Nikmati saja permainannya: Perempuan melawan pelecehan di sepak bola Indonesia

19 Desember 2022

JAKARTA – Sepak bola adalah salah satu olahraga terpopuler di Indonesia, bahkan mungkin olahraga paling populer, menurut laporan terbaru dari platform analisis berbasis cloud, Databox, yang menunjukkan bahwa setidaknya 69 persen masyarakat Indonesia menyukai olahraga tersebut.

Namun olahraga ini belum mengadopsi kesetaraan gender, terutama yang berkaitan dengan penggemar sepak bola perempuan.

Sepak bola masih dianggap sebagai olahraga yang didominasi laki-laki di banyak belahan dunia. Hal ini telah menyebabkan diskriminasi dan pelecehan berbasis gender di dalam dan di luar lapangan, terutama yang menargetkan perempuan penggemar olahraga ini.

Tak terkecuali di Indonesia, penggemar wanita juga rentan terhadap pelecehan fisik dan verbal saat menonton pertandingan. Kritik yang sering terdengar adalah “Wanita tidak mengerti apa pun tentang sepak bola”, namun pelecehan yang dilakukan oleh pendukung pria di tim yang sama juga sering terjadi.

Salah satu insiden pelecehan yang paling banyak dilaporkan terhadap suporter perempuan terjadi dua tahun lalu, tepatnya pada 8 Maret 2020, ketika komentator sepak bola pria ternama Rama Sugiarto melontarkan komentar seksis yang merujuk pada suporter perempuan pada pertandingan Liga 1 antara Persita Tanggerang. dan PSM Makassar yang disiarkan langsung di TV.

“Kami melihat sesuatu yang menonjol, tapi itu bukan bakat, itu sesuatu yang besar, tapi itu bukan harapan. Ada apa, kawan?” katanya di O Channel saat kamera menyorot kerumunan penonton.

Netizen langsung mengecamnya, dan Rama pun meminta maaf.

“Saya secara pribadi mohon maaf sebesar-besarnya atas kekesalan saya kepada seluruh pecinta sepak bola Indonesia,” tulis Rama di akun media sosialnya.

Data tentang diskriminasi dan pelecehan berbasis gender dalam sepak bola sangat sedikit atau bahkan tidak ada sama sekali, seperti yang ditemukan oleh Forum Perempuan Dalam Sepak Bola (PDS). PDS telah menjalankan kampanye selama dua tahun terakhir untuk mengurangi pelecehan seksual yang dialami oleh suporter perempuan di stadion.

Didirikan pada awal tahun 2020 oleh Dianita Luschinta (33), yang berasal dari Gresik, Jawa Timur tetapi merupakan pendukung tim rival tersumpah Persebaya Surabaya, PDS berdedikasi untuk memerangi diskriminasi dalam olahraga.

Dianita secara khusus menekankan pentingnya menyediakan ruang aman bagi penggemar wanita di stadion, karena dia sendiri pernah mengalami hooliganisme.

“Tidak ada yang lebih baik daripada pergi ke stadion. Bagi sebagian orang, ini adalah cara untuk melepaskan stres. Kita bisa berteriak dan bernyanyi bersama fans lainnya,” ujarnya sambil menceritakan bagian favoritnya saat menonton pertandingan sepak bola di stadion.

Suporter bersatu: Dianita Luschinta, pendukung lama Persebaya Surabaya, saingan berat dari kampung halamannya Gresik, juga di Jawa Timur, mendirikan Forum Perempuan Dalam Sepak Bola setelah mengalami pelecehan seksual di pertandingan sepak bola. (Atas izin Dianita Luschinta/-)

Dianita dan anggota PDS lainnya mendukung perempuan pecinta sepak bola di seluruh nusantara untuk mengatasi pelecehan yang mereka alami. Forum ini sering mengadakan pertemuan Zoom bagi para korban untuk berbagi pengalaman, mencari dukungan atau sekadar untuk didengarkan.

“Penting bagi kami (perempuan) untuk berbagi bagaimana rasanya menjadi suporter di Indonesia, sehingga kami benar-benar saling mendukung ketika ada di antara kami yang mengalami pelecehan seksual (di pertandingan),” kata Dianita.

PDS menawarkan beberapa cara untuk memberikan dukungan, tambah Dianita, termasuk para korban yang membagikan rincian pelecehan yang mereka alami “melalui panggilan telepon atau email anonim”.

“Kemudian kami dapat menawarkan mereka dukungan psikologis dan kesehatan,” katanya.

Pilih diam

Namun, salah satu alasan utama mengapa PDS kesulitan mengumpulkan data adalah karena banyak korban memilih untuk tidak berbicara. Keheningan mereka sering kali karena mereka disalahkan atas apa yang menimpa mereka.

Renata Melati Putri, peneliti kebijakan olahraga berusia 31 tahun yang tinggal di Surabaya, mengatakan bahwa penggemar wanita biasanya distereotipkan sebagai “liar” dan seringkali opini publik cenderung menyalahkan mereka karena cara mereka berpakaian.

Putri Rahmadhani, 24, yang merupakan pendukung setia klub sepak bola Persija Jakarta dan pernah menangani korban pelecehan, mengatakan bahwa banyak perempuan yang tiba-tiba terbuka saat berbincang santai, berbulan-bulan setelah dilecehkan.

“Stereotip tersebut membuat para korban menceritakan apa yang mereka alami setahun setelah (pelecehan),” katanya, baik karena mereka tidak menyadari bahwa mereka telah dilecehkan atau karena mereka takut akan diskriminasi lebih lanjut.

Putri, yang saat ini sedang mengejar gelar di bidang kriminologi, mencatat bahwa meskipun beberapa perempuan memilih untuk tidak pernah menginjakkan kaki di stadion lagi setelah dilecehkan, “Jika seseorang kembali ke stadion (setelah dilecehkan), bukan berarti mereka tidak lagi berada di stadion. korban.”

Belum terlambat

Sebagaimana tercantum dalam Pengamat Tata Kelola Olahraga Nasional 2, laporan benchmark organisasi olahraga nasional di 15 negara, Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) dinilai “tidak patuh” (0-19 persen) dalam menjaga prinsip pemberantasan pelecehan seksual, anti-diskriminasi, diskriminasi gender dan olahraga untuk semua.

Oleh karena itu, Dianita menekankan bahwa pencegahan sangat penting untuk mencegah pelaku diskriminasi dan pelecehan berbasis gender, apalagi insiden pelecehan seksual terhadap suporter sepak bola sering kali hanya dianggap serius ketika sudah menjadi viral.

PDS bahkan meluncurkan kampanye yang mendorong pemisahan penonton perempuan dan laki-laki untuk mengurangi insiden pelecehan, namun Putri dan Renata sama-sama mengakui bahwa menyediakan kursi khusus perempuan hanya menambah lapisan hierarki gender dalam masyarakat Indonesia.

“Ada kelebihan dan kekurangan dari segi efisiensi jika fans wanita punya stand sendiri. Namun, hal ini akan lebih menyoroti bahwa suporter perempuan diperlakukan berbeda,” tambah Putri.

Putri juga menyarankan agar pendidikan masyarakat memainkan peran penting dalam meningkatkan kesadaran akan dampak pelecehan terhadap individu serta bagaimana mereka harus merespons pelecehan.

“Belum ada pendidikan yang cukup mengenai apa yang harus dilakukan oleh para korban ketika mereka mengalami pelecehan seksual, terutama mereka yang tinggal di pedesaan,” kata Putri, seraya menyebutkan bahwa ia sering menjumpai orang-orang yang tidak memahami arti dan sejauh mana pelecehan seksual tersebut. memiliki , dan itu juga termasuk disentuh tanpa izin dan dimarahi.

PSSI perlu berbuat lebih banyak

Akmal Maharli, 44, koordinator Save Our Soccer, sebuah kelompok yang didedikasikan untuk “membersihkan” olahraga ini, mengatakan PSSI juga dapat meluncurkan kampanye melawan pelecehan seksual terhadap penggemar wanita, sambil menyampaikan kritik umum terhadap kurangnya keselamatan dan dukungan untuk olahraga tersebut. penggemar dan pendukung. hadirin.

“Kami kekurangan langkah-langkah ketika hal-hal ini (diskriminasi dan pelecehan) terjadi, seperti melarang lagu-lagu rasis, termasuk lagu-lagu yang menyinggung secara seksual. Tidak ada prosedur yang jelas siapa yang harus menegakkan aturan tersebut ketika (insiden) terjadi,” kata Akmal.

Ia menambahkan, PSSI bisa memulainya dengan meluncurkan kampanye tiket pertandingan atau bermitra dengan lembaga yang fokus pada kesejahteraan perempuan dan anak, seperti Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) dan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.

Ciput Eka Purwianti, Direktur Perlindungan Khusus Anak Terhadap Kekerasan di Kementerian, mengatakan secara terpisah bahwa tindakan pencegahan juga bisa dimulai dari langkah kecil di rumah. Orang tua harus memberikan contoh positif bagaimana memperlakukan orang lain, terutama perempuan, tambahnya.

Meskipun lingkungan sepak bola secara keseluruhan tidak banyak berubah bagi para penggemar wanita, Dianita, Renata, Putri dan anggota PDS lainnya terus berjuang melawan diskriminasi dan pelecehan berbasis gender dengan mengedukasi masyarakat melalui platform media sosial bahwa kata-kata yang menyakitkan pun bisa berdampak buruk.

“Kalau ada yang posting komentar seksis, saya sering balas di media sosial dan bilang itu tidak benar,” kata Putri. Kami hanya ingin menikmati permainan, sama seperti orang lain.”

Pengeluaran SDY

By gacor88