Pelajar Hong Kong yang memiliki hubungan dengan sekolah-sekolah di Tiongkok daratan membantu memindahkan pasokan Covid-19 ke kota tersebut

18 Maret 2022

HONGKONG – Mengatakan mereka ingin menjadi “jembatan” antara Hong Kong dan daratan Tiongkok, sekelompok pelajar membantu membawa obat-obatan COVID-19 ke kota sambil membantu keluarga yang mengisolasi diri di rumah karena pandemi.

Diluncurkan pada tahun 2013 oleh sekelompok pemuda Hong Kong yang belajar atau lulus dari universitas-universitas di Tiongkok daratan, StarianHK bertujuan untuk membangun hubungan antara komunitas dan Tiongkok daratan serta menyediakan layanan pendidikan dan konseling karir.

StarianHK saat ini memiliki lebih dari 500 anggota, termasuk sebagian besar anak muda Hong Kong serta pelajar daratan di kota tersebut

Saat ini organisasi ini memiliki lebih dari 500 anggota, termasuk sebagian besar pemuda Hong Kong serta pelajar daratan di kota tersebut.

“Kami ingin menjadi jembatan antara daratan Tiongkok dan Hong Kong. Jika tidak, orang-orang di daratan yang ingin mengirim pasokan ke kota mungkin tidak memiliki keahlian tersebut,” kata Vic Lam Chin-pang, seorang arsitek berusia 30-an yang mendirikan StarianHK setelah lulus dari Universitas Tsinghua.

Setelah menerima gelar sarjana dari Universitas Huaqiao dan gelar master dari Universitas Tsinghua, Lam menghabiskan tujuh tahun di daratan sebelum kembali ke Hong Kong. Selain menjadi arsitek penuh waktu, ia juga merelakan waktu sepulang kerjanya untuk membantu mereka yang membutuhkan melawan virus.

Lam membantu mendistribusikan peralatan bantuan anti-pandemi yang mencakup obat-obatan tradisional Tiongkok – termasuk Lianhua Qingwen Jiaonang, dan Jinhua Qinggan Keli, dua obat yang banyak digunakan dalam upaya anti-epidemi di negara tersebut – kepada siswa dan anggota keluarga mereka yang diisolasi sebagai akibat dari pandemi ini. COVID 19.

Relawan StarianHK mendistribusikan bantuan anti-pandemi kepada warga di dekat Tsim Sha Tsui Timur pada 12 Maret 2022. (FOTO DISEDIAKAN KE CHINA SETIAP HARI)

“Sulit melihat mereka tertular virus dan tanpa bantuan apa pun,” katanya sambil menghela nafas. “Gelombang kelima terjadi begitu tiba-tiba. Kami telah melihat banyak orang tertular COVID-19, termasuk banyak teman dan junior kami yang belajar di daratan.”

Ia juga membantu merawat keluarga mereka yang masih belajar atau bekerja di daratan, “Terkadang orang tua mereka tertular tanpa ada yang menjaga mereka. Kami menghubungi orang tua dan mengantarkan obat ke pintu.”

Lam dan rekan satu timnya, yang berjumlah delapan hingga 10 orang, mendistribusikan sekitar 300 kotak TCM, membantu sekitar 50 keluarga di kota tersebut sejak merebaknya gelombang kelima infeksi.

Obatnya dibeli secara lokal atau dikirim ke sana dari daratan oleh para siswa.

“Kami mempunyai banyak teman di daratan yang telah melakukan kontak dengan perusahaan farmasi. Mereka juga membeli beberapa obat secara lokal dan mengirimkannya kepada kami,” katanya.

Lam mengatakan logistik merupakan kendala utama dalam menerima sumbangan tersebut karena peraturan bea cukai.

“Banyak perusahaan farmasi yang sangat peduli dengan apa yang terjadi di Hong Kong dan ingin memberikan donasi, namun kami masih berusaha menyiasati prosedur perizinan,” katanya.

Kelompok ini juga mengadakan seminar online mengenai perlindungan dan pengobatan pandemi, mengundang dokter Barat dan TCM yang menerima pendidikan dan pelatihan di daratan.

“Wabah ini menimpa banyak orang yang tidak siap. Banyak siswa dan orang tuanya yang tidak tahu apa yang harus dilakukan, sehingga kami mengadakan seminar agar mereka dapat berkonsultasi langsung dengan dokter.”

Lam mengatakan dia juga membantu mendistribusikan pasokan anti-pandemi seperti masker bedah, pemutih, dan sarung tangan pelindung kepada yang membutuhkan di kota tersebut ketika COVID-19 pertama kali merebak di Wuhan pada tahun 2020.

“Keluarga kami tentu saja mengkhawatirkan kami, namun pemikiran bahwa teman-teman kami tertular dan tidak berdaya mendorong kami melakukan hal ini. Kita harus melakukannya,” katanya.

Stock kit StarianHK berisi beberapa obat tradisional Tiongkok antara lain Lianhua Qingwen Jiaonang, dan Jinhua Qinggan Keli. (FOTO DISEDIAKAN KE CINA SETIAP HARI)

Vincent Ng Man-pan, seorang mahasiswa Universitas Peking yang mengambil jurusan sejarah modern Tiongkok, berkata bahwa dia saat ini mengelola pekerjaan anti-pandemi StarianHK.

Dia mengatakan semakin banyak mahasiswa Hong Kong yang melanjutkan pendidikan di universitas-universitas di Tiongkok daratan, termasuk kampus-kampus populer seperti Universitas Huaqiao dan Universitas Jinan.

Saat ini, 16.000 pelajar Hong Kong terdaftar di universitas-universitas di Tiongkok daratan, dengan sekitar 4.000 hingga 5.000 pelajar baru diterima pada tahun akademik 2021-22, menurut Biro Pendidikan HKSAR.

link slot demo

By gacor88