Pandemi diperkirakan akan berakhir pada tahun 2023

15 Februari 2022

BEIJING – Sebuah tim analis dari Universitas Lanzhou baru-baru ini memperkirakan bahwa pandemi COVID-19 kemungkinan akan berakhir di seluruh dunia pada akhir tahun 2023, dengan jumlah infeksi di seluruh dunia mencapai setidaknya 750 juta.

Prediksi tersebut dibuat menggunakan Sistem Prediksi Global Pandemi COVID-19 (GPCP) yang dibuat di universitas.

Berikut petikan wawancara dengan Huang Jianping, ketua tim peramalan:

Foto grup tim Huang. (Foto disediakan oleh chinadaily.com.cn)

T: Sejauh ini, prediksi epidemi apa yang paling akurat yang dibuat oleh sistem?

Huang: Sejak diluncurkan pada Mei 2020, GPCP membuat prakiraan harian, bulanan, dan musiman untuk lebih dari 180 negara menggunakan data epidemi. Prediksi epidemi pada tahun 2021 di Shijiazhuang, Tonghua, Guangzhou, Nanjing, Zhengzhou dan kota-kota lain pada dasarnya sejalan dengan keadaan sebenarnya.

T: Apa yang diprediksi oleh sistem?

Huang: Selain memprediksi gelombang harian, bulanan, dan musiman di lebih dari 180 negara di seluruh dunia, sistem ini juga dapat memprediksi poin-poin penting seperti jumlah puncak kasus harian, waktu berakhirnya, dan jumlah kumulatif infeksi.

T: Data ilmiah apa dan faktor sosial atau ekonomi terkait apa yang diperhitungkan saat membuat prediksi?

Huang: Sistem prakiraan ini menggabungkan teknik prakiraan iklim tingkat lanjut dengan model epidemi. Pengaruh variasi virus, pengendalian pemerintah, tindakan perlindungan diri masyarakat, vaksinasi, dan faktor alam – seperti suhu dan kelembapan – dipertimbangkan secara ekstensif.

Data epidemi yang digunakan dalam model prediksi diunduh dari Universitas Johns Hopkins. Data meteorologi seperti suhu dan kelembaban diunduh dari Pusat Prakiraan Cuaca Jarak Menengah Eropa dan NASA.

T: Apakah varian virus baru mempengaruhi akurasi?

Huang: Sistem ini juga berlaku untuk wabah saat ini yang disebabkan oleh varian SARS-CoV-2.

T: Dapatkah sistem ini digunakan untuk memprediksi wabah lain yang akan datang?

Huang: Untuk penyakit menular emerging lainnya, prediksi dapat dilakukan dengan mengadaptasi model prediksi dan skema parameter.

Seorang pria bermain dengan putrinya sebelum mengambil vaksin Sputnik V untuk melawan COVID-19 di pusat vaksinasi di department store GUM di Moskow, Rusia, 11 Februari 2022. (Foto/Xinhua)

T: Sejauh ini, bagaimana sistem ini membantu dalam pengendalian wabah?

Huang: Tujuan dari sistem prediksi ini adalah menggunakan metode ilmiah untuk memprediksi perkembangan pandemi dan memberikan dasar ilmiah kepada pemerintah untuk menilai situasi epidemi dan mengadopsi langkah-langkah pengendalian yang efektif.

T: Apa yang istimewa dari sistem perkiraan Anda dibandingkan dengan sistem perkiraan lain di seluruh dunia? Apakah pertukaran dan komunikasi dengan ilmuwan sejawat Anda di seluruh dunia dapat meningkatkan akurasi?

Huang: Sistem peramalan kami merupakan inovasi yang menggabungkan pendekatan dari berbagai bidang seperti ilmu atmosfer dan epidemiologi untuk terus membuat prakiraan global harian, bulanan, dan musiman mengenai tahap awal pandemi global.

Kami juga menyampaikan perkiraan kami kepada WHO dan para ahli di bidang terkait di seluruh dunia.

T: Bidang keahlian apa yang ada dalam tim?

Huang: Tim peramalan terdiri dari para ahli dan staf yang berspesialisasi dalam ilmu atmosfer, kesehatan masyarakat, statistik terapan, dan kecerdasan buatan.

Pembentukan sistem ini didukung penuh oleh Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Lanzhou, Rumah Sakit Pertama Universitas Lanzhou, Pusat Pengobatan Berbasis Bukti Universitas Lanzhou, dan Fakultas Politik dan Hubungan Internasional di Universitas Lanzhou.

T: Apa saja tantangan utama dalam pengoperasian dan peramalan sistem?

Huang: Tantangan terbesar model prediksi adalah meningkatkan akurasi. Berdasarkan model epidemiologi tradisional, kami menggunakan prediksi iklim dinamis statistik tingkat lanjut untuk menyempurnakan model epidemiologi tradisional.

Dengan menggunakan data epidemi yang diperbarui secara real-time, kami secara dinamis memperkirakan dan merevisi parameter penting dalam model epidemiologi, seperti tingkat infeksi, tingkat pemulihan, dan tingkat kematian, sehingga sangat meningkatkan akurasi prediksi kami.

T: Bagaimana sistem memprediksi tren pandemi di seluruh dunia?

Huang: Berdasarkan penularan varian Omicron saat ini dan langkah-langkah pengendalian di seluruh dunia, hasil prakiraan terbaru dari GPCP menunjukkan bahwa pandemi global secara umum berada dalam tren menurun dan mungkin berakhir pada akhir tahun 2023, dengan jumlah total infeksi sebesar minimal 750 juta.

Huang Jianping, kepala Pusat Inovasi Kolaboratif untuk Keamanan Ekologis Barat (CIWES) di Universitas Lanzhou. (Foto disediakan oleh chinadaily.com.cn)

Huang Jianping adalah kepala Pusat Inovasi Kolaboratif untuk Keamanan Ekologis Barat (CIWES) di Universitas Lanzhou.

Sejak merebaknya pandemi global COVID-19, CIWES aktif mengkoordinasikan berbagai kekuatan dalam penelitian ilmiah.

Dipimpin oleh Huang, tim perkiraan ini bekerja selama tiga bulan untuk mengembangkan Sistem Prediksi Global pandemi COVID-19 dan meluncurkan model tersebut pada Mei 2020.

Data SGP Hari Ini

By gacor88