Menjaga agar Filipina tetap mendapatkan pasokan pangan: Impor beras akan semakin besar, namun dengan biaya yang lebih tinggi

8 Agustus 2023

MANILA – El Niño dan kerusakan akibat topan Egay menjadi perhatian utama Presiden Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. yang mengatakan Filipina harus mengimpor beras lagi.

Namun seminggu kemudian, dia menegaskan bahwa “kami hanya akan melakukan ini jika pasokan (lokal) tidak mencukupi.”

Ia mencontohkan, produksi beras pada kuartal ketiga tahun 2023 diperkirakan mencapai 5,47 juta metrik ton (MT), naik dari 4,26 juta MT pada kuartal sebelumnya, yang diperkirakan oleh Otoritas Statistik Filipina (PSA) berdasarkan standing crop pada Mei lalu. 1 .

Marcos, yang juga menjabat sebagai Menteri Pertanian, mengatakan bahwa produksi pala lokal diperkirakan akan melebihi permintaan bahan pangan pokok, yang menurutnya sebesar 3,79 juta MT.

Dijelaskan DA, perkiraan produksi beras hingga akhir bulan depan atau minggu pertama Oktober akan menambah buffer stock yang ada saat ini, yakni setara dengan 39 hari hingga Selasa (1/8) lalu.

GRAFIS Ed Lustan

Namun Raul Montemayor, manajer nasional Federasi Petani Bebas, mengatakan dengan cadangan penyangga yang ada saat ini, “kita harus mengimpor sekitar 21 hari untuk mengisi kesenjangan hingga bulan depan, setelah itu tanaman baru akan mulai masuk.”

“Artinya sekitar 700.000 MT harus diimpor baik oleh pihak swasta maupun pemerintah sebelum stok (penyangga) 39 hari habis. Angka yang lebih aman adalah satu juta MT,” ujarnya kepada INQUIRER.net melalui FB Messenger.

Bantuan dari India?
Bulan lalu, ketika Marcos mengutarakan kekhawatiran mengenai kemungkinan kekurangan beras yang dapat menyebabkan lonjakan harga, dia mengatakan bahwa dia mungkin akan mencari perjanjian pasokan dari India, yang sudah melarang ekspor beras putih non-basmati.

GRAFIS Ed Lustan

“Saya pikir saya bisa membuat kesepakatan dengan India. Mungkin kita bisa berbicara dengan seseorang di sana,” katanya.

Namun seperti yang ditegaskan Senator. Grace Poe, meskipun Filipina hanya mengimpor 10.045 MT gandum dari India tahun lalu, dibandingkan dengan 3,6 juta MT dari Vietnam, larangan tersebut dapat mendorong harga ke rekor tertinggi di seluruh dunia.

Dia mengatakan Filipina tidak dikecualikan dari “dampak tambahan” dari keputusan yang diambil oleh India pada tanggal 20 Juli, dengan menunjukkan bahwa “penurunan pasokan global dari eksportir beras terbesar diperkirakan akan meningkatkan harga beras global yang disebabkan oleh spekulasi. .”

Menurut Poe, beras putih non-basmati menyumbang lebih dari 80 persen total ekspor beras India: “Ini berarti bahwa dalam satu kali kejadian, India telah menciptakan defisit sebesar 17,86 juta MT di pasar beras global,” kata sang senator.

“Mereka yang mau mengisi kesenjangan itu tentu bisa mengenakan biaya premium,” katanya.

Poe menekankan bahwa Vietnam, yang merupakan sumber dari hampir 90 persen beras yang dibawa ke Filipina tahun lalu, telah menaikkan harganya menjadi $600/metrik ton dari sebelumnya $500/metrik ton.

Dana Moneter Internasional (IMF) juga menyatakan bahwa langkah India dapat mempercepat inflasi harga pangan, seperti dampak dari penangguhan perjanjian ekspor biji-bijian Ukraina ke Laut Hitam.

Seperti dilansir CNBC berdasarkan analisis Barclays, sebuah bank universal yang berbasis di London, “Filipina akan menjadi negara yang ‘paling terkena dampak kenaikan harga beras global’, mengingat bobot beras merupakan yang tertinggi di negara tersebut. keranjang IHK.” . CPI mengacu pada indeks harga konsumen.

Masyarakat Filipina, kata Poe, rata-rata mengonsumsi 118,81 kilogram atau dua karung beras setiap tahunnya.

Tergantung impor
Meskipun Marcos menyatakan bahwa Filipina hanya akan mengimpor beras jika pasokan lokal tidak mencukupi, DA mengatakan pihaknya akan melanjutkan jadwal impor 1,3 juta MT gandum.

GRAFIS Ed Lustan

Hal ini, sebagaimana dinyatakan bahwa “kita sudah memiliki sekitar 1,3 juta metrik ton volume permohonan yang masih menunggu keputusan di sana,” dan menunjukkan bahwa proses penerbitan “izin sanitasi dan fitosanitasi” juga memerlukan waktu.

Reputasi. Namun, Arlene Brosas (Gabriela) meminta Marcos untuk “menjauh dari usulan impor beras antar pemerintah dan sebaliknya fokus pada penguatan industri beras lokal.”

Menurut data Biro Industri Tanaman DA, sejak awal tahun, Filipina telah mengimpor 2,77 juta MT pada tahun 2021, 3,8 juta MT pada tahun 2022, dan 1,3 juta MT pada bulan Mei.

Tahun depan, Departemen Pertanian AS mengatakan, Filipina diperkirakan akan mengimpor lebih banyak biji-bijian, terutama mengingat proyeksi peningkatan permintaan, yang menyatakan bahwa jumlah tersebut dapat mencapai 3,8 juta MT pada tahun 2024.

Seperti yang diungkapkan oleh juru bicara DA, Rex Estoperez, berdasarkan Undang-Undang Tarif Beras (RTA), yang ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 2019, hanya Presiden yang mempunyai wewenang untuk meminta impor beras dalam keadaan darurat.

RTA, yang kemudian ditandatangani oleh Presiden Rodrigo Duterte menjadi undang-undang pada tahun 2019, mengurangi peran Otoritas Pangan Nasional (NFA) menjadi hanya menjaga stok penyangga beras palay yang dibeli dari produsen lokal selama 15 hingga 30 hari.

Jika ditinjau kembali, undang-undang tersebut, yang ditentang oleh para petani, menggantikan pembatasan kuantitatif, atau volume, pada impor beras dengan tarif sebesar 35 hingga 40 persen, dan mengurangi peran NFA dari pembeli utama menjadi yang memberikan masa tunggu selama 15 hingga 30 hari. stok penyangga beras.

Menurut data dari DA, dengan proyeksi produksi palay sebesar 5,47 juta MT pada kuartal ketiga tahun 2023 dan permintaan diperkirakan mencapai 3,79 juta MT, stok akhir terlihat sebesar 1,69 juta MT, yang cukup untuk menampung 45 hari pada saat ini. tingkat. konsumsi.

Perwakilan Albay. Namun, Joey Salceda menekankan pada bulan April bahwa 45 hari kurang dari 90 hari ideal.

Keluaran Sidney

By gacor88