilik Pertanian Organik Ayah meminta maaf kepada semua pihak yang terkena dampak tragedi tersebut dan menyatakan simpati mereka kepada para korban dan keluarga mereka.

“Kami dengan rendah hati bersujud kepada semua orang yang terkena dampak tragedi ini,” kata pemilik dalam postingan tersebut, yang juga memberikan penghormatan kepada para penyelamat.

Menteri Pembangunan Pemerintah Daerah Nga Kor Ming sebelumnya mengatakan Pertanian Organik Ayah hanya memiliki izin untuk bertani dan tidak berkemah.

Namun terdapat kebingungan mengenai legalitas mendirikan tempat perkemahan di lahan pribadi, dan pemerintah negara bagian Selangor mengatakan tidak ada pedoman khusus untuk mengatur kegiatan tersebut.

“Berkemah menjadi populer di masa pandemi Covid-19. Ini adalah kegiatan baru dan juga sedang booming,” kata Hee Loy Sian, penanggung jawab pariwisata dan lingkungan hidup di pemerintahan negara bagian.

Dia menambahkan bahwa pemerintah negara bagian akan bertemu dengan kementerian pariwisata untuk merancang peraturan yang akan ditegakkan oleh dewan distrik.

Kementerian Sumber Daya Alam, Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim juga sedang menunggu laporan rinci yang dapat diserahkan kepada Kabinet untuk ditindaklanjuti.

“Masih terlalu dini untuk berspekulasi. Penelitian sedang berlangsung. Laporannya akan segera kami terima dan nanti akan disampaikan detailnya,” kata Menteri Nik Nazmi Ahmad, Sabtu malam lalu.

Personel SAR akan tiba pada 18 Desember 2022 untuk mengambil alih shift operasi berikutnya di Pertanian Organik Ayah di Batang Kali. FOTO: JARINGAN BERITA STAR/ASIA

Petugas SAR dengan anjing pencari K-9 terus melakukan pencarian korban selamat di lokasi longsor pada 18 Desember 2022. FOTO: JARINGAN BERITA STAR/ASIA

Data SGP Hari Ini

By gacor88