Pasar barang palsu di Korea Selatan sangat dinamis

31 Januari 2022

SEOUL – Pasar Dongdaemun merupakan pusat industri pakaian dan fashion Korea. Di dekat pasar terdapat tempat “rahasia” lainnya bagi pembeli yang menginginkan barang fesyen mewah namun tidak mampu membelinya. Tempat ini disebut Pasar Dongdaemun Saebit, pasar terbesar di negara ini untuk barang-barang desainer palsu.

Di dekat stasiun Dongdaemun Design Plaza pintu keluar 2 dan 3, sekitar 80 tenda kecil berwarna kuning berkumpul, menjual barang-barang fashion mewah palsu yang hampir terlihat seperti merek mahal seperti Moncler, Thom Browne, Cartier dan Rolex. Produk yang ditawarkan hampir semua jenis fashion item, mulai dari tas dan pakaian hingga sepatu lari dan jam tangan.

Meskipun ada kekhawatiran yang berkembang mengenai varian omikron yang menyebar dengan cepat dan suhu di bawah nol derajat, pasar produk palsu dipenuhi pembeli yang antusias. Meski tempat tersebut hanya beroperasi pada malam hari dari jam 9 malam hingga jam 2 pagi, namun seiring berjalannya waktu, semakin banyak orang yang berbondong-bondong datang ke tempat tersebut.

Replika pakaian luar Moncler dipajang di Pasar Dongdaemun Saebit. (Jie Ye-eun/The Korea Herald)

“Ini adalah jaket panjang Moncler yang baru diluncurkan. (Produk asli) harganya sekitar 2,8 juta won ($2,330), tapi saya akan memberikannya kepada Anda seharga 220,000 won. Tidak ada lagi diskon! Saya menjualnya seharga 280.000 won minggu lalu,” kata seorang penjual yang berusia sekitar 40 tahun ketika reporter The Korea Herald melihat barang tersebut.

Meskipun ada banyak “tingkatan” produk palsu, mulai dari yang jelas-jelas palsu hingga yang hampir identik, penjual lain memikat pembeli dengan mempromosikan produknya sebagai produk kelas “Ultra A” – produk palsu berkualitas super tinggi. Harganya kurang dari 10 persen dari produk asli. Kliennya sebagian besar berusia 20-an hingga 40-an.

“Saya membawa barang-barang lokal yang bagus. Produk berkualitas tinggi buatan Korea, tetapi sebagian besar pakaian diimpor dari luar negeri, seperti China… Karena butuh waktu lama untuk mendatangkan (baju) grosir, terutama saat pandemi, saya berharap bisa mendatangkan lebih banyak produk lokal. produk. Namun pabrik-pabrik berada di luar sana untuk menghindari tindakan keras. Saya tidak bisa menahannya,” bisik penjual itu kepada reporter.

Pembeli di Pasar Dongdaemun Saebit memeriksa barang-barang mewah palsu pada Rabu malam. (Jie Ye-eun/The Korea Herald)

Sementara itu, beberapa penjual memperingatkan pelanggan bahwa “foto dan rekaman tidak diperbolehkan”. Karena menjual dan mengimpor barang palsu adalah tindakan ilegal, mereka sangat memperhatikan ponsel pintar pengunjung. Pembeli dan pembeli hanya menangani produk secara tunai dan transfer rekening bank. Barang yang dijual diserahkan dalam kantong plastik hitam. Truk-truk pedagang yang diparkir tepat di samping tenda kuning mereka, tampaknya siap untuk melarikan diri jika polisi datang untuk melakukan pemeriksaan acak, yang bisa dilakukan kapan saja.

Dua pembeli wanita berusia awal 30-an sedang menuju rumah, tangan mereka penuh dengan tas belanjaan hitam. Meskipun ini adalah kunjungan ketiga mereka ke pasar, mereka menghabiskan sekitar 800.000 won hari itu untuk membeli jaket puffer pendek, dua tas selempang mini, dan sepasang sepatu olahraga. Mereka tampak sangat senang dengan pembelian mereka dan berkata, “Meskipun kami mengeluarkan uang, kami merasa telah menghemat banyak.”

Seorang pembeli melihat tas bahu Prada palsu di Pasar Dongdaemun Saebit pada Rabu malam. (Jie Ye-eun/The Korea Herald)

Mereka yang melanggar undang-undang merek dagang negara tersebut dapat dipenjara hingga tujuh tahun atau membayar denda hingga 100 juta won. Pihak berwenang setempat memberantas kasus-kasus seperti itu, namun semakin banyak transaksi ilegal yang terjadi akhir-akhir ini. Di beberapa negara Eropa, pembeli produk palsu juga dapat dihukum hingga tiga tahun penjara atau denda hingga 300.000 euro ($336.800). Namun, di Korea tidak ada undang-undang yang memberikan sanksi kepada mereka yang membeli barang palsu.

Menurut data yang dikumpulkan oleh Layanan Bea Cukai Korea, dari Januari 2017 hingga Agustus tahun lalu, tas palsu senilai sekitar 467,9 miliar won, atau 1.866 peti, telah disita. Louis Vuitton adalah korban pemalsuan yang paling umum, disusul oleh Chanel, Gucci, dan Hermes. Industri fesyen lokal juga memperkirakan bahwa jumlah produk tiruan meningkat selama pandemi ini, karena masyarakat memilih untuk secara diam-diam membeli dan menjual produk tersebut melalui platform media sosial.

Para ahli mencatat bahwa orang Korea terobsesi dengan barang-barang bermerek palsu. Kolektivisme negara dan konsumerisme masyarakat yang mencolok meningkatkan hasrat tidak sehat mereka, menurut Kwak Geum-joo, seorang profesor psikologi di Universitas Nasional Seoul.

Jam tangan palsu yang terlihat seperti merek mahal dipajang di Pasar Dongdaemun Saebit. (Jie Ye-eun/The Korea Herald)

“Masyarakat Korea sangat sensitif terhadap tren dan masyarakatnya sangat peduli terhadap orang lain. Untuk merasakan rasa memiliki, orang memilih mengikuti orang lain untuk terlibat dalam suatu kelompok. Untuk mencapai keunggulan dibandingkan orang lain, mereka juga cenderung memakai barang-barang mahal untuk dipamerkan,” kata pakar tersebut kepada The Korea Herald.

“Tapi karena harganya terlalu mahal, ada yang memilih membeli barang palsu. Mereka bahkan mungkin merasakan kegembiraan karena telah menipu orang lain. Namun, kecenderungan mereka sepertinya tidak akan berubah, karena membeli barang palsu juga merupakan kebiasaan konsumsi.”

Lee Eun-hee, profesor studi konsumen dari Universitas Inha, mengaitkan perilaku pembelian konsumen terhadap produk palsu dengan rasa persaingan yang kuat. Lee menggunakan ungkapan “Menjadi hijau karena iri hati” sebagai contoh. Pada saat yang sama, pakar menekankan pentingnya meningkatkan kesadaran akan hak kekayaan intelektual.

“Tidak hanya menjual, membeli produk palsu juga merupakan tindakan mencuri. Perundang-undangan negara harus diperkuat untuk menghentikan tindakan ilegal tersebut, namun pihak berwenang terkait harus secara aktif menginformasikan kepada masyarakat bahwa tindakan tersebut salah. Edukasi konsumen juga dapat dilakukan melalui berbagai kampanye.”

judi bola terpercaya

By gacor88