Pencarian benih Ko-nia meningkatkan kehidupan di Gia Lai

4 Februari 2022

GIA LAI — Masyarakat di provinsi Dataran Tinggi Tengah Gia Lai telah meningkatkan kehidupan ekonomi mereka dengan mengubah benih Kơ-nia, pohon khas Dataran Tinggi Tengah, menjadi tanaman khas daerah yang bernilai tinggi.

Banyak orang mendapatkan banyak uang dengan pergi ke hutan untuk mengumpulkan benih dan menjualnya kepada pedagang, sementara yang lain mengkomersialkan benih tersebut.

Pohon Kơ-nia, simbol wilayah Dataran Tinggi Tengah, telah tumbuh dan berkembang dengan baik di hutan Dataran Tinggi Tengah. Tinggi pohonnya 15-30 meter dan diameter batangnya 40-60 sentimeter. Kayu tersebut memiliki nilai ekonomi yang sangat rendah.

Oktober adalah musim produksi benih pohon Kơ-nia. Pada bulan November, benih Kơ-nia berjatuhan dan menutupi kanopi hutan.

Bijinya seukuran buah almond dan ditutupi lapisan tipis sutra coklat. Orang memakan kernel putih setelah dikupas cangkangnya. Rasanya kaya kacang, mirip dengan kacang mete.

H’Uyen Nie, wakil presiden Persatuan Perempuan Komune Ia Mơ Nông di Distrik Chư Pah, termasuk orang pertama yang menyadari potensi nilai ekonomi dari benih tersebut.

Dia mengerahkan masyarakat setempat untuk memetik benih di hutan. Masyarakat dapat memperoleh penghasilan antara VNĐ300,000-500,000 (US$11,5-19,2) per hari dengan mengumpulkan benih mentah.

Benih tersebut dijual di pasaran dengan harga berkisar antara VNĐ69.000 hingga 120.000 per kilo.

Ksor Đíu di Desa Ya, Komune Chư Đăng Ya di Distrik Chư Păh, sering pergi mengumpulkan benih Kơ-nia di hutan bersama istrinya.

Đíu mengaku sudah tidak asing lagi dengan rasa biji Kơ-nia karena semasa kecil ia sering pergi ke hutan untuk memakannya namun tidak pernah menyangka akan menjualnya suatu saat nanti.

“Banyak masyarakat yang antusias pergi ke hutan untuk mengumpulkan dan menjual benih. Yang harus kita lakukan hanyalah duduk di bawah pohon dan memungut benih. Kami bisa mengumpulkan 100 kilogram dalam beberapa jam,” ujarnya.

Đíu dan istrinya Rơ Chăm H’Luen mengatakan mereka dapat mengumpulkan lebih dari 10 kilogram benih dalam 5-7 jam, menghasilkan hampir VNĐ500.000 ($19,2) per orang per hari.

Benih Kơ-nia diperkenalkan pada pameran di Distrik Chư Pah, Provinsi Gia Lai.

H’Luen mengatakan orang-orang mengira dia bercanda ketika dia meminta mereka untuk mengambil benih tersebut.

Orang-orang akan memungut semua benih yang jatuh dari bawah pohon dan menghancurkannya untuk mendapatkan benih tersebut. Memecahkan cangkang keras untuk mendapatkan kernel membutuhkan ketelitian dan kesabaran.

Rata-rata, kernel dijual dengan harga sekitar VNĐ35,000-45,000 per kilo.

H’Uyên mengatakan sumber benih Kơ-nia sangat besar dan tumbuh secara alami di hutan.

“Bijinya enak, tapi banyak yang belum mencobanya. Itu sebabnya saya membelinya untuk membuat produk khusus. Setelah hasilnya melimpah, saya akan memperluas produknya,” ujarnya.

H’Uyên meneliti metode pemrosesan awal untuk menciptakan produk yang berkualitas dan aman. Setelah mengumpulkan benih, dia membuang benih yang buruk, mengeringkannya dan memanggangnya.

Setiap paket berharga VNĐ140,000 ($5.3) per kilo.

H’Uyên memulai bisnisnya pada tahun 2019 dan mendapatkan dukungan dari pelanggan di wilayah Dataran Tinggi Tengah. Ini dia menerima pesanan lebih dari 100 kilo dari pelanggan.

“Saya bisa menjual setengah ton benih dalam setahun dan bisa menjual lebih banyak jika saya punya bahan mentah dalam jumlah lebih banyak. Saya mencoba membangun brand produknya agar lebih banyak orang yang mengetahui benihnya,” ujarnya. — VNS

akun demo slot

By gacor88