Pasar cinta tempat Anda bisa bertemu mantan

14 Maret 2022

HANOI – Sebuah ‘pasar cinta’ di mana orang dapat mengunjungi mantan mereka pada hari itu adalah hal yang tidak biasa. Namun hal itulah yang terjadi pada Festival Khâu Vai di provinsi pegunungan utara distrik Mèo Vạc di Hà Giang.

Setahun sekali, pada tanggal 27 bulan ketiga lunar, pasar ini berfungsi sebagai tempat bertemunya pasangan yang pernah jatuh cinta namun harus putus karena alasan apa pun.

Laki-laki dan perempuan masa kini, konon, jangan marah atau iri karena pertemuan di pasar hanya sekedar momen singkat dan tidak mempengaruhi kehidupan atau hubungan sehari-hari.

Pada hari itu sendiri, perempuan dan laki-laki etnis mengenakan kostum tradisional terbaik mereka dan pergi ke pasar untuk menyambut cinta lama mereka di depan umum.

Adat istiadat dan kepercayaan masyarakat pasar Khâu Vai diakui sebagai warisan budaya takbenda nasional oleh Kementerian Kebudayaan, Olahraga, dan Pariwisata tahun lalu.

Dipercaya sudah ada sejak lebih dari 100 tahun yang lalu, pasar ini biasanya diiringi dengan festival yang mencakup aktivitas budaya berbagai etnis minoritas.

Selain bertemu mantan kekasih, pasar ini juga menjadi ajang berkumpulnya warga sekitar untuk bertukar atau memperdagangkan hasil dan alat pertanian mereka. Bahkan ada yang bertemu calon kekasihnya di acara tersebut.

Wisatawan dan fotografer merasakan kesempatan istimewa untuk mengagumi budaya etnis yang unik dan lanskap menarik di distrik Mèo Vạc.

Setelah tertunda selama dua tahun karena pandemi, festival ini akan kembali digelar pada akhir April.

Festival ‘Pasar Lagu Cinta’ ini bertujuan untuk mempromosikan pariwisata dan nilai-nilai budaya tradisional kelompok etnis di provinsi tersebut.

,

Pada hari pembukaan pasar, perempuan etnis setempat mengenakan kostum tradisional terbaik mereka dan pergi ke pasar. Foto VNA/VNS

Festival ini akan resmi dibuka pada malam tanggal 26 April. Otoritas setempat akan menerima sertifikat yang mengakui adat istiadat dan kepercayaan sosial Pasar Cinta Khâu Vai atau Pasar Phong Lưu Khâu Vai sebagai warisan budaya takbenda nasional.

“Pasar Cinta Khâu Vai adalah satu-satunya di Vietnam. Bersama dengan Geopark Dataran Tinggi Karst Đồng Văn, pasar funky diadakan untuk mempromosikan industri pariwisata provinsi tersebut dan mengentaskan kemiskinan,” kata Wakil Ketua Komite Rakyat Provinsi Hà Giang Trần Đức Quý.

Acara tiga hari ini akan menampilkan kontes kecantikan, persembahan dupa di kuil Ông dan Bà, dan upacara doa perdamaian.

Budaya tradisional dan seni kelompok etnis di Hà Giang juga akan ditonjolkan selama festival melalui pertunjukan panpipe Mông, lagu daerah Nùng dan Giáy, dan tarian rakyat kelompok etnis Lô Lô dan Giáy.

Pengunjung festival dapat mengikuti tur ke Lembah Bunga Soba di Komune Lũng Pù dan Desa Budaya dan Pariwisata Etnis Mông di Komune Pả Vi, atau mengikuti tur perahu di Danau Nho Quế.

Kisah cinta yang legendaris

Ada beberapa cerita tentang asal mula Pasar Cinta Khâu Vai, namun sebagian besar penduduk desa lanjut usia di Khâu Vai percaya bahwa pasar tersebut berasal dari kisah cinta antara seorang anak laki-laki dan perempuan bernama Ba dan Út yang berasal dari suku Nùng dan Giáy.

Mereka saling mencintai dengan penuh gairah, namun dilarang menikah karena tidak berasal dari suku yang sama, memiliki adat istiadat yang berbeda, dan anak laki-laki tersebut dianggap terlalu miskin.

Untuk bersembunyi dari keluarga mereka, kedua kekasih itu diam-diam tinggal di sebuah gua di Gunung Khâu Vai, tanpa menyadari bahwa merekalah penyebab konflik mematikan di antara keluarga mereka.

Melihat keluarga mereka bertengkar, mereka pun patah hati dan memutuskan berpisah demi memenuhi kewajiban keluarga. Sebelum berangkat, mereka berjanji untuk kembali ke Khâu Vai pada tanggal 27 bulan ketiga lunar untuk bernyanyi satu sama lain dan membicarakan apa pun yang terjadi selama tahun terpisah mereka.

Mereka berkomitmen untuk menghabiskan satu malam bersama saja, dan kembali ke kehidupan sehari-hari keesokan harinya. Hal ini berlanjut hingga mereka menjadi tua, dan mereka bahkan kembali pada hari terakhir hidup mereka untuk berpelukan dan memasuki keabadian.

Kisah cinta sedih mereka begitu menyentuh sehingga penduduk desa konon memperingati hari tersebut dan membangun dua kuil terpisah untuk memuja mereka.

,

Pertunjukan panpipe di Pasar Khau Vai. — Foto VNA/VNS Thanh Dat

Menurut peneliti cerita rakyat Nguyễn Trọng Báu, pasar cinta pertama kali diadakan pada tahun 1919 untuk memperingati cinta mereka yang putus asa.

“Ini adalah kisah cinta romantis yang penuh kemanusiaan dan tradisi bermakna yang perlu dilestarikan,” kata Báu congthuong.vn situs web.

“Pasar cinta memecahkan ‘jalan buntu’ yang tersembunyi bagi seluruh komunitas dengan menyediakan ‘pelampiasan emosional’. Pasangan yang tidak bisa menikah memiliki kesempatan untuk bertemu lagi, sementara pria dan wanita muda bisa datang ke sini untuk saling mengenal.”

Lò Giàng Páo dari kelompok etnis Lô Lô di distrik Mèo Vạc, mantan wakil direktur Institut Etnologi, mengatakan bahwa dia telah mengenal pasar Khâu Vai selama bertahun-tahun.

“Saat saya berumur delapan tahun, ayah saya sering mengajak saya ke pasar karena dia adalah petugas polisi Mèo Vạc yang melakukan pengamanan pasar ketika pasar dibuka,” kata Páo.

Pasar Khâu Vai tidak hanya diperuntukkan bagi satu kelompok etnis, tetapi menjadi tempat pertukaran budaya banyak kelompok di Mèo Vạc dan distrik sekitarnya.

“Masyarakat yang datang ke pasar tidak akan menemukan perbedaan antara kaya dan miskin, tidak ada kesenjangan antara golongan atas dan bawah dalam masyarakat, dan tidak ada perbedaan usia. Semua orang bisa datang, dengan kebahagiaan atau penyesalan ketika mereka mengingat cinta mereka di masa lalu.” kata Pao.

Ha Giang pertama kali mendukung Distrik Meo Vac dan Komune Khau Vai untuk mempromosikan kegiatan budaya di Pasar Cinta Khau Vai pada tahun 1993, yang menarik perhatian banyak kelompok etnis seperti Mong, Dao, Tay, Nung dan Giay dari Ha Giang, Cao Bang, Provinsi Bac Kan, Tuyen Quang, Lao Cai dan Yen Bai.

Pasar ini kini diselenggarakan dalam rangka Pekan Kebudayaan dan Pariwisata Khâu Vai tahunan, yang berlangsung selama tiga hari dengan berbagai kegiatan budaya untuk menarik lebih banyak wisatawan ke Hà Giang.

Bagi mereka yang pernah mencintai dan kehilangan, Phong Lưu Khâu Vai menawarkan hari untuk mengenang masa lalu yang indah dan merenungkan makna cinta dan pengorbanan. VNS

Pengunjung ditawari kesempatan untuk menikmati pertunjukan seni dan berpartisipasi dalam berbagai permainan rakyat. Foto VNA/VNS

sbobet88

By gacor88