Para pejabat Korea Selatan dan ASEAN menantikan pertemuan puncak khusus dan hubungan regional yang lebih kuat

18 Oktober 2019

Korea semakin melirik Asia Tenggara sebagai tujuan ekspor dan mitra regional.

Menjelang pertemuan puncak yang sangat dinantikan di Busan bulan depan antara para pemimpin Korea Selatan dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), para pejabat tinggi dari negara-negara peserta bertemu di kota pelabuhan selatan pada hari Rabu dan menyatakan harapan besar untuk masa depan hubungan antara Korea Selatan dan Korea Selatan. dan negara-negara ASEAN.

Duta Besar Korea Selatan untuk ASEAN Lim Sung-nam, Sekretaris Jenderal Pusat ASEAN-Korea Lee Hyuk, Walikota Busan Oh Keo-don dan Duta Besar Myanmar untuk Korea Selatan U Thant Sin mengatakan mereka menantikan pertemuan puncak mendatang, dan menyebutnya sebagai sebuah langkah untuk lebih kuat Hubungan Korea Selatan-ASEAN dan kemakmuran ekonomi serta perdamaian di Semenanjung Korea.

“Dalam 30 tahun terakhir, hubungan antara Korea Selatan dan ASEAN telah berkembang pesat. Volume perdagangan meningkat 20 kali lipat dan pertukaran manusia 100 kali lipat. Saya yakin tujuan KTT khusus Korea Selatan-ASEAN adalah untuk menciptakan cetak biru masa depan dengan memanfaatkan pencapaian masa lalu,” kata Lim Sung-nam pada konferensi pers di Busan awal pekan ini saat menaiki kereta api untuk memulai penyelenggaraan KTT khusus tersebut. setelah merayakan hubungan antara Korea Selatan dan ASEAN.

“Daripada melihatnya sebagai tujuan akhir, kami berharap KTT ini akan mengantarkan Kebijakan Baru ke Selatan 2.0 yang dicanangkan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in,” tambahnya.

Menjelang KTT tersebut, ASEAN-Korea Center, sebuah organisasi antar pemerintah yang mempromosikan kerja sama ekonomi dan sosial budaya antara ASEAN dan Korea, meluncurkan perjalanan kereta api selama tiga hari yang diberi nama “Kereta ASEAN-Korea: Maju Bersama”.

Sekitar 140 perwakilan pemerintah, pelaku bisnis, akademisi, seniman, profesional media, dan generasi muda dari 10 negara ASEAN menaiki kereta tersebut bersama 60 rekannya dari Korea Selatan. Delegasi tersebut akan melakukan perjalanan keliling negara hingga hari Jumat.

Tujuan dari kunjungan tersebut, yang diselenggarakan oleh Kementerian Luar Negeri Korea Selatan, adalah untuk merayakan 30 tahun kemitraan antara ASEAN dan Korea Selatan dan untuk mewujudkan masa depan yang lebih baik, kemakmuran dan perdamaian, kata organisasi tersebut.

Korea Selatan dan ASEAN memulai kemitraan dialog pada tahun 1989 dan sejak itu menjadi mitra penting bagi perdamaian, perdagangan dan pertukaran budaya, yang semakin diperkuat oleh Kebijakan Baru ke Selatan yang menjadi ciri khas Presiden Korea Selatan Moon Jae-in.

“Kerja sama dan pertukaran dimulai dari manusia. Kereta ASEAN-Korea memiliki arti penting karena akan meletakkan dasar yang kokoh bagi delegasi 10 negara ASEAN dan Korea Selatan untuk lebih memahami satu sama lain dan membentuk ikatan persahabatan. Ini juga akan (membantu) mereka untuk bekerja sama di masa depan,” kata Lee Hyuk.

Menurut Lim dan Lee, U Thant Sin berkata, “Dalam 30 tahun terakhir telah terjadi pertumbuhan yang patut dicontoh, tidak hanya dalam kuantitas (namun) juga dalam kualitas, menjadikan kedua wilayah lebih dekat, menghubungkan pemerintah, dunia usaha, dan masyarakat dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Selama bertahun-tahun, ASEAN telah menjadi pendukung tangguh kebijakan Korea untuk mencapai perdamaian dan (stabilitas) di Semenanjung Korea.”

Ia mencatat bahwa ASEAN adalah mitra perdagangan dan investasi terbesar kedua bagi Korea serta merupakan tujuan wisata paling populer, sedangkan Korea adalah negara nomor satu di ASEAN. 5 mitra ekonomi dan tujuan utama untuk bekerja, belajar, dan bepergian.

Sebagai tuan rumah KTT, Walikota Busan Oh mengatakan kotanya akan melakukan yang terbaik untuk memastikan keberhasilan KTT dengan lancar dan aman, dan menggunakannya sebagai peluang untuk mempromosikan Busan sebagai tujuan wisata menarik yang ditawarkan oleh kota tersebut. . kehidupan dan lingkungan alam yang indah.

Sementara itu, perjalanan tiga hari tersebut mencakup kunjungan ke Gyeongju, Busan, Suncheon, dan Gwangju, di mana para peserta akan berpartisipasi dalam perayaan ekonomi, budaya, dan perdamaian – yang mewakili seluruh 3P Kebijakan Baru ke Selatan. 3P itu adalah manusia, kesejahteraan, dan perdamaian.

online casinos

By gacor88