Mengapa Pheu Thai tidak mungkin mengkhianati koalisi pimpinan Move Forward, terlepas dari rumor yang beredar

31 Mei 2023

BANGKOK – Spekulasi tersebar luas bahwa Pheu Thai akan meninggalkan koalisi pimpinan Move Forward untuk membentuk aliansi alternatif dengan Partai Bhumjaithai. Namun, tanda-tanda baru telah muncul yang menunjukkan bahwa ini tidak akan terjadi.

Move Forward, yang memenangkan 151 kursi dalam pemilu 14 Mei, mengumumkan akan membentuk pemerintahan koalisi dengan Pheu Thai, yang memenangkan 141 kursi, dan enam partai kecil. Secara keseluruhan, koalisi pimpinan Move Forward akan memimpin 312 dari 500 anggota parlemen.

Pernyataan pelapor Chuwit Kamolvisit memicu spekulasi dan meningkatkan kecemasan di kalangan pendukung Move Forward.

Chuwit memposting di Facebook minggu lalu bahwa negosiasi rahasia sedang berlangsung untuk apa yang disebutnya kesepakatan “pulang”.

Chuwit mengklaim dia mengetahui bahwa Pheu Thai diam-diam berbicara dengan Bhumjaithai dan partai Palang Pracharath pimpinan Jenderal Prawit Wongsuwan untuk membentuk pemerintahan koalisi tanpa bergerak maju. Sebagai imbalan untuk mengizinkan Pheu Thai menjadi pemimpin koalisi, Prawit, salah satu pemimpin kudeta 2014, akan mengizinkan mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra untuk kembali ke Thailand, kata Chuwit.

Prawit juga akan meminta para senator yang setia kepadanya memilih calon perdana menteri Pheu Thai, kemungkinan besar Srettha Thavisin, dia berspekulasi.

Sementara desas-desus merebak, Srettha terlihat menghadiri pertandingan terakhir Leicester City musim Liga Premier dengan pemimpin Bhumjaithai Anutin Charnvirakul.

Mereka yang memberi bobot pada spekulasi tersebut mengutip foto kedua pria yang tersenyum bersama sebagai bukti grafis dari kesepakatan rahasia.

Tetapi Srettha pada hari Senin membantah melakukan kesepakatan dengan Anutin dan mengatakan dia bertemu dengan pemimpin Bhumjaithai secara kebetulan. Srettha mengatakan dia menghadiri pertandingan tersebut untuk memberikan dukungan moral kepada pemilik Leicester City Aiyawatt Srivaddhanaprabha karena dia dekat dengan keluarganya.

Putri bungsu Thaksin, Paetongtarn “Ung Ing” Shinawatra juga angkat bicara untuk membantah rumor tersebut.

Paetongtarn, juga kandidat PM Pheu Thai, memposting foto dirinya memimpin pertemuan dengan delapan tokoh senior partai dan mengatakan tidak ada kesepakatan rahasia, hanya “kesepakatan cinta”. Foto tersebut menunjukkan Paetongtarn, pemimpin Pheu Thai Cholnan Srikaew, dan tujuh anggota inti lainnya membuat tanda hati dengan jari mereka.

Beberapa pengamat percaya bahwa foto tersebut menunjukkan bahwa Paetongtarn sekarang bertanggung jawab atas urusan Pheu Thai daripada Thaksin, patriark partai.

Sumber Pheu Thai mengatakan Paetongtarn bertemu ayahnya di Singapura minggu lalu dan menyuruhnya untuk tidak banyak bicara dan membiarkan dia bertanggung jawab untuk mengubah citra partai untuk mempertahankan pendukung dan menarik generasi muda. Dia memperingatkannya bahwa citra Pheu Thai akan rusak parah jika mengkhianati Move Forward, kata sumber tersebut.

Usai pertemuan di Singapura, Care Group mantan anggota inti Thai Rak Thai yang dekat dengan Thaksin mengumumkan bahwa Thaksin akan menangguhkan siaran melalui saluran Facebook Live-nya.

Pengumuman tersebut dilihat oleh para analis sebagai sinyal dari Thaksin bahwa dia akan meninggalkan putrinya untuk memimpin urusan Pheu Thai dan mengizinkannya untuk bergabung dengan koalisi pimpinan Move Forward.

Itu hanya menyisakan tiga rintangan untuk Move Forward: untuk menyelesaikan perselisihannya dengan Pheu Thai atas jabatan ketua DPR, untuk mendapatkan 64 suara parlemen lagi yang diperlukan untuk memilih pemimpin Move Forward Pita Limjaroenrat sebagai perdana menteri, dan untuk mengatasi bahwa Pita harus didiskualifikasi. dari kantor untuk memegang saham media. Jika partai dapat mengatasi ketiga rintangan ini, Pita tampaknya siap memimpin pemerintahan berikutnya sebagai perdana menteri Thailand berikutnya.

Pengeluaran Sydney

By gacor88