Memikirkan kembali pekerjaan, liburan di era ‘masakan global’

3 Agustus 2023

SEOUL – Panas musim panas menjadi semakin mematikan di banyak belahan dunia karena bumi telah memasuki “era memasak global”, seperti yang dideklarasikan oleh PBB minggu lalu.

Korea Selatan adalah salah satu negara yang bergulat dengan panas ekstrem, dan jumlah korban penyakit akibat panas meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Menurut otoritas pemadam kebakaran, total 23 orang meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan panas dari 20 Mei hingga Senin. Jumlah tersebut meningkat tiga kali lipat dari total 7 kematian pada periode yang sama tahun lalu.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) menyebutkan jumlah pasien dengan penyakit yang berhubungan dengan suhu panas di Korea Selatan mencapai 1.117 pasien sepanjang tahun ini pada hari Senin, tumbuh lebih cepat dibandingkan tahun lalu.

(Park Hae-mook/ Korea Herald)

Menurut KDCA, jumlah setahun penuh meningkat dari 1.376 pada tahun 2021 menjadi 1.564 pada tahun 2022.

Tren ini bisa menjadi pertanda bagi banyak warga Korea Selatan – yang biasanya berlibur singkat di musim panas sekitar akhir Juli dan awal Agustus – untuk memikirkan kembali rutinitas musim panas mereka, kata para ahli.

Kematian akibat serangan panas saat bertugas

Pada tanggal 19 Juni, seorang karyawan berusia 29 tahun di cabang Costco di Hanam, Provinsi Gyeonggi tiba-tiba pingsan. Pekerjaan Kim Dong-ho adalah mengemudikan mobil toko, yang mengharuskannya bolak-balik antara tempat parkir dan toko. Meskipun toko tersebut memiliki AC, namun area parkirnya tidak.

Kim dilarikan ke rumah sakit terdekat tetapi meninggal karena dehidrasi dan pembekuan darah di dekat paru-parunya akibat paparan panas yang parah.

Hari itu adalah hari yang terik di Hanam. Suhu di wilayah tersebut pernah naik hingga 35,2 derajat Celcius, sehingga memicu peringatan gelombang panas. Peringatan tersebut dikeluarkan ketika suhu tertinggi yang diamati diperkirakan mencapai 33 C atau lebih tinggi selama dua hari atau lebih berturut-turut. Ini juga dikeluarkan ketika diperkirakan terjadi kerusakan signifikan akibat peningkatan suhu yang diamati secara tiba-tiba atau kondisi gelombang panas yang berkepanjangan.

Meskipun pedoman pemerintah menyatakan bahwa pekerja di luar ruangan harus diberikan istirahat 10 hingga 15 menit setiap jam selama peringatan gelombang panas, tampaknya pedoman ini tidak diikuti secara ketat di toko Costco tempat Kim bekerja.

Kim adalah salah satu dari sekian banyak orang yang meninggal akibat serangan panas saat bertugas dalam beberapa tahun terakhir.

“Pekerja kasar atau pekerjaan apa pun yang memerlukan pekerjaan di luar rumah jelas merupakan kelompok yang paling rentan terhadap penyakit dan kematian yang berhubungan dengan panas,” Lee Wan-hyung, seorang profesor kedokteran pekerjaan dan lingkungan di Universitas Gachon, mengatakan kepada The Korea Herald pada hari Rabu.

“Mereka hanya punya sedikit pilihan untuk memilih waktu dan tempat kerja,” tambahnya.

Di antara 1.564 orang yang mencari pengobatan untuk penyakit yang berhubungan dengan panas tahun lalu, 37,1 persen, atau 581, jatuh sakit di lingkungan non-kerja seperti lokasi konstruksi, menurut data KDCA. Mereka yang jatuh sakit saat bekerja di ladang dan ladang berjumlah 14,7 persen atau 230 orang dan mereka yang berada di tempat kerja di dalam ruangan berjumlah 127 atau 8,2 persen.

Tingginya proporsi korban di lingkungan di luar tempat kerja terjadi meskipun Pasal 24 Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja di negara tersebut, yang menyatakan bahwa pemilik usaha harus “mengambil tindakan yang diperlukan untuk pencegahan masalah kesehatan berikut ini,” yang didefinisikan sebagai akibat dari tingginya angka kematian akibat kerja. suhu. .

Selain kewajiban istirahat 10 hingga 15 menit bagi pekerja, pemerintah juga mewajibkan pengusaha untuk menyediakan tempat teduh untuk digunakan saat istirahat bagi pekerja yang bekerja di luar saat terkena cuaca panas secara langsung.

Seperti yang terlihat dalam kasus Costco, langkah-langkah yang ada seringkali hanya memberikan sedikit perlindungan bagi pekerja dari panas yang mematikan, para ahli menekankan.

“Orang Korea cenderung mengabaikan gelombang panas sebagai bagian dari cuaca musim panas. Hal ini harus dihentikan, dan kita harus mulai memperlakukannya sebagai potensi risiko yang dapat menyebabkan kematian,” tegas Lee.

Faktor panas dalam perencanaan liburan

Liburan musim panas yang panjang bukanlah hal yang umum di Korea Selatan, di mana banyak pekerja mengambil rata-rata 4,8 hari libur untuk liburan musim panas, menurut survei lokal yang dirilis pada bulan Juni.

Biasanya, sebagian besar wisatawan melakukan perjalanan pada akhir Juli-awal Agustus. Survei lain menunjukkan bahwa mereka yang merencanakan liburan musim panas domestik kemungkinan besar akan melakukannya antara tanggal 29 Juli dan 4 Agustus.

Masalahnya adalah musim puncak tradisional ini mungkin merupakan waktu terburuk untuk bepergian, bukan hanya karena lalu lintas yang padat, banyak orang, dan harga yang mahal – tetapi juga karena cuaca ekstrem.

“Bepergian di bulan Agustus rasanya seperti tersiksa di bawah terik matahari yang menyesakkan. Tempat terbaik untuk berada adalah di dalam ruangan yang dilengkapi AC,” kata seorang pekerja kantoran berusia 43 tahun bermarga Lee kepada The Korea Herald.

Sejak liburannya pada tahun 2018 di Jeju, saat cuaca sangat panas untuk berjalan-jalan di luar, dia belum merencanakan liburan musim panas.

Bagi mereka yang merencanakan liburan ke luar negeri, cuaca ekstrem menjadi faktor yang semakin penting untuk dipertimbangkan.

Negara-negara Eropa seperti Italia, Yunani dan Spanyol – beberapa tujuan wisata musim panas paling populer bagi warga Korea – baru-baru ini mengeluarkan peringatan kesehatan karena suhu di negara tersebut melonjak hingga lebih dari 40C. Suhu terkini di negara-negara Asia Tenggara seperti Vietnam juga mencapai 40 C.

Beberapa perusahaan asuransi di AS dan Inggris telah memperkenalkan produk yang membantu wisatawan mendapatkan pengembalian uang jika destinasi perjalanan mereka “terlalu panas” untuk dikunjungi.

Lee Ji-min, seorang pekerja kantoran berusia 32 tahun di Seoul, termasuk di antara mereka yang memutuskan untuk menunda rencana perjalanan mereka karena gelombang panas global.

“Saya memesan perjalanan ke Italia pada minggu kedua bulan Agustus tetapi saya harus membatalkannya karena suhu di Roma mencapai 46C,” katanya kepada The Herald.

“Saya akan memindahkan rencana perjalanan saya kembali ke bulan Oktober. Banyak teman saya juga yang menunda rencana mereka karena tidak punya tempat tujuan dalam cuaca seperti ini,” tambahnya.

Hongkong Pools

By gacor88