Pemberian uang digital bukan populisme, tapi stimulus ekonomi: Pheu Thai

11 Agustus 2023

BANGKOK – Wakil Sekretaris Jenderal Pheu Thai Dr Paophum Rojanasakul tidak setuju dengan gubernur bank sentral mengenai dampak penundaan pembentukan pemerintahan baru dan pelaksanaan survei pembagian uang digital Pheu Thai, dengan mengatakan bahwa pembagian uang digital bukanlah populisme, tetapi sebuah cara untuk merangsang perekonomian.
Paophum mengatakan pada hari Kamis bahwa dia tidak setuju dengan beberapa poin penting yang dibuat oleh Gubernur Bank of Thailand Dr Sethaput Suthiwartnarueput, yang disiarkan dalam seminar pada hari Rabu.

Mengenai dampak tertundanya pemerintahan baru, gubernur BOT mengatakan bank sentral tidak khawatir dengan penundaan tersebut dan hal ini tidak akan berdampak serius pada situasi perekonomian secara keseluruhan.

Paophum sangat tidak setuju, dengan menunjukkan bahwa tanpa pemerintahan baru yang menjabat, negara tersebut akan kekurangan uang investasi ratusan miliar baht pada paruh pertama tahun fiskal 2024. Ia mengatakan negara akan menjadi seperti kendaraan yang terjebak dalam gigi netral sehingga tidak dapat bergerak maju.

“Parahnya lagi, akan ada kerugian karena investor akan menunda investasinya. Kerugian yang lebih besar akan terjadi karena hilangnya kepercayaan di kalangan investor, serta kerusakan akibat kerugian di pasar saham dan kerusakan yang disebabkan oleh kurangnya arah negara. Ini akan menjadi kerugian yang tak terelakkan yang disebabkan oleh kekosongan politik,” kata Paophum.

Hampir tiga bulan telah berlalu sejak pemilu tanggal 14 Mei, namun pemerintahan koalisi baru belum terbentuk. Pemenang pemilu, Move Forward, secara efektif dicegah untuk membentuk pemerintahan oleh senator yang ditunjuk oleh junta dan Pheu Thai sekarang memobilisasi dukungan dari anggota parlemen dan senator untuk mencoba membentuk koalisinya.

Dalam seminar tersebut, gubernur bank sentral juga menyebutkan janji Pheu Thai sebelum pemungutan suara untuk mendistribusikan 10.000 baht dalam bentuk dompet digital kepada seluruh warga Thailand yang berusia minimal 16 tahun. Gubernur BOT mengatakan kebijakan uang digital akan menjadi semacam populisme yang akan berdampak negatif.

Namun Paophum mengatakan pemberian uang digital tidak boleh dilihat sebagai populisme karena akan membantu menghidupkan kembali perekonomian dengan sangat cepat.

“Hal ini akan menciptakan topan ekonomi yang akan melanda seluruh komunitas di seluruh negeri,” kata Paophum.

Dia mengatakan kebijakan uang digital akan menjadi langkah yang diperlukan saat ini karena negara berada dalam kondisi buruk dan tidak dapat mengandalkan daya beli normal.

Ia menyatakan keyakinannya bahwa teknologi Blockchain pada uang digital akan memastikan bahwa uang tersebut akan menjangkau kelompok sasaran dan menciptakan peredaran yang lebih cepat dibandingkan mentransfer uang konvensional kepada penerimanya.

Selain itu, dompet digital akan menciptakan infrastruktur dasar bagi sistem keuangan untuk mempersiapkan negara menghadapi reformasi keuangan.

Paophum juga tidak setuju dengan pernyataan gubernur bank sentral yang menyatakan bahwa lembaga keuangan harus fokus pada stabilitas, dan mengatakan bahwa bank tidak boleh terjebak oleh “stabilitas”, melainkan menjadi mekanisme untuk menggerakkan kekuatan ekonomi ke masyarakat akar rumput dan UKM. Dia menambahkan bahwa bank tidak boleh menghindari kelompok berisiko dalam sistem perekonomian.

Pengeluaran SDY

By gacor88