Moon usulkan menjadikan DMZ sebagai ‘zona damai’

25 September 2019

Moon dan Kim telah bergerak maju dengan sikap diplomatis meski gagal dalam perundingan dengan Amerika Serikat.

Presiden Moon Jae-in mengusulkan pada hari Selasa (waktu AS) untuk mengubah zona demiliterisasi yang membagi kedua Korea menjadi “zona perdamaian internasional”.

Gagasan tersebut dikemukakan dalam pidato utama Moon di Majelis Umum PBB di New York.

“Hari ini, saya mengusulkan untuk menjadikan DMZ yang membelah Semenanjung Korea menjadi ‘zona perdamaian internasional’ berdasarkan tiga prinsip ini,” kata Moon, menekankan bahwa gagasan tersebut didasarkan pada tiga prinsip solusi Semenanjung Korea. masalah.

Prinsip-prinsip tersebut mencegah perang, menjamin keamanan bersama antara kedua Korea, dan kedua belah pihak mencapai kesejahteraan bersama.

“DMZ adalah warisan bersama umat manusia, yang nilainya harus dimiliki bersama oleh dunia. Setelah perdamaian terjalin antara kedua Korea, saya akan mendorong agar DMZ dimasukkan ke dalam Situs Warisan Dunia UNESCO bersama dengan Korea Utara.”

Menurut visi Moon, wilayah antara Panmunjom dan Kaesong di Korea Utara akan ditetapkan sebagai “zona kerja sama perdamaian”, dan organisasi-organisasi PBB serta organisasi-organisasi yang peduli dengan perdamaian, ekosistem, dan budaya akan dibentuk di dalam DMZ.

Dalam pidatonya, Moon juga menyerukan kerja sama internasional untuk menghilangkan ranjau darat dari DMZ.

“Jika Korea Utara melakukan perlucutan senjata, masyarakat internasional harus mengambil tindakan yang sesuai. Pembentukan zona perdamaian internasional akan memberikan jaminan keamanan yang sistematis dan praktis bagi Korea Utara.”

Menurut pejabat Cheong Wa Dae, usulan Moon berasal dari kebutuhan untuk memberikan jaminan keamanan nyata kepada Korea Utara sekaligus mengurangi ancaman perang terhadap Korea Selatan.

Moon juga menyoroti peran yang dimainkan oleh PBB dan Presiden AS Donald Trump dalam membawa Korea Utara ke meja perundingan, dan memaparkan visinya untuk kerja sama ekonomi antar-Korea.

“Korea Selatan berencana untuk menciptakan lingkaran kebajikan di mana perdamaian mengarah pada kerja sama ekonomi, dan kerja sama ekonomi pada gilirannya akan semakin mengkonsolidasikan perdamaian,” kata Moon.

Mengatakan bahwa perdamaian di Semenanjung Korea tidak dapat dipisahkan dari perdamaian dunia, Moon menambahkan bahwa ia akan terus mengupayakan kerja sama dengan anggota PBB dalam proses mencapai perdamaian di semenanjung dan mencapai pelucutan senjata Korea Utara.

Presiden Korea Selatan juga menggunakan kesempatan ini untuk menekankan nilai perdagangan bebas, yang merupakan pukulan telak terhadap Jepang.

“Asia Timur mencapai pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah melalui pertukaran, pembagian kerja dan kerja sama ekonomi. Tatanan persaingan perdagangan bebas yang adil adalah fondasinya,” kata Moon.

“Kita dapat mencapai perkembangan lebih lanjut ketika nilai perdagangan yang adil dan bebas dipertahankan dari landasan refleksi serius terhadap masa lalu.”

akun demo slot

By gacor88