Pakar politik menyebutkan alasan mengapa Thaksin kecil kemungkinannya kembali

31 Juli 2023

BANGKOKTiga “guru” politik – seorang pengungkap fakta (whistleblower), mantan pemimpin kaos merah dan seorang pengacara – semuanya telah menyatakan keraguannya mengenai kembalinya mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra pada tanggal 10 Agustus.

Jatuporn Prompan, mantan pemimpin gerakan kaos merah, mengatakan dalam sesi Facebook Live pada hari Minggu bahwa dia tidak yakin Thaksin siap menjalani hukuman penjaranya. Oleh karena itu, kata dia, ia mengharapkan mantan perdana menteri yang buron itu membatalkan rencananya untuk kembali pada 10 Agustus.

Dia mengatakan Thaksin tidak akan kembali karena saat ini dia belum yakin akan menerima pengampunan kerajaan atas tuduhan korupsi yang dilakukannya.

Jatuporn menyatakan bahwa Thaksin telah mencoba 20 kali dalam 17 tahun terakhir untuk menegosiasikan pengampunan kerajaan sehingga dia tidak harus menjalani hukuman penjara. Namun, semua 20 upaya gagal.

Pemimpin kaos merah, yang juga pernah dipenjara beberapa kali, mengatakan Thaksin pertama-tama harus menerima kenyataan bahwa ia tidak bisa menghindari hukuman penjara sebelum kembali ke negaranya.

Oleh karena itu, saya yakin dia tidak akan kembali pada 10 Agustus seperti yang diumumkan, kata Jatuporn.

Pengacara Paisal Puechmongkol, yang juga mantan ajudan Wakil Perdana Menteri Jenderal Prawit Wongsuwan, mengatakan dia yakin kembalinya Thaksin pada 10 Agustus hanya diumumkan agar Pheu Thai bisa lebih unggul dalam politik.

“Jangan buang waktu Anda dengan berita palsu ini,” kata Paisal.

Ia juga mengatakan, menurut astrologi, kepulangan Thaksin baru bisa dipastikan setelah 20 Agustus, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Sementara itu, pengungkap fakta (whistleblower) Chuwit Kamolvisit mengatakan dalam sebuah postingan di Facebook pada hari Minggu bahwa jika Thaksin bersedia masuk penjara, dia pasti sudah kembali ke penjara sejak lama.

“Siapa pun yang berpikir Thaksin akan kembali pada 10 Agustus, ketika polisi dan petugas pemasyarakatan menunggu untuk memenjarakannya selama 10 tahun, adalah salah jika mempercayai hal itu,” kata Chuwit.

“Mereka yang menganut keyakinan seperti itu tidak memahami Thaksin. Jika dia benar-benar ingin kembali, dia akan melakukannya daripada menunggu 15 hingga 16 tahun.”

Chuwit mencatat bahwa Thaksin mengasingkan diri pada tahun 2008 ketika mendiang mantan perdana menteri Samak Sundaravej memimpin pemerintahan. Samak berasal dari Partai Kekuatan Rakyat pimpinan Thaksin.

Chuwit mengatakan dia yakin Thaksin mempunyai agenda tersembunyi dalam menentukan waktu kepulangannya saat negara sedang dalam proses pembentukan pemerintahan baru. Dia menambahkan bahwa Thaksin akan menunda kepulangannya lagi jika Pheu Thai tidak dapat membentuk pemerintahan baru.

Dia menambahkan bahwa meskipun Thaksin bisa meminta grasi kerajaan sejak hari pertamanya di penjara, tidak ada preseden bagi raja untuk membebaskan terpidana dalam kasus apa pun selain yang mulia.

By gacor88