Pemimpin Pheu Thai menjelaskan mengapa Move Forward dijatuhkan seperti kentang panas

3 Agustus 2023

BANGKOKSpekulasi menjadi kenyataan hari ini ketika Partai Pheu Thai mengumumkan bahwa mereka sedang bersiap untuk membentuk pemerintahan tanpa bergerak maju.

Keputusan Pheu Thai untuk membatalkan dua pertemuan terakhir menunjukkan kurangnya keharmonisan antar pihak dalam aliansi.

Pemimpin Pheu Thai Conlan Srikaew mengatakan kepada pers pada hari Rabu bahwa partainya telah melakukan segala daya untuk maju Maju kedepancalon PM Pita Limjaroenratdengan setiap anggota partai yang memilihnya pada sidang gabungan parlemen pada 13 Juli. Dia mengatakan setiap anggota parlemen Pheu Thai juga memilih Pita ketika anggota parlemen berdebat mengenai apakah dia dapat dicalonkan kembali.

Dia menjelaskan, Pita yang menyandang gelar Harvard itu gagal merebut jabatan PM karena pihaknya berupaya mengubah Pasal 112 KUHP atau hukum keagungan. Ia mengatakan, inilah alasan utama mengapa sebagian besar senator dan partai lain menolak memilihnya.

“Oleh karena itu, Pheu Thai ingin mundur dari koalisi dan mencari aliansi baru untuk membentuk pemerintahan,” kata Chonlanan.

Namun keputusan ini tidak disambut baik oleh para pendukung partai, sehingga banyak yang berkumpul di luar markas partai untuk mengungkapkan ketidaksenangan mereka. Para pengunjuk rasa juga membakar patung dan memercikkan cairan merah.

Pheu Thai merupakan pemenang terbesar kedua dalam pemilu 14 Mei, dengan 141 kursi di parlemen, dibandingkan Move Forward yang meraih 151 kursi.

Kini setelah ia menarik diri dari aliansi delapan partai, Pheu Thai kemungkinan tidak punya pilihan selain bergabung dengan partai-partai yang didukung junta untuk mendapatkan suara parlemen yang cukup.

Conlan Srikaew

Pheu Thai telah menyatakan bahwa mereka tidak akan mengubah Pasal 112 dengan cara apa pun dan mantan taipan properti itu sedang diajukan. Sritha Thavisin sebagai satu-satunya kandidat PM pada putaran pemungutan suara berikutnya pada hari Jumat.

Chonlanan mengatakan dia yakin Srettha akan memenangkan jabatan PM pada hari itu, dan menambahkan bahwa rincian mitra koalisi baru akan diumumkan pada hari Kamis.

Ia juga mengatakan bahwa meskipun meninggalkan Move Forward, Pheu Thai akan menjunjung tinggi kebijakan yang disepakati oleh kedua belah pihak, seperti menyusun piagam baru, mempromosikan kesetaraan pernikahan, mereformasi militer dan menghapuskan monopoli, terutama di industri alkohol.

Pemilu berikutnya akan diadakan segera setelah Konstitusi baru ditulis, kata Chonlanan.

Sementara itu, Wakil Pemimpin Pheu Thai, Phumtham Wechayachai, mengatakan bahwa Move Forwardlah yang memutuskan apakah mereka akan mendukung Srettha dalam pemungutan suara PM mendatang.

Keluaran Hongkong

By gacor88