Penangan Serangan Teroris Balochistan di Afghanistan, India: Angkatan Bersenjata Pakistan

4 Februari 2022

ISLAMABAD – Hubungan Masyarakat Antar-Layanan (ISPR) mengatakan pada hari Kamis bahwa badan intelijen menyadap komunikasi antara teroris yang melakukan serangan di Balochistan sehari sebelumnya dan penanganan mereka di Afghanistan dan India.

Teroris berusaha menyerang kamp pasukan keamanan di Panjgur dan Naushki di Balochistan dalam dua serangan terpisah pada Rabu malam. Serangan-serangan tersebut “berhasil dihalau” dan menyebabkan kerusakan besar pada para teroris, meskipun seorang tentara menjadi martir dalam insiden Panjgur, sayap media militer melaporkan.

Dalam pembaruan yang dikeluarkan hari ini, ISPR mengatakan bahwa pasukan keamanan telah membunuh 13 teroris di wilayah Panjgur dan Naushki di provinsi tersebut.

“Setelah berhasil menghalau serangan teroris di Panjgur dan Naushki tadi malam, pasukan keamanan melakukan operasi pembersihan untuk menemukan teroris yang bersembunyi di daerah tersebut,” kata pernyataan itu.

Di Naushki, pasukan keamanan bertemu dan membunuh lima teroris lagi, menjadikan jumlah korban tewas menjadi sembilan, kata ISPR, seraya menambahkan bahwa empat tentara, termasuk seorang perwira, menjadi martir saat memukul mundur serangan tersebut.

Sementara itu, empat teroris tewas di Panjgur sementara setidaknya empat hingga lima orang “dikepung oleh pasukan keamanan”, kata pernyataan itu. ISPR mengatakan operasi di Panjgur untuk membasmi teroris yang melarikan diri “berlanjut”.

“Berdasarkan penyelidikan awal, badan intelijen telah menyadap komunikasi antara teroris dan pengendali mereka di Afghanistan dan India,” kata pernyataan itu.

Menteri Balochistan mengatakan ada beberapa ancaman
Secara terpisah, Menteri Dalam Negeri Balochistan Mir Zia Langove mengatakan beberapa ancaman telah dikeluarkan pada bulan ini.

“Kami mendapat ancaman dari Daesh dan kelompok nasionalis,” katanya saat berpidato di konferensi pers di Quetta, seraya menambahkan bahwa beberapa kelompok mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. “Kami telah mengadakan pertemuan dengan semua departemen, termasuk badan intelijen, setelah itu segalanya akan menjadi lebih jelas.”

Menteri mengatakan “beberapa orang” mencuci otak generasi muda negaranya dan membawa mereka ke jalur terorisme.

“Mereka adalah generasi muda kita. Mereka melakukan terorisme di Pakistan dari Afghanistan. Sekarang mereka kembali ke negaranya dan menyebarkan terorisme,” katanya, seraya menambahkan bahwa tanggung jawab atas serangan tersebut terletak pada organisasi teroris dan pendukungnya.

Ia mengatakan perang melawan terorisme telah berlangsung selama 20 tahun terakhir. Menteri mengatakan bahwa teroris terkadang mendapat dukungan dari Afghanistan dan juga menyoroti fakta bahwa Pakistan berbatasan dengan Iran.

Dia mengatakan bahwa para pejabat Iran telah menyampaikan kekhawatiran Pakistan mengenai hal ini oleh Komite Manajemen Perbatasan dan menerima jaminan dari pihak lain.

Dalam pembicaraannya dengan media, menteri mengatakan bahwa 12 personel FC terluka di Naushki sementara lima orang disiksa. Selain itu, 11 orang terluka di Panjgur dan tujuh orang disiksa, katanya.

Ketika ditanya mengapa jumlahnya berbeda dengan yang diberikan oleh pihak militer, pejabat tersebut mengatakan, “Operasi di Panjgur sedang berlangsung dan jumlahnya belum final. Mungkin ada beberapa inkonsistensi.”

PM Imran memberikan penghormatan kepada aparat keamanan yang “berani”.
Sebelumnya hari ini, Perdana Menteri Imran Khan memberikan penghormatan kepada pasukan keamanan yang “berani” karena berhasil memukul mundur serangan teroris di Balochistan malam sebelumnya dan ia mengakui “pengorbanan besar” mereka.

Perdana Menteri hari ini mengatakan, “Kami memberi hormat kepada pasukan keamanan kami yang pemberani yang berhasil menghalau serangan teroris terhadap kamp pasukan keamanan di Panjgur dan Naushki, Balochistan. Negara ini bersatu mendukung pasukan keamanan yang terus melakukan pengorbanan besar untuk melindungi kami.”

Pemimpin Oposisi di Majelis Nasional Shehbaz Sharif memberikan penghormatan atas keberanian dan keberanian Angkatan Darat Pakistan dan para perwira yang mengorbankan hidup mereka untuk membela negara.

Sebelumnya pada hari yang sama, Menteri Dalam Negeri Sheikh Rashid memberikan informasi terkini tentang jumlah teroris yang terbunuh dan tentara yang disiksa. Dalam pesan video sekitar pukul 11.00, ia mengatakan sembilan teroris tewas dan empat tentara tewas di Naushki, sedangkan enam teroris tewas dalam serangan Panjgur.

“Para teroris berhasil diusir dari kedua tempat tersebut dan Angkatan Darat Pakistan menjaga tradisinya (mengalahkan terorisme) tetap hidup. Beberapa – empat sampai lima orang – dikepung oleh mereka (tentara) di Panjgur yang akan mengalahkan tentara Pakistan. Ini adalah keberhasilan besar yang dicapai oleh Angkatan Darat Pakistan melawan terorisme.”

Menteri Dalam Negeri memberikan penghormatan kepada pasukan keamanan dan mengatakan mereka sepenuhnya mampu memerangi segala jenis terorisme.

Ketua Menteri Balochistan Mir Abdul Qudoos Bizenjo juga memuji pasukan keamanan karena mencegah serangan tersebut dan berkata, “Teroris tidak dapat mengintimidasi pasukan keamanan kita yang berani dengan serangan pengecut. Pasukan keamanan kami membuat sejarah.”

“Teroris harus ingat bahwa persaingan mereka adalah dengan tentara terbaik di dunia yang akan mengalahkan mereka di semua lini,” kata menteri utama, seraya menambahkan bahwa pengorbanan mereka merupakan sumber kebanggaan bagi negara yang mendukung mereka.

Ia pun menyampaikan belasungkawa dan simpati kepada keluarga prajurit yang gugur tersebut.

Serangan tadi malam diklaim oleh Tentara Pembebasan Baloch yang terlarang. Insiden tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian serangan di Balochistan dan terjadi seminggu setelah sepuluh tentara menjadi martir dalam serangan teroris terhadap pos pemeriksaan pasukan keamanan di distrik Kech di provinsi tersebut.

Menurut ISPR, “serangan api” yang dilakukan teroris di Kech terjadi pada malam tanggal 25-26 Januari.

“Dalam baku tembak yang intens, satu teroris tewas dan beberapa lainnya terluka. Saat menangkis serangan teroris, 10 tentara menjadi martir,” kata pernyataan itu.

Dua hari setelah penyerangan, tiga personel Pasukan Retribusi bersama seorang tetua suku Bugti tewas dan delapan lainnya terluka dalam ledakan bom kembar di kawasan Sui di Dera Bugti.

Pada tanggal 30 Januari, 17 orang, termasuk dua polisi, terluka dalam serangan granat di desa Dera Allahyar di distrik Jaffarabad.


situs judi bola

By gacor88