Para pemimpin oposisi mengecam ‘kebrutalan’ pemerintah ketika harga minyak naik ke titik tertinggi sepanjang masa

17 Februari 2022

ISLAMABAD – Kenaikan harga produk minyak bumi yang bersejarah telah menuai kecaman dari para pemimpin partai oposisi, dimana presiden PML-N Shehbaz Sharif menuduh pemerintah PTI “tidak peka dan tidak berperasaan” terhadap penderitaan masyarakat yang terkena dampak inflasi.

Pemerintah tadi malam mengumumkan kenaikan harga semua produk minyak bumi yang belum pernah terjadi sebelumnya hingga Rs10 hingga Rs12 per liter selama dua minggu ke depan yang berakhir pada tanggal 28 Februari “untuk menghilangkan dampak dari harga minyak internasional yang lebih tinggi” dan penerapan pungutan minyak tambahan. , sebagaimana komitmen Dana Moneter Internasional (IMF).

Ini adalah harga tertinggi dari semua produk dan mungkin juga kenaikan harga tertinggi yang pernah terjadi dalam satu kali kejadian.

Pemerintah terakhir kali menaikkan harga bensin sebesar Rs 3,01 menjadi Rs 147,83 pada 15 Januari.

Shehbaz, presiden PML-N, mengecam pemerintahan yang dipimpin PTI, dengan mengatakan “hal ini merampas hak masyarakat untuk hidup”.

Dia mendesak massa untuk “memberi pelajaran yang pantas kepada Perdana Menteri Imran Khan dalam pemilihan umum berikutnya”.

Sirajul Haq, ketua Jamaat-i-Islami, mengatakan partainya “tidak akan tinggal diam atas kebrutalan ini”, dan menambahkan bahwa aksi tersebut adalah contoh lain dari “kebrutalan” pemerintah ketika ia merencanakan unjuk rasa ke Islamabad dengan ancaman.

Ketua PPP Bilawal Bhutto Zardari mengkritik kenaikan suku bunga tersebut, dengan mengatakan “‘hari-hari pemerintahan terpilih sudah tinggal menghitung hari'”, dan menambahkan bahwa warga negara tidak akan menerimanya dengan cara apa pun.

Bilawal juga mengatakan long march yang direncanakan partainya pada 27 Februari akan meminta pertanggungjawaban pemerintah atas kebijakannya.

Ishaq Dar dari PML-N mencatat bahwa kenaikan suku bunga tidak terjangkau oleh masyarakat dan mengatakan itu adalah hasil dari “devaluasi yang ditentukan dalam rupee Pakistan”.

Sementara itu, Nafisa Shah dari PPP mempertanyakan bagaimana masyarakat dapat memenuhi kebutuhan hidupnya setelah kenaikan tajam tersebut.

Pemimpin PPP lainnya, Naz Baloch, mantan anggota PTI, mengatakan kenaikan harga secara langsung akan menyebabkan puncak inflasi baru.

Keputusan untuk peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya diumumkan oleh Kementerian Keuangan kemarin setelah Perdana Menteri Imran Khan setuju untuk menaikkan pungutan atas semua produk minyak bumi sebesar Rs4 per liter untuk memenuhi komitmen yang dibuat dengan IMF demi kelancaran kelanjutan Fasilitas Dana yang Diperluas yang sedang berlangsung ( EFF). Namun, tarif PPN untuk semua produk ini tetap dipertahankan pada angka nol.

Bensin dan HSD adalah dua produk utama yang menghasilkan sebagian besar pendapatan bagi pemerintah karena konsumsinya yang besar namun terus meningkat di dalam negeri. Rata-rata penjualan bensin mencapai 750.000 ton per bulan dibandingkan konsumsi bulanan sekitar 800.000 ton HSD. Penjualan minyak tanah dan LDO umumnya masing-masing kurang dari 11.000 dan 2.000 ton per bulan.


slot

By gacor88