Penerbangan Travis King ke Korea Utara mengungkap celah imigrasi yang melibatkan pasukan AS

4 Agustus 2023

SEOUL – Kisah seorang tentara Amerika yang melarikan diri ke Korea Utara menarik perhatian internasional bulan lalu, ketika ia melintasi perbatasan sehari setelah diantar ke bandara Korea Selatan untuk kembali ke Amerika.

Pada tanggal 17 Juli, Pvt. Travis King, 23, sedang dalam perjalanan ke Texas untuk keluar dari militer setelah dipenjara di Korea Selatan selama hampir dua bulan karena penyerangan.

Dia seharusnya mengambil penerbangan komersial dari Bandara Incheon ke Fort Bliss di Dallas, Texas, tetapi dia keluar dari zona bebas bea sebelum penerbangan karena pengawalnya tidak menemaninya ke gerbang keberangkatan. Tanpa memperhatikannya, dia meninggalkan bandara dengan memberi tahu pihak berwenang setempat bahwa dia telah kehilangan paspornya. Keesokan harinya dia mengikuti tur ke Kawasan Keamanan Bersama di mana dia sengaja melintasi perbatasan.

Insiden penting ini tidak hanya meningkatkan kekhawatiran keamanan di Kawasan Keamanan Bersama, namun juga menyoroti celah imigrasi di Korea Selatan karena kurangnya otoritas kontrol imigrasi terhadap anggota militer AS yang ditempatkan di negara tersebut.

Laporan-laporan menimbulkan pertanyaan bahwa kasus seperti itu bisa dicegah jika prajurit tersebut diantar ke penerbangan keberangkatan atau di bawah pengawasan pihak berwenang di bandara, yang diklasifikasikan sebagai fasilitas keamanan tertinggi di Korea. Namun tidak ada yang bisa dilakukan karena mereka tidak diberitahu tentang kepergian King, kata Kementerian Kehakiman kepada The Korea Herald. Kementerian tersebut menambahkan bahwa pihaknya tidak memiliki wewenang untuk mencegah terulangnya kasus serupa yang dialami King tanpa koordinasi dengan Pasukan AS di Korea.

King menghadapi tindakan disipliner di AS setelah menjalani hukuman hampir dua bulan penjara – bukannya membayar denda 5 juta won ($3.800) – setelah dinyatakan bersalah karena merusak ‘ mobil polisi pada bulan Februari. Dia mungkin menghadapi tuntutan pidana lain karena melakukan penyerangan fisik terhadap pria berusia 23 tahun, namun korban tidak ingin King dihukum, sehingga kasus tersebut dibatalkan.

King menampar wajah pria itu setelah dia menolak menyajikan minuman di klub. Korban juga merupakan pelanggan di sana, menurut putusan pengadilan.

Wisatawan melihat papan keberangkatan elektronik di Bandara Incheon pada 27 Juli. (Yonhap)

Berdasarkan peraturan USFK, tindakan segera akan diambil untuk mengeluarkan anggota militer dari Korea Selatan dan untuk mencegah penugasan ke negara tersebut setelah proses peradilan terhadap dia atas pelanggaran hukum yang serius telah selesai.

Namun ketika King menyelesaikan proses hukumnya, tidak ada cara bagi badan pemerintah Korea Selatan yang bertanggung jawab atas imigrasi untuk mengetahui bahwa King harus tunduk pada pengawalan, atau menggunakan wewenangnya untuk melakukannya. Status Perjanjian Pasukan pemerintah dengan USFK telah meminimalkan prosedur bagi anggota afiliasi untuk tiba atau berangkat dari Korea Selatan, sementara meja penyambutan USFK sendiri bertanggung jawab dalam perjalanan ke atau dari pangkalan militer AS di Korea Selatan.

“Otoritas imigrasi Korea kemungkinan besar tidak akan mengetahui informasi tentang (mereka yang berstatus SOFA) yang seharusnya berada di bawah pengawasan pendamping kecuali kami menerima pemberitahuan dari USFK tentang keberangkatan orang tersebut,”’ juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Selatan. kata keadilan.

Kementerian Kehakiman mengawasi masalah imigrasi yang berkaitan dengan yurisdiksi Korea Selatan, sementara masalah kedatangan dan keberangkatan orang-orang berstatus SOFA sebagian besar berada di luar kendali mereka.

Kementerian mempunyai wewenang untuk menunda keberangkatan orang asing jika sidang pidana sedang menunggu atau jika mereka belum menyelesaikan hukuman penjara atau pembayaran denda, di antara alasan-alasan lain yang ditentukan dalam Undang-Undang Keimigrasian. Jika tidak, peran Kementerian Kehakiman dalam mengendalikan imigrasi akan terbatas kecuali Kementerian tersebut bekerja sama dengan USFK, tambahnya.

Hal yang sama berlaku untuk Incheon International Airport Corp., perusahaan milik negara yang bertanggung jawab mengoperasikan bandara dan menangani pemeriksaan keamanan bagi penumpang yang akan naik pesawat. Juru bicaranya mengatakan tanggung jawabnya dalam hal manajemen keberangkatan hanya sebatas memeriksa apakah seorang pelancong memiliki tiket pesawat yang masih berlaku dan paspor yang masih berlaku, dan apakah pelancong tersebut memiliki barang terlarang saat melewati gerbang keamanan.

Foto ini menunjukkan wisatawan yang menunggu melalui pemeriksaan keamanan untuk memasuki zona bebas bea dan mengambil penerbangan di Bandara Incheon pada 28 Juli. (Yonhap)

Sementara itu, Kementerian Kehakiman menambahkan bahwa pemerintah tidak dapat melacak keberadaan orang asing yang telah menghentikan prosedur keberangkatan dan mengetahui kapan dia akan kembali meninggalkan Korea.

“Batalkan prosedur keimigrasian (setelah memasuki zona bebas bea) dan kapan terbang keluar adalah masalah pilihan pribadi, sehingga tidak ada prosedur khusus (otoritas imigrasi) untuk melacak keberadaan mereka yang membatalkan imigrasi. ,” kata juru bicara Kementerian Kehakiman.

Dalam keadaan normal, mereka yang penerbangannya dilarang terbang, yang mengalami perubahan jadwal penerbangan, yang menderita sakit atau kehilangan barang bawaan – di antara keadaan luar biasa lainnya – dapat menemani anggota staf perusahaan penerbangan dan meminta pembatalan prosedur imigrasi. ditambahkan.

“Jika Anda pernah mendengar kematian seseorang yang dekat dengan Anda saat Anda berada di zona bebas bea, Anda dapat memilih untuk terus meninggalkan negara tersebut atau membatalkan keberangkatan dan menghadiri pemakaman,” sumber yang tidak ingin disebutkan namanya dikatakan sebagai contoh.

Kementerian Kehakiman tidak mengomentari pertanyaan tentang kemajuan apa pun dalam pemantauan bersama terhadap mereka yang berstatus SOFA.

“Sudah menjadi tanggung jawab USFK untuk mengawal seseorang yang perlu dikawal jika orang tersebut tergabung dalam USFK,” kata sumber lain yang enggan disebutkan namanya.

Ketika ditanya apakah USFK sedang berdiskusi dengan otoritas imigrasi Korea tentang cara-cara baru untuk bersama-sama memantau mereka yang proses hukumnya telah selesai namun masih memerlukan pendampingan dalam perjalanan kembali ke AS, juru bicara USFK mengatakan bahwa hal itu adalah “bagian dari penyelidikan yang sedang berlangsung.”

“Tentara Rakyat Korea (Korea Utara) menanggapi perintah PBB mengenai Prajurit Raja. Agar tidak mengganggu upaya kami untuk membawanya pulang, kami tidak akan menjelaskan secara rinci saat ini,” Kolonel. Isaac Taylor, Direktur Urusan Masyarakat di Komando PBB, mengatakan.

Keluaran HK

By gacor88