Peluang ekspor berlimpah bagi Vietnam

27 Januari 2022

KOTA HO CHI MINH – Erkut Duranoglu, kepala perwakilan Vestel Electronics Vietnam, mengatakan dia tidak pernah menyangka pandemi global akan memberikan pelajaran praktis kepada perusahaannya dalam manajemen risiko.

Tapi pelajarilah hal itu.

Perusahaannya mempertimbangkan rantai pasokan alternatif di Asia untuk memanfaatkan peluang pengurangan biaya yang timbul dari rantai pasokan yang terus berkembang di tengah pandemi.

Vestel Electronics yang berbasis di Turki, pabrik elektronik konsumen terbesar di Eropa, yang memasok lebih dari 500 merek di seluruh dunia, ingin menjajaki Vietnam dan pasar tetangganya untuk “mengurangi risiko geografis akuisisi yang berpusat pada Tiongkok.”

“Kami mempertimbangkan dan menganalisis beberapa negara seperti Vietnam, India, Indonesia, Malaysia dan Thailand.

“Kami memilih Vietnam karena alasan yang baik. Negara ini menjadi negara yang paling cocok sebagai pusat produksi alternatif bagi dunia, setelah Tiongkok,” kata Duranoglu kepada Việt Nam News dalam wawancara telepon.

“Secara keseluruhan, inilah cara kami memutuskan untuk mendirikan kantor perwakilan kami di HCM City pada Februari 2021 selain kantor kami yang sudah ada di Tiongkok (daratan) dan Taiwan.”

Para ahli mengatakan perang dagang AS-Tiongkok dan pandemi ini memaksa perusahaan untuk melakukan diversifikasi rantai pasokan di luar Tiongkok, sehingga memunculkan strategi ‘Tiongkok plus satu’ di mana perusahaan multinasional berpindah ke negara lain.

Sam Hui, manajer umum Global Sources, sebuah perusahaan platform sumber B2B internasional yang berbasis di Hong Kong, mengatakan kepada Việt Nam News: “Việt Nam telah menjadi tujuan paling populer berdasarkan strategi ini karena biayanya yang rendah, kedekatannya dengan Tiongkok, dan banyak perdagangan. kesamaan.

“Berdasarkan kebijakan tersebut, seiring dengan meningkatnya permintaan terhadap produk-produk Vietnam, kami mengharapkan peningkatan secara keseluruhan dalam kapasitas produksi, desain produk, pengendalian kualitas dan volume ekspor.”

Nguyễn Văn Thân, ketua Asosiasi Usaha Kecil dan Menengah Vietnam, mengatakan: “Việt Nam dengan populasi 100 juta jiwa memiliki lokasi yang strategis, tenaga kerja yang terjangkau namun terlatih, dan lingkungan yang ramah bagi investasi asing.

Negara ini telah mencapai hasil yang mengesankan dalam kampanye vaksinasi COVID-19, dengan salah satu tingkat imunisasi tertinggi di dunia, katanya.

Perjanjian perdagangan bebas yang ditandatangani dengan India, UE dan negara-negara Asia Tenggara lainnya telah memungkinkan Vietnam melampaui negara-negara lain dalam hal menarik FDI, tambahnya.

Rencana induk infrastruktur transportasi tahun 2030 mencakup pembangunan jalan raya sepanjang 5.000 km, pelabuhan laut dalam, rute kereta api kecepatan tinggi dan penyelesaian Bandara Internasional Long Thành di provinsi Đồng Nai dekat HCM City.

Hal ini berkontribusi terhadap daya tarik investasi asing, menurut Thân.

Perusahaan produksi mainan asal Denmark, Lego, baru-baru ini menandatangani MoU dengan Perusahaan Saham Gabungan Kawasan Industri Vietnam-Singapura untuk membangun pabrik baru senilai US$1 miliar di provinsi selatan Bình Dương.

LG Electronics telah memutuskan untuk memperluas fasilitas produksinya di utara.

Menurut European Business Review, pada tahun 2022 Vietnam akan menjadi salah satu perusahaan terdepan dalam hal pengadaan, produksi, dan ekspor.

Tujuan sumber yang paling dicari

General Manager Global Sources Hui mengatakan: “Việt Nam mempunyai potensi untuk menjadi salah satu tujuan pengadaan yang paling dicari oleh pembeli di seluruh dunia.”

Survei yang dilakukan perusahaan pada tahun 2021 menyatakan: “Việt Nam secara konsisten menempati peringkat pertama tujuan pembeli yang berencana membeli selama 12 bulan ke depan dari Asia, di luar Tiongkok, diikuti oleh India, Kamboja, dan Bangladesh.”

Pembeli mengatakan tiga kendala utama mereka dalam membeli barang dari Vietnam adalah kualitas produk, pilihan pemasok dan waktu pengiriman.

Produk elektronik, pakaian, aksesoris fesyen, peralatan makan dan dapur, peralatan rumah tangga dan produk perangkat keras merupakan produk utama yang dicari pembeli.

Pada Konferensi Tautan Pasokan dan Permintaan baru-baru ini yang diselenggarakan oleh Sumber Global bekerja sama dengan otoritas Provinsi Bình Dương, pembeli internasional besar seperti Target Australia Sourcing Group (Australia), AEON TopValu (Hong Kong), WH Smith (Inggris), Metro Sourcing (Hong Kong) dan Walgreens (AS) mengatakan Vietnam adalah tujuan pengadaan pilihan mereka.

“Hal ini menunjukkan adanya permintaan yang kuat terhadap pengadaan barang dari Vietnam di kalangan pembeli di seluruh dunia,” kata Hui.

“Dengan tingginya permintaan, para pemasok Vietnam harus bertindak cepat untuk memanfaatkan peluang dan mempromosikan perusahaan dan produk mereka kepada pembeli di seluruh dunia.”

Perusahaan ini mensurvei lebih dari 1.200 responden di seluruh wilayah, termasuk Amerika Serikat, India, Tiongkok daratan, Australia, Inggris, Hong Kong, dan Afrika Selatan.

‘Pengadaan dari rumah’

Tangkapan layar pembeli dari Australia berbicara dengan pemasok peralatan dapur HCM City selama tur pengadaan online yang difasilitasi oleh platform online B2B. Foto milik Sumber Global

Nguyễn Văn Thân, ketua Asosiasi Usaha Kecil dan Menengah Vietnam, mengatakan: “Bisnis harus menyadari bahwa pembeli telah beralih dari saluran pengadaan tradisional seperti pameran dagang ke model online baru, ‘pengadaan dari rumah’.

“Model ini terbukti nyaman, aman dan efektif selama pandemi.”

Pembeli ingin mendapatkan sumber langsung dari produsen dan mencari pemasok Vietnam yang siap secara digital untuk memenuhi kebutuhan sumber mereka, katanya.

“Seiring dengan semakin digitalnya proses pengadaan, tidak dapat dihindari bahwa pemasok Vietnam akan mengadopsi transformasi digital.”

Pada tahun 2020, asosiasi tersebut memulai program untuk mempromosikan 40 pemasok produk berorientasi ekspor mulai dari garmen dan furnitur hingga kerajinan tangan pada platform B2B dan menghubungkan mereka dengan pembeli global, katanya.

Survei menunjukkan 90 persen responden yang ingin datang langsung dari Vietnam tidak memiliki kantor di negara tersebut.

Akibat pandemi ini, 60 persen berencana menggunakan pasar online dan 35 persen akan menyewa agen pengadaan di Vietnam.

Meskipun pameran dagang internasional masih sangat populer di kalangan pembeli, pasar online tetap menjadi pilihan utama, menurut survei tersebut.

Quách Kiến Lân, CEO dan pendiri GreenYarn Bảo Lân Company, yang memproduksi bahan ramah lingkungan untuk ekspor, mengatakan pandemi ini telah menempatkan dunia usaha dalam situasi sulit, sehingga mengharuskan mereka untuk terus mencari solusi agar dapat bertahan.

Industri fesyen dan tekstil berada di bawah tekanan akibat pandemi ini, katanya.

“Kabar baiknya adalah para pembeli global kini mengamati Vietnam dengan cermat untuk melihat seberapa baik negara tersebut pulih dari pandemi ini.”

Mereka melihat perlunya memindahkan produksi mereka ke Vietnam.

Namun, ketidakpastian dan kurangnya informasi mengenai pemasok lokal seringkali membuat pembeli kecewa ketika mencari produsen yang tepat di Vietnam, karena mereka tidak tahu di mana mencarinya.

Sementara itu, sebagian besar pemasok di industri tekstil masih menggunakan metode tradisional seperti pertemuan tatap muka dan pameran dagang untuk mencari pembeli, namun pandemi membuat hal tersebut menjadi tidak praktis, kata Lân.

“Untuk mencari pelanggan baru dan mendiversifikasi pasar selama pandemi, kami telah beralih dari platform tradisional seperti pameran dagang ke alat online.

“Transisi ke saluran online mungkin mengharuskan dunia usaha untuk beradaptasi, namun manajemen dan pola pikirlah yang membuat proses tersebut berhasil.”

Krisis rantai pasokan

Pandemi ini telah menyebabkan krisis rantai pasokan tidak hanya di Vietnam, tetapi juga di seluruh dunia.

Para ahli mengatakan produksi negara tersebut tidak akan kembali normal hingga pertengahan tahun ini.

Duranoglu mengatakan kantornya baru mulai beroperasi pada November lalu karena wabah COVID terbaru yang dimulai pada April tahun lalu.

Meskipun gangguan rantai pasokan global telah menyebabkan ketidakpastian bagi dunia usaha, Vietnam telah beradaptasi dengan cepat dengan mengubah undang-undang untuk meningkatkan iklim bisnisnya, katanya.

“Kekuatan penting Vietnam adalah perekonomiannya yang stabil, yang terus tumbuh meskipun ada dampak dari wabah yang terjadi saat ini. Meskipun saya cukup baru di negara ini, saya mempunyai pengalaman pribadi bahwa orang Vietnam cenderung menepati janji.

“Saya yakin Vietnam mempunyai dasar yang konkrit untuk kembali menjadi lebih kuat pada tahun 2022.”

Para ahli mengatakan untuk memenuhi permintaan pembeli global, produsen harus mempelajari harga, selera konsumen dan tren di pasar tersebut, dan memiliki label dan kemasan dalam bahasa Inggris serta bahasa lokal.

Di pasar yang pilih-pilih seperti Amerika Serikat, Uni Eropa, Jepang dan Korea Selatan, eksportir harus siap menghadapi hambatan teknis yang dapat berubah tanpa peringatan, kata mereka.

Duranoglu berkata: “Kami mengekspor ke 157 negara dengan pasar utama kami adalah Eropa. Namun kini kami sedang mencari wilayah alternatif untuk berkembang. Vietnam adalah salah satunya. Lokasi ini bukan saja merupakan lokasi yang strategis bagi kami untuk mengembangkan rantai pasokan alternatif, namun juga merupakan pasar yang menarik untuk dimasuki dengan produk-produk kami.

“Pandemi ini memberi kita pelajaran tentang pentingnya tidak menaruh semua telur dalam satu keranjang.”

sbobet mobile

By gacor88