Peluang panjang untuk kelangsungan hidup pacuan kuda di Singapura

26 Juni 2023

SINGAPURA – Tiga minggu telah berlalu sejak industri pacuan kuda Singapura diguncang oleh berita bahwa pemerintah sedang mengklaim kembali 120ha tanah tempat Arena Balap Kranji berada, dan hitungan mundur penutupannya pada 5 Oktober 2024 telah dimulai.

Namun, efek riak dalam industri belum mereda. Lukanya masih mentah dan tidak ada landasan baru yang nyata sejak pengumuman 5 Juni.

Dua pertemuan telah diatur untuk membahas dua masalah utama di jantung krisis: staf kandang pelatih yang tidak tercakup oleh skema bantuan pemutusan hubungan kerja yang akan dinikmati oleh 350 staf Singapore Turf Club (STC), dan kesejahteraan hewan lebih dari 700 kuda.

Yang pertama antara presiden dan CEO STC Irene Lim dan 22 pelatih di bawah Association of Racehorse Trainers Singapore (Arts) pada 9 Juni dipersingkat oleh pemogokan oleh lebih dari tiga perempat grup.

Kemarahan memuncak dan tidak ada kemajuan, selain Ms Lim meminta asosiasi untuk menyajikan daftar kekhawatiran tentang penutupan.

Daftar tersebut diserahkan Jumat lalu dan STC akan merespons minggu ini.

STC juga berjanji akan menangani buah yang menggantung rendah sesegera mungkin, misalnya peningkatan hadiah uang dan balapan selama liburan tradisional Desember.

Pertemuan kedua kembali diadakan oleh Arts, tetapi dengan kelompok perwakilan dari sekitar 500 pemilik di Singapura pada tanggal 14 Juni.

Pendapat dan tujuan dibagi dalam strategi keluar mereka – beberapa (kebanyakan pelatih) pasrah pada nasib mereka tetapi menginginkan kompensasi, yang lain (kebanyakan pemilik) menginginkan perpanjangan waktu untuk bertahan hidup selama masih ada secercah harapan.

Tujuan utamanya adalah agar kedua kelompok itu bersatu untuk memfasilitasi perwakilan apa pun dengan STC atau Pemerintah.

Presiden seni dan pelatih Michael Clements dan beberapa pemilik bersatu padu ketika mereka berbicara kepada media yang hadir. Pesan utamanya adalah bahwa asosiasi berempati dengan kebutuhan pemilik dan mendukung mereka mengejar lebih banyak waktu.

“Jika Anda menempatkan diri Anda pada posisi pemilik kuda pacu di Singapura, saya ingin kuda saya diberi waktu lebih lama untuk balapan,” kata Clements.

“Jadi, saya pikir sangat adil bagi pemilik jika mereka menginginkan perpanjangan. Tentu saja kami akan 100 persen selaras dengan itu, kami akan bekerja dengan pemilik untuk menghadirkan representasi itu.

“Ini adalah sekelompok besar pemilik dengan pendapat berbeda, tetapi kami akan mencoba untuk hanya memiliki satu suara.

“Namun, kami harus segera memastikan bahwa balapan terus berlanjut dan dapat berkelanjutan ke depannya, sekaligus bekerja sama dengan pemilik dan permintaan mereka untuk perpanjangan.”

Menanggapi pertanyaan dari The Straits Times, Kementerian Keuangan dan Kementerian Pembangunan Nasional mengatakan STC berencana untuk menutup fasilitasnya pada Maret 2027 dan mengembalikan tanah tersebut kepada Pemerintah untuk pembangunan kembali.

“Pemerintah berkomitmen untuk bekerja sama dengan STC dan pemangku kepentingan selama masa transisi untuk kelancaran transisi dan penutupan STC.”

Pelatih lain menyatakan keprihatinan serius ketika melihat sisi lain dari koin. Bagi mereka, ini mungkin kasus nyata “tidak ada kuda yang berlari”.

“Jika staf istal pergi – dan beberapa telah menerima tawaran pekerjaan di Malaysia – atau saat kami tidak lagi menjadi pelatih, siapa yang akan merawat kuda-kuda itu?” tanya pelatih Singapura Jason Lim.

“Klub tidak didorong untuk tetap menjaga kuda ketika orang-orang pergi.

“Kami juga tidak akan memiliki kuda untuk dijalankan. Pemilik tidak akan menunggu sampai saat itu untuk mengekspor kuda, yang dengan sendirinya merupakan masalah besar lainnya.

“Kuda bukanlah mobil yang bisa dimatikan begitu saja dan dikirim ke tempat pembuangan sampah.”

Pelatih Singapura Jason Lim di Singapore Turf Club. FOTO ST: GAVIN FOO

Kompleksitas pengiriman kuda terletak pada protokol veteriner di berbagai negara.

Australia dapat mengambil hingga delapan kuda per bulan. Jika, misalnya, 300 kuda menempuh rute itu, dibutuhkan waktu tiga tahun untuk menyelesaikannya.

Di Malaysia, Selangor Turf Club akan membangun 200 kandang kuda baru untuk menampung setiap kuda yang direlokasi dari Singapura.

Perbedaan biaya pengiriman juga harus diperhitungkan. Malaysia mengenakan biaya $500 per kuda untuk transportasi rakit (truk atau trailer), sedangkan biaya pengiriman satu kuda ke Australia adalah sekitar $20.000.

“Ini akan memakan waktu bertahun-tahun untuk mengangkut mereka. Kuda sangat rapuh,” tambah Mr Lim.

“Kita harus mencarikan mereka rumah, mencari serutan, AC. Saat mereka stres, mereka sakit perut dan menjadi gila, mereka bisa mati.”

Lobi lebih lanjut sedang berlangsung, tetapi tidak ada hasil konkret yang dihasilkan.

Saat ini, para kontestan tidak punya pilihan selain mengambilnya satu per satu, satu balapan pada satu waktu, mengetahui bahwa pedang Damocles tergantung di atas kepala mereka.

Ketika joki Singapura yang dilatih Selandia Baru Zyrul Nor Azman memenangkan dua balapan pada 11 Juni, suatu prestasi yang langka baginya, suasana di kamp tetap muram. Itu adalah pertemuan pertama sejak berita penutupan.

“Seharusnya ini hari yang menyenangkan, tapi saya merasa netral,” kata ayah dua anak ini. “Saya masih menghargai bahwa saya mendapat kemenangan, dua, (di atas itu) – tapi saya tidak lapar lagi.”

Joki magang Jerlyn Seow mendapatkan hasil maksimal dari Axel (No. 2) untuk mengalahkan Etwas Neues (Zyrul Nor Azman) di Singapore Turf Club pada 28 Mei 2022. FOTO: FILE ST

Sebagai satu-satunya joki wanita Kranji, Ms Jerlyn Seow adalah salah satu tokoh balap langka yang membuat gebrakan di media beberapa tahun lalu.

Tapi semua keributan tentang memecahkan langit-langit kaca dalam olahraga yang didominasi laki-laki tidak lagi menjadi masalah.

“Saya memberi tahu satu surat kabar bahwa saya akan menjadi seorang gamer, barista untuk yang lain. Tapi itu karena saya benar-benar tidak tahu, dan orang-orang terus bertanya kepada saya,” kata petenis berusia 29 tahun itu.

“Saya 50-50 tentang pindah ke luar negeri untuk terus mengemudi. Saya masih muda, jadi saya masih bisa mencari karir baru.

“Tapi ini mengkhawatirkan bagi banyak orang yang telah berada di sini sejak masa Bukit Timah dan merupakan demografis yang lebih tua. Hanya kuda yang mereka tahu.

“Saya masih berharap balapan itu akan tetap ada.”

Pelaporan tambahan oleh Jean Iau

keluaran sdy hari ini

By gacor88