Musim semi-hangat atau musim dingin-dingin?  Tes warna pribadi, kegemaran kecantikan terbaru

12 Desember 2022

SEOUL – Apakah Anda bernada hangat atau bernada dingin?

Kegemaran orang Korea Selatan saat ini adalah mengikuti tes warna pribadi – atau konsultasi yang memberikan rekomendasi untuk jenis warna pribadi orang.

Tes, yang sebagian besar disimpan secara offline untuk akurasi, memungkinkan analis profesional mengevaluasi apakah orang termasuk dalam kategori “warna hangat” atau “warna dingin” dengan memeriksa warna kulit mereka.

Menurut tes, orang dengan warna hangat umumnya memiliki rona kulit dasar kuning, sedangkan orang dengan warna dingin memiliki rona kulit dasar biru.

Sistem warna pribadi Korea Selatan selanjutnya membaginya menjadi empat jenis warna: hangat musim semi, sejuk musim panas, hangat musim gugur, dan sejuk musim dingin.

Orang-orang bernada hangat musim semi umumnya cocok dengan nada kuning yang terang dan pastel, sedangkan orang-orang bernada hangat musim gugur paling baik ditata dengan nada kuning yang dalam dan lebih gelap.

Sementara itu, orang-orang bernada sejuk musim panas harus ditata dengan palet warna yang mencakup warna-warna sejuk, lembut, dan cerah – sementara warna yang lebih dalam dan mencolok dengan nada biru seperti hijau hutan, merah anggur, dan hitam direkomendasikan untuk orang-orang bernada sejuk musim dingin.

Seseorang mencoba sampel kain berwarna berbeda selama tes warna pribadi. (Pewarnaan)

Jenis warna pribadi ditentukan untuk individu setelah melalui sesi konsultasi seperti analisis gorden dan tas.

Selama bagian draping dari sesi tes, kain dengan berbagai warna disampirkan di atas bahu klien untuk melihat efek dari setiap warna pada keseluruhan gaya seseorang.

Tirai membedakan warna yang paling cocok untuk setiap klien dan berfungsi sebagai alat evaluasi bagi analis untuk menentukan jenis warna pribadi setiap orang.

Selanjutnya, tas make-up pelanggan dianalisis, dan analis memeriksa item make-up yang paling sering digunakan pelanggan untuk memberi saran tentang jenis kosmetik yang harus atau tidak boleh mereka gunakan.

Laporan diagnostik yang merinci gaya umum seseorang akhirnya diberikan kepada setiap klien setelah sesi selesai.

Jadi dari mana datangnya tes warna khusus ini?

Teori dasar untuk diferensiasi nada hangat dan dingin berasal dari teori sistem kunci warna artis Amerika Robert Dorr, yang menekankan bahwa warna paling harmonis digunakan ketika nada dasar biru atau kuning yang sama digunakan.

Perancang busana Suzanne Caygill menerapkan sistem Dorr pada karakteristik fisik orang dan menentukan warna pribadi seseorang setelah memeriksa warna kulit, rambut, dan pupil individu tersebut.

Memperluas ide Caygill, konsultan warna Carole Jackson mengklasifikasikan gambar manusia menurut empat musim dalam buku terlarisnya “Color me beautiful” – yang menjadi sumber inspirasi bagi perusahaan konsultan kecantikan multinasional di Amerika Serikat dan Eropa, untuk mengubah proses menjadi mengkomersialkan warna pribadi. diagnostik untuk konsumen internasional.

Tes pertama memasuki pasar Korea Selatan pada tahun 1993 dan secara bertahap menjadi hit.

Toonwerk (Amorepacific)

Melanjutkan momentum popularitasnya, banyak perusahaan kecantikan Korea Selatan juga telah merilis merchandise terkait sistem warna yang dipersonalisasi sebagai bagian dari taktik pemasarannya.

Barang-barang terkait warna yang dipersonalisasi pertama di Korea Selatan dimulai dengan Espoir, merek kosmetik di bawah konglomerat kecantikan dan kosmetik negara Amorepacific.

Disebut Real Eye Handy Palette, palet eyeshadow terdiri dari pilihan warna yang berpusat pada setiap musim warna kustom.

Rilis berbagai barang dan layanan telah menyusul, seperti aplikasi analisis warna pribadi berbasis AI dan kosmetik yang dipersonalisasi yang menganalisis warna kulit seseorang sebelum mengembangkan produk.

Pertama, teknologi manufaktur kosmetik Amorepacific “Tonework” mengkustomisasi produk makeup berdasarkan warna yang paling cocok untuk konsumen. Ini mengukur warna wajah seseorang menggunakan algoritme AI dan memiliki robot yang membuat alas bedak cair yang disesuaikan, bedak bantalan, dan produk bibir berdasarkan jenis warna pribadi seseorang.

Aplikasi kamera mirip Snapchat yang paling populer di Korea Selatan, Snow, yang dioperasikan oleh Naver, juga menawarkan berbagai jenis filter warna khusus untuk digunakan konsumennya.

Jadi mengapa tes warna yang dipersonalisasi ini menjadi sangat populer?

Para ahli menunjuk minat yang lebih besar pada diri sendiri sebagai salah satu faktor.

“Sebelumnya, orang sangat ingin mengikuti apa yang dikenakan selebriti sebagai bagian dari riasan mereka,” kata Yoon Jung-ha, CEO Zamface, aplikasi berbasis AI yang memungkinkan pengguna melakukan tes warna yang dipersonalisasi sendiri. Aplikasi khusus tes warna pribadi virtual telah mencatat 1,7 juta pengguna pada Desember.

“Dulu orang menggunakan produk make-up terkenal apakah mereka cocok atau tidak, tapi sekarang lebih banyak fokus dihabiskan pada apakah produk make-up sesuai dengan gaya mereka sendiri,” tambahnya.

Kemudahan menjadi bagian dari kelompok tertentu juga berkontribusi pada popularitasnya.

“Orang-orang cenderung mencari rasa memiliki tertentu selama waktu yang tidak pasti. Sistem warna pribadi, dalam aspek itu, dapat memberi orang kategori yang sesuai dengan mereka, ”kata Lee Young-ae, seorang profesor ilmu konsumen di Universitas Incheon.

Dia mengutip afinitas orang Korea Selatan untuk tes MBTI dan tes yang mengkategorikan individu berdasarkan golongan darah, menunjukkan bahwa orang suka “diklasifikasikan” ke dalam kelompok tertentu.

Dia lebih lanjut menyebutkan bahwa dengan meningkatnya belanja online, orang perlu memastikan bahwa warna produk makeup akan cocok untuk mereka tanpa mencobanya secara langsung, dan mengatakan bahwa sistem warna pribadi memberi konsumen standar untuk digunakan kembali.

Namun, hasil dari sistem warna yang dipersonalisasi tidak boleh dipercaya begitu saja, tambah para ahli.

“Sistem warna pribadi itu sendiri didasarkan pada teori ilmiah yang masuk akal,” kata Shin Hyang-seon, presiden Asosiasi Spesialis Industri Warna Korea.

Dia mengatakan warna kulit manusia, yang ditentukan oleh tiga elemen termasuk hemoglobin, karoten dan melanin, ditentukan oleh genetika dan tidak akan pernah berubah, menekankan bahwa dalam hal ini akan selalu ada warna yang paling cocok untuk seseorang sejak mereka dilahirkan.

“Namun, warna kulit dapat berubah berdasarkan faktor-faktor seperti paparan sinar matahari, jenis makanan yang dimakan seseorang, dan penuaan alami – yang mengarah ke penilaian sistem warna pribadi yang lebih sulit seiring bertambahnya usia seseorang,” tambahnya.

Selain itu, dia menekankan bahwa pasar sistem warna personal saat ini dipenuhi oleh analis yang tidak cukup mumpuni untuk membuat rekomendasi.

“Warna pribadi paling baik didiagnosis oleh colorist (spesialis warna). Tetapi orang-orang dari berbagai profesi seperti penata rias dan penata gaya saat ini memberikan tes warna pribadi, yang dapat menyebabkan diagnosis jenis warna pribadi yang berpotensi tidak akurat, ”kata Shin.

Selain itu, dengan tes yang awalnya dirancang untuk orang asing, untuk akurasi yang lebih tinggi, sistem seragam terpisah untuk warna pribadi khusus untuk orang Asia harus diperkenalkan, tambah Shin.

“Orang Korea Selatan mungkin telah mengambil teori tipe warna pribadi dan menguji negara terjauh di dunia. Tes tersebut bisa menjadi landasan pertumbuhan pasar kecantikan Tanah Air,” kata Shin.

Keluaran Sydney

By gacor88