Pedagang Nepal menaikkan harga beras karena India memerintahkan penghentian ekspor

31 Juli 2023

KATHMANDU – Hari Sharan Basnet dari Machhegaun, Kirtipur membeli sekantong 25 kg beras Mutiara dari India seharga Rs2,150 dua minggu lalu.

Pekan lalu, setelah mendengar bahwa India telah melarang ekspor beras, dia membeli sekantong beras lagi dengan harapan harga akan naik. Dan memang demikian; dia terlambat

“Pada hari Senin, saya membayar Rs2.451 untuk beras yang sama yang saya beli dua minggu lalu,” katanya kepada Post. “Aku tetap membelinya.”

Basnet mengatakan harga satu karung beras yang sama adalah Rs1.650 tahun lalu, yang berarti harga tersebut telah naik sebesar Rs800 per karung dalam satu tahun.

Pada tanggal 20 Juli, negara tetangga Nepal di bagian selatan memerintahkan pembekuan ekspor beras, yang memicu kekhawatiran akan inflasi lebih lanjut di pasar pangan global.

India, eksportir beras terbesar di dunia, mengatakan pihaknya memberlakukan larangan ekspor beras putih non-Basmati untuk menjaga cadangan pangan tetap utuh di tengah ancaman gangguan El Niño.

Peristiwa iklim El Niño yang disebabkan oleh hangatnya permukaan air di Samudera Pasifik menyebabkan peningkatan risiko curah hujan lebat dan kekeringan di beberapa wilayah di dunia.

Kekhawatiran akan kembalinya fenomena cuaca El Niño telah mendorong harga patokan ke level tertinggi dalam dua tahun terakhir, meningkatkan kekhawatiran akan potensi kerusakan tanaman dan memperburuk kenaikan harga di pasar beras global, menurut laporan.

Embargo juga diberlakukan untuk mengurangi risiko peningkatan inflasi menjelang pemilu India mendatang.

India menyumbang lebih dari 40 persen ekspor beras dunia, dan rendahnya stok beras di eksportir lain berarti pengurangan pengiriman dapat meningkatkan harga pangan yang telah terdongkrak akibat invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu dan cuaca yang tidak menentu.

Dampak larangan ekspor kini terlihat di Nepal.

Dibakar Neupane, pemilik toko Neupane Kirana di Kumarigal, mengatakan hingga pekan lalu dia menjual berbagai jenis beras biasa dengan harga Rs2.100 per karung.

“Pedagang grosir menaikkan harga menjadi Rp 2.300 per karung. Orang-orang sering bertanya tentang harga akhir-akhir ini.”

Larangan ekspor terbaru India mengejutkan banyak orang.

Institut Penelitian Kebijakan Pangan Internasional (IFPRI) mengatakan bahwa India sering menerapkan kontrol ekspor selama periode harga dunia yang tinggi. Selama krisis harga pangan pada tahun 2007-2008 dan 2010-2011, India berhenti mengekspor beras, sebagian besar non-Basmati, untuk jangka waktu yang lama.

Ketika pasar global terganggu oleh invasi Rusia ke Ukraina yang dimulai pada bulan Februari 2022, India pada awalnya memberlakukan larangan ekspor gandum, karena takut akan inflasi dalam negeri dan meningkatnya permintaan impor dari seluruh dunia, kemudian membatasi ekspor sebesar 5 persen untuk biji-bijian yang rusak. persen pungutan ekspor atas beras yang belum digiling dan beras yang sudah dikupas (keduanya kemungkinan akan berlanjut hingga tahun 2023).

IFPRI, yang memberikan solusi kebijakan berbasis penelitian untuk mengurangi kemiskinan dan mengakhiri kelaparan secara berkelanjutan, mengatakan jika India terus mengizinkan penjualan beras non-Basmati ke negara-negara tetangga, atau jika larangan tersebut hanya bersifat sementara, dampaknya terhadap pasar dapat dibatasi.

Namun larangan yang “keras” dapat berdampak besar bagi negara-negara yang saat ini bergantung pada impor dari India.

Implikasi larangan ekspor bisa lebih besar di Nepal mengingat ketergantungan negara tersebut terhadap beras India, khususnya varietas berbiji panjang, semakin besar.

Para ahli memperingatkan bahwa Nepal bisa menghadapi kekurangan pangan atau guncangan harga pangan karena penyakit kulit yang mematikan ribuan ternak dan El Niño yang menyebabkan kekacauan cuaca.

“Kementerian Perindustrian harus menanggapi masalah ini dengan serius dan meminta pemerintah India untuk mempertimbangkan Nepal dengan baik,” kata seorang pakar perdagangan.

Beras adalah makanan pokok rumah tangga Nepal. Orang Nepal makan nasi di pagi hari dan nasi di malam hari. Para ahli mengatakan kekurangan pasokan sebesar 2 atau 3 persen saja dapat menaikkan harga pasar.

Nepal membutuhkan 4 juta ton beras setiap tahunnya untuk memberi makan penduduknya, dan kekurangan tersebut dipenuhi dengan impor dari India.

Menurut departemen bea cukai, impor gandum dari India bernilai Rs56,62 miliar pada tahun anggaran terakhir.

Nepal mengimpor 174.120 ton beras non-Basmati senilai Rs10,78 miliar dari India saja pada tahun anggaran terakhir. Impor beras basmati berjumlah 48.569 ton senilai Rp4,63 miliar.

Demikian pula impor padi dari India mencapai 555.869 ton senilai Rs19,99 miliar pada tahun anggaran terakhir yang berakhir pada pertengahan Juli.

Dana Moneter Internasional (IMF) mendesak India untuk menghapus pembatasan ekspor beras non-Basmati. IMF mengatakan bahwa pembatasan semacam ini kemungkinan akan memperburuk ketidakstabilan harga pangan di seluruh dunia.

Pemerintah bertujuan untuk menjaga inflasi dalam kisaran 6,5 persen pada tahun fiskal ini.

Para ekonom mengatakan bahwa kenaikan harga di negara seperti Nepal, yang pertumbuhan ekonominya pada tahun fiskal terakhir diperkirakan merupakan salah satu yang terendah, tumbuh sebesar 1,86 persen dan menderita tingkat inflasi yang tinggi, akan menjadi bencana besar, terutama bagi masyarakat berpendapatan rendah. mengurung.

Nepal membutuhkan 4 juta ton beras setiap tahunnya untuk memberi makan penduduknya, dan kekurangan tersebut dipenuhi dengan impor dari India. Posting file foto

Seorang pejabat IMF mengatakan kepada Post bahwa inflasi Nepal sangat tinggi. “Nepal menyesuaikan kebijakan moneter dengan cara yang bijaksana. Kebijakan ini akan membantu menurunkan inflasi pada tahun fiskal ini, namun hal ini akan bergantung pada kebijakan India,” kata pejabat IMF tersebut.

“Nepal harus serius dalam menjaga inflasi tetap rendah karena hal ini dapat berdampak pada masyarakat miskin.”

Bagi Basnet, sangat sulit menghabiskan sekitar Rs5.000 untuk membeli sekantong beras seberat 25 kg dan satu tabung gas untuk memasak per bulan. “Kami terpaksa menghabiskan sebagian besar pendapatan kami untuk makanan,” katanya.

Para pedagang Nepal mengatakan bahwa meskipun India mengadopsi kebijakan pasokan yang fleksibel dengan mempertimbangkan negara-negara tetangganya, para birokrat Nepal tidak akan mau repot-repot meminta India untuk meningkatkan pengiriman.

Pasar Nepal tidak berfungsi sesuai dengan kebijakan pemerintah. Aktivis hak-hak konsumen mengatakan anarki pasar merajalela, meskipun mereka memiliki badan pengatur khusus untuk melakukan inspeksi pasar.

Prem Lal Maharjan, presiden Forum Konsumen Nasional, mengatakan Nepal memiliki persediaan pangan yang cukup untuk dua hingga tiga bulan, namun dengan dalih larangan ekspor India, para pedagang telah menaikkan harga.

“Ini adalah pemasaran gelap,” katanya. “Segera setelah larangan beras diberlakukan, Departemen Perdagangan, Persediaan dan Perlindungan Konsumen, Kantor Administrasi Distrik dan seluruh unit lokal seharusnya bersiaga. Tapi tidak ada yang khawatir.”

Larangan ekspor diumumkan untuk beras non-Basmati, namun harga seluruh bahan pangan melambung tinggi.

“Harga semua jenis beras telah meningkat sebesar Rs200 hingga Rs250 per kantong berisi 20 kg atau 25 kg mulai Senin,” kata Pavitra Bajracharya, yang pernah menjabat sebagai presiden Asosiasi Pengecer Nepal.

Pedagang grosir berpendapat bahwa kenaikan harga disebabkan oleh larangan ekspor beras di India.

“Persediaan beras cukup. Tidak perlu panik membeli,” Bajracarya.

Maharjan menanyakan bagaimana pengumuman larangan ekspor otomatis menaikkan tarif meski stok di pasar cukup. “Pedagang oportunis mengambil keuntungan yang tidak semestinya,” katanya.

Selain beras, harga gula juga naik menjadi Rs110 per kg dari Rs100 dalam beberapa minggu, kata Bajracharya. “Harga jeera sudah menyentuh Rp 1.400 per kg, dari lima bulan lalu Rp 450 per kg,” ujarnya.

“Harga kacang-kacangan dan palawija berfluktuasi, namun masih berada pada level yang tinggi. Lentil (mushuro) sekarang berharga Rs170 per kg, dibandingkan bulan lalu Rs150,” kata Bajracharya.

“Semuanya mahal. Inflasi sepertinya tidak berdampak pada pengambil kebijakan dan politisi,” kata Basnet. “Tidak ada yang merasa terganggu.”

HK Pool

By gacor88