Para pejabat Filipina mengecam Tiongkok atas pertikaian puing-puing dan perahu-perahu yang bertabrakan di Laut Cina Selatan

16 Desember 2022

MANILA – Pejabat pemerintah di Filipina menggandakan kritik terhadap serangan terbaru Beijing ke Laut Cina Selatan, ketika kapal-kapal Tiongkok menyerbu wilayah perairan yang disengketakan pada awal Desember, hanya beberapa minggu setelah pertemuan antara angkatan laut Filipina dan penjaga pantai Tiongkok.

Kritik tersebut muncul kurang dari sebulan sebelum Presiden Ferdinand Marcos Jr berangkat ke Beijing pada tanggal 3 hingga 6 Januari untuk kunjungan kenegaraan.

Marcos telah melakukan tindakan penyeimbangan yang rumit antara Tiongkok dan Amerika Serikat di tengah pertarungan sengit antara kedua negara adidaya tersebut untuk mendapatkan pengaruh di Asia Tenggara.

Menteri Senior Luar Negeri Jose Faustino Jr., pejabat yang bertugas di Departemen Pertahanan Nasional Filipina (DND), mengatakan pada hari Rabu bahwa kapal milisi Tiongkok tidak dapat diterima untuk berlayar di sekitar Iroquois Reef dan Sabina Shoal.

Ini adalah wilayah yang terletak di kepulauan Spratly yang disengketakan di bagian timur Laut Cina Selatan dan sudah berada dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE) Manila. Manila secara resmi menyebut wilayah ini sebagai Laut Filipina Barat.

Pada tahun 2016, Filipina memenangkan kasus arbitrase di pengadilan internasional di Den Haag, Belanda, yang membatalkan klaim Beijing atas Laut Cina Selatan dan memutuskan bahwa Manila memiliki hak kedaulatan atas perairan di ZEE-nya.

Beijing menolak mengakui hasil ini.

Rekaman yang disiarkan oleh stasiun TV lokal GMA-7 pada hari Rabu menunjukkan beberapa kapal Tiongkok masih berkeliaran di sekitar Iroquois Reef dan Sabina Shoal.

Faustino mengulangi perintah Marcos sebelumnya agar DND “tidak menyerahkan satu wilayah pun di Filipina”.

“Jalur kami tetap terbuka untuk dialog. Namun, kami berpendapat bahwa aktivitas yang melanggar kedaulatan, hak kedaulatan dan yurisdiksi kami, serta merusak perdamaian dan stabilitas kawasan, tidak dapat diterima,” kata Faustino.

Beberapa jam setelah pernyataannya, para senator Filipina mengeluarkan resolusi yang mengungkapkan rasa muak mereka terhadap Tiongkok atas pertemuan maritim tanggal 20 November terkait puing-puing roket yang ditemukan Angkatan Laut Filipina mengambang di lepas pantai Pulau Thitu, yang juga merupakan bagian dari Kepulauan Spratly.

Insiden tersebut terjadi pada minggu yang sama ketika Wakil Presiden AS Kamala Harris mengunjungi Filipina dan menegaskan kembali dukungannya kepada sekutunya jika terjadi serangan bersenjata di Laut Cina Selatan.

Dalam pidatonya, Senator Francis Tolentino memutar video yang menunjukkan perahu karet Angkatan Laut Filipina menarik puing-puing roket kembali ke pantai dan anggota Penjaga Pantai Tiongkok di perahu karet yang lebih besar memotong tali penarik.

Seorang perwira angkatan laut Filipina dapat dipanggil dalam bahasa Inggris yang rusak di luar kamera untuk mencoba menghentikan pihak Tiongkok, yang tidak menanggapi dan terus mengumpulkan puing-puing roket.

Kedutaan Besar Tiongkok di Manila bersikeras bahwa pihak Filipina telah mengembalikan benda tersebut ke Tiongkok “setelah melakukan konsultasi persahabatan”, namun Tolentino mengatakan bahwa video tersebut menunjukkan sebaliknya.

Filipina telah mengirimkan nota diplomatik ke Tiongkok untuk mengklarifikasi insiden tersebut.

“Tindakan ini… perlahan tapi pasti mengikis kedaulatan Filipina di Laut Filipina Barat dan merugikan posisi strategis negara tersebut,” kata Tolentino.

Senator Loren Legarda kemudian mengecam Tiongkok karena melakukan penindasan.

“Kami marah atas apa yang Anda lakukan terhadap pasukan kami. Ini adalah intimidasi sederhana. Kami tidak bisa membiarkan tindakan itu terjadi lagi,” katanya.

Presiden Senat Juan Miguel Zubiri kemudian mengajukan mosi untuk mengadopsi resolusi yang menyatakan “kejijikan terhadap apa yang terjadi dalam insiden khusus ini”. Senat dengan suara bulat memilih “ya”.

Versi akhir dari resolusi ini masih dalam tahap penyusunan dan kemungkinan akan ditandatangani oleh para senator setelah mereka melanjutkan sidangnya pada bulan Januari.

Sidang ditunda pada Rabu malam karena hari libur.

Para wartawan telah berulang kali meminta kedutaan Tiongkok untuk mengomentari pernyataan Faustino dan Senat Filipina, namun hingga berita ini dimuat, mereka belum memberikan tanggapan.

judi bola terpercaya

By gacor88