Moon akan pergi ke Pyongyang untuk menghadiri pertemuan puncak bulan September

14 Agustus 2018

Korea Selatan dan Utara telah sepakat untuk mengadakan pertemuan puncak ketiga antara para pemimpin mereka di ibu kota Korea Utara, Pyongyang, pada bulan September.

Pengumuman tersebut muncul sebagai hasil dari pembicaraan tingkat tinggi yang diadakan pada hari yang sama, yang bertujuan untuk menyempurnakan rincian, merencanakan pertemuan puncak baru dan membahas kemajuan dalam penerapan Deklarasi Panmunjom yang disusun selama pertemuan penting antara Presiden Korea Selatan Moon Jae -in. dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un pada bulan April. Pernyataan tersebut menyatakan bahwa Moon akan mengunjungi Pyongyang “musim gugur ini”.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh delegasi beranggotakan empat orang dari Korea Selatan yang dipimpin oleh Menteri Unifikasi Cho Myoung-gyon dan tim beranggotakan lima orang dari Korea Utara yang dipimpin oleh Ri Son-gwon, ketua Komite Reunifikasi Damai Negara.

Rencana perjalanan spesifik, termasuk tanggal pertemuan puncak, tidak dicantumkan dalam pernyataan bersama, meskipun Ri berkomentar kepada media Korea Selatan bahwa tanggal pastinya telah ditetapkan.

Juru bicara Cheong Wa Dae Kim Eui-Kyeom mengatakan pertemuan puncak yang diusulkan kemungkinan akan diadakan pada pertengahan atau akhir September, beberapa jam setelah pertemuan berakhir, sambil menjelaskan bahwa pertemuan tersebut diperkirakan akan diadakan setelah 10 September, dengan mempertimbangkan “kondisi yang realistis”. “

Kim Jong-un menekankan pentingnya peringatan 70 tahun rezim Korea Utara, yang akan jatuh pada tanggal 9 September, dalam pidato Tahun Barunya di awal tahun.

Cho dan Ri sama-sama mengatakan di akhir pertemuan bahwa mereka telah membahas berbagai isu seputar implementasi Deklarasi Panmunjom dan kerja sama lintas batas. Peristiwa penting seperti reunifikasi keluarga yang terpisah akibat Perang Korea tahun 1950-1953, kerja sama pada Asian Games Jakarta-Palembang 2018, dan pembukaan kantor penghubung bersama di kota perbatasan Kaesong dibahas lebih lanjut, kata mereka.

Pertemuan hari Senin itu terjadi ketika Korea Utara meningkatkan seruan kepada Korea Selatan untuk mengambil tindakan sendiri dalam urusan antar-Korea, meskipun ada upaya AS untuk menjaga kampanye tekanannya tetap efektif di tengah stagnasi dalam perundingan denuklirisasi Pyongyang-Washington.

AS telah mendesak Korea Utara untuk mempercepat upaya denuklirisasinya, sementara Korea Utara berpendapat bahwa proses tersebut harus dilakukan secara simultan dan bertahap.

Cho mengatakan topik denuklirisasi dan rezim perdamaian di Semenanjung Korea juga dibahas.

“Korea Utara telah mengatakan bahwa mereka melakukan yang terbaik dalam denuklirisasi dan telah menguraikan upaya tersebut, sementara kami telah menekankan bahwa prosesnya harus berjalan cepat,” kata Cho, seraya menambahkan bahwa membangun siklus baik dalam hubungan antar-Korea dan hubungan antara AS dan Korea Utara akan membantu kemajuan tersebut.

Kedua Korea saat ini sedang melakukan proyek penelitian bersama mengenai jalur kereta api dan jalan yang menghubungkan semenanjung tersebut, serta melakukan reboisasi hutan di Korea Utara yang telah habis. Mereka juga berupaya membuka kantor penghubung bersama di Korea Utara pada akhir bulan ini. Namun pemerintah Seoul enggan memperluas kerja sama tersebut karena banyaknya sanksi internasional terhadap negara komunis tersebut.

Ketika ditanya apakah kerja sama ekonomi antar-Korea ada dalam perundingan, Ri menghindari jawaban langsung namun mengatakan “semuanya sudah dibahas.” “Cara-cara khusus untuk mencapai (perjanjian semacam itu) telah dicari,” tambahnya.

Pertemuan tersebut berlangsung dalam suasana kekeluargaan dan berakhir dalam waktu empat jam, pertemuan yang relatif singkat dibandingkan perundingan tingkat tinggi sebelumnya.

Terlepas dari sentimen tersebut, para ahli telah menyatakan skeptisisme mengenai apakah Korea Utara meminta pertemuan minggu lalu hanya untuk tujuan praktis.

“(Meskipun ada pengumuman tentang pertemuan puncak bulan September), nampaknya pertemuan hari ini diadakan untuk Korea Utara untuk mengungkapkan rasa frustrasinya terhadap situasi saat ini, daripada menjadikan pertemuan puncak tersebut sebagai fokus utama,” kata Kim Dong-yub, seorang profesor di Kyungnam Far East Institute di Universitas, mengutip kurangnya pengumuman tentang tanggal pasti pertemuan puncak tersebut.

Pakar yang bermarkas di Seoul ini mengatakan bahwa pertemuan tersebut adalah cara Pyongyang mengirimkan peringatan kepada Korea Selatan agar memberikan perhatian yang lebih besar terhadap hubungan antar-Korea dan juga hubungannya dengan Amerika Serikat.

Pertemuan tingkat tinggi tersebut merupakan yang keempat sepanjang tahun ini. Yang terakhir terjadi pada bulan Juni.

Pejabat Korea Selatan lainnya yang menemani Cho ke pertemuan yang diadakan di kota perbatasan Panmunjom sisi Korea Utara adalah Wakil Menteri Chun Hae-sung, Nam Gwan-pyo, direktur senior Kantor Keamanan Nasional Kepresidenan, dan direktur jenderal. Ahn Moon-hyun dari Kantor Perdana Menteri.

Delegasi Korea Utara tersebut antara lain Wakil Menteri Perkeretaapian Kim Yun-hyok, Wakil Menteri Perlindungan Tanah dan Lingkungan Pak Ho-yong, Wakil Ketua Komite Reunifikasi Pak Yong-il dan Wakil Ketua Komite Kerja Sama Ekonomi Nasional Pak Myong-chol. termasuk.

pragmatic play

By gacor88