Pemilu Partai Demokrat kembali gagal karena perpecahan semakin mendalam

7 Agustus 2023

BANGKOK – Partai Demokrat sekali lagi gagal mengadakan kaukus partai untuk memilih pemimpin dan dewan eksekutif baru, yang tampaknya merupakan tanda jelas perpecahan yang serius.
Partai tersebut harus menunda rapat umum pada hari Minggu karena hanya 223 anggota yang hadir, bukan 250 yang disyaratkan oleh piagam partai.

Ini merupakan kedua kalinya rapat gagal karena tidak mencapai kuorum.

Kaukus serupa diadakan pada tanggal 9 Juli, tetapi harus ditunda karena kurang dari 250 orang yang hadir.

Runtuhnya majelis tersebut sebanyak dua kali diyakini merupakan taktik beberapa anggota Partai Demokrat yang menginginkan mantan pemimpin partai Abhisit Vejjajiva kembali memimpin dan menarik partai tersebut keluar dari krisis saat ini.

Anggota partai non-MP telah meminta partai tersebut untuk mengubah piagamnya atau mengesampingkan aturan yang memberikan bobot kepada anggota parlemen dibandingkan pemilih non-MP dengan rasio 70:30 dalam pemilihan partai.

Banyak mantan anggota parlemen Partai Demokrat yang mendukung Abhisit percaya bahwa penjabat sekretaris jenderal partai Chalermchai Sri-on akan terpilih sebagai pemimpin baru jika peraturan tersebut tidak diubah atau dikesampingkan.

Sebagian besar dari 25 anggota parlemen Partai Demokrat diketahui mendukung Chalermchai, yang diyakini berencana menjadikan partai tersebut anggota koalisi pimpinan Pheu Thai.

Namun, beberapa mantan anggota parlemen, yang merupakan pemilih partai non-anggota parlemen, melihat Pheu Thai sebagai musuh terbesar mereka dan percaya bahwa DNA politik mereka tidak cukup mirip untuk menjadi bagian dari koalisi yang sama.

Mereka rupanya ingin Partai Demokrat di kursi oposisi bersinar di bawah kepemimpinan Abhisit – seperti Partai Maju, yang dikeluarkan dari koalisi Pheu Thai.

Partai Demokrat harus memilih pemimpin dan dewan eksekutif baru setelah Jurin Laksanawisit mengundurkan diri untuk bertanggung jawab atas kekalahan partai tersebut pada pemilu 14 Mei. Jumlah anggota parlemen partai tersebut turun dari 53 pada pemilu 2019 menjadi hanya 25 pada 14 Mei.

Jurin menggantikan Abhisit yang juga mengundurkan diri untuk mengambil tanggung jawab setelah jumlah anggota parlemen dari Partai Demokrat turun dari 159 pada pemilu 2011 menjadi 53 pada 2019.

Di bawah kepemimpinan Abhisit, partai tersebut memenangkan 165 kursi anggota parlemen pada pemilu 2007 – tertinggi dalam sejarah partai tersebut. Namun tetap dikalahkan oleh Pheu Thai sehingga partai tersebut malah bersinar di bangku cadangan oposisi.

Sebelum menghadiri kaukus partai pada hari Minggu, Chalermchai mengatakan akan bergantung pada semangat para anggota partai apakah majelis tersebut akan runtuh lagi.

“Jika mereka punya semangat, semuanya akan baik-baik saja,” kata Chalermchai kepada wartawan sebelum memasuki ruang pertemuan di Miracle Grand Hotel di distrik Laksi, Bangkok.

Namun, ia tampak kesal ketika diminta mengomentari laporan kekhawatiran beberapa anggota partai bahwa ideologi Demokrat akan dikompromikan jika ia bergabung dengan koalisi Pheu Thai.

Sebagai tanggapan, katanya, belum ada yang mengatakan bahwa Partai Demokrat akan bergabung dengan koalisi Pheu Thai, karena masalah tersebut harus diputuskan terlebih dahulu oleh dewan eksekutif dan 25 anggota parlemen.

“Izinkan saya bertanya, siapa yang tidak memiliki ideologi demokrasi? Beritahu mereka yang mengatakan hal ini untuk berbicara dengan jelas dan tunjukkan siapa yang tidak punya ideologi, daripada sekadar mengatakan sesuatu dan menggambarkan diri mereka lebih baik daripada orang lain,” kata Chalermchai dengan jengkel.

“Siapa yang tidak menyukai demokrasi? Siapa yang tidak menyukai ideologi Demokrat? Jika Anda berani, maka nyatakan dengan jelas bahwa Anda mencintai Partai Demokrat lebih dari siapa pun dan bahkan lebih dari saya.”

Ia menambahkan, bukan salahnya jika anggota parlemen dari Partai Demokrat memilihnya dibandingkan calon pimpinan partai lainnya.

Setelah kaukus bubar pada hari Minggu, mantan pemimpin partai Chuan Leekpai mengatakan bahwa meskipun dewan eksekutif baru belum dipilih, seorang pengurus masih dapat menjalankan partai tanpa masalah.

Dia menambahkan bahwa dewan eksekutif, pemimpin sementara, sekretaris jenderal, dan anggota parlemen dapat mengadakan pertemuan untuk membahas posisi partai mengenai isu-isu penting, seperti bergabung dengan pemerintahan.

Chuan menjelaskan, Partai Demokrat adalah sebuah institusi karena memiliki aturan, dan setiap keputusan partai diambil berdasarkan suara pengurus dan anggota parlemen.

Dia mengatakan dewan eksekutif harus mengadakan pembicaraan tentang cara mengatasi perpecahan, dan menambahkan bahwa tidak ada seorang pun yang dapat berbicara dengan partai lain tentang bergabung dengan koalisi tanpa terlebih dahulu mencari konsensus partai.

Dia mengatakan bahwa dalam pertemuan Partai Demokrat dia menanyakan anggota parlemen mana yang telah berbicara dengan Pheu Thai tentang bergabung dengan koalisi, namun tidak ada yang mengaku.

Angka Keluar Hk

By gacor88