Pengunjuk rasa Hong Kong merusak stasiun MTR setelah melumpuhkan transportasi ke bandara

2 September 2019

Protes meningkat pada akhir pekan lalu.

Para pengunjuk rasa mengalihkan perhatian mereka ke dua stasiun kereta bawah tanah pada hari Minggu (1 September), pertama di Tung Chung dekat bandara, dan kemudian di Sha Tin di area baru, setelah sebelumnya melakukan “stress test” terhadap operasional bandara.

Tayangan TV lokal menunjukkan pengunjuk rasa berpakaian hitam menghancurkan fasilitas stasiun di stasiun Tung Chung. Mereka memecahkan kaca pusat layanan pelanggan, merobek pintu putar stasiun dan menghancurkan mesin tiket di stasiun, yang terletak di dekat Citygate Outlets, sebuah pusat perbelanjaan yang populer di kalangan wisatawan. Sebelum berangkat, sebagian juga membanjiri koridor stasiun dengan selang pemadam kebakaran.

Para pengunjuk rasa telah mengarahkan kemarahan mereka kepada operator kereta api sejak mereka memperoleh perintah pengadilan yang melarang aktivitas protes di stasiun dan kereta api. Hal ini menyusul kritik dari media pemerintah Tiongkok yang menuduh MTR Corporation bersikap lunak terhadap pengunjuk rasa dan menyediakan kereta khusus untuk membantu mereka meninggalkan lokasi protes.

Para pengunjuk rasa sebelumnya menggunakan sistem kereta api kota yang sangat efisien untuk melakukan perjalanan antar distrik, sehingga memungkinkan mereka untuk berkumpul kembali di beberapa distrik, yang merupakan perwujudan fisik dari filosofi “jadilah air” mereka.

Para pengunjuk rasa juga membongkar kamera CCTV di stasiun dan merusak fasilitas pemadam kebakaran, kata polisi di Facebook.

“Beberapa pengunjuk rasa radikal memblokir beberapa jalan di Tung Chung, membakar barikade dan bendera nasional,” tambah polisi.

Tak lama setelah kekacauan terjadi di stasiun, ada pengumuman yang memberitahukan penumpang kereta api untuk segera meninggalkan lokasi, dengan alarm berbunyi tanpa henti di latar belakang. Di antara penumpang tersebut terdapat keluarga dengan anak kecil.

Stasiun ditutup pada sore hari dan layanan kereta api di jalur Airport Express dan Tung Chung – dekat rute paralel yang menghubungkan Pulau Lantau, tempat bandara berada, ke pusat kota – ditangguhkan hingga setelah pukul 10 malam.

Para pengunjuk rasa yang tidak dapat berangkat dengan kereta api keluar dari Tung Chung melalui jalan raya, naik feri, atau mengemas bus meninggalkan daerah tersebut, bahkan duduk di rak bagasi.

Beberapa kemudian berkumpul kembali di stasiun Sha Tin, di mana mereka juga menghancurkan pusat kendali dan merusak pintu putar, sebelum berkumpul di New Town Mall yang berdekatan – tempat konfrontasi berdarah antara pengunjuk rasa dan polisi sekitar tujuh minggu lalu – di mana mereka meneriakkan slogan-slogan protes sebelum bubar. . .

Rekaman berita menunjukkan polisi menunggu penumpang di Dermaga Feri Pusat di pusat kota, tempat mereka yang datang dari Mui Wo atau Discovery Bay – dermaga dekat Tung Chung – tasnya digeledah.

Sebelumnya pada sore hari, pengunjuk rasa anti-pemerintah berusaha untuk melakukan “stress test” terhadap operasional Bandara Internasional Hong Kong, meskipun ada perintah pengadilan yang melarang tindakan yang akan mengganggu operasional bandara.

Jumlah pengunjuk rasa meningkat dari ratusan menjadi ribuan, yang berkumpul di Tung Chung setelah meninggalkan bandara.

Aksi ini terjadi menjelang pemogokan yang direncanakan selama dua hari mulai Senin – pemogokan kedua setelah tanggal 5 Agustus, ketika protes diadakan di beberapa distrik dan kemudian berubah menjadi kekerasan dan kekacauan.

Aksi unjuk rasa di Tamar Park di Admiralty pada hari Senin dan Selasa mendapat lampu hijau dari polisi, sementara dewan banding menolak permohonan unjuk rasa di Tsim Sha Tsui pada hari Senin yang bertepatan dengan pemogokan dan boikot kelas.

Pada hari Minggu pukul 1 siang, banyak pengunjuk rasa menanggapi seruan di media sosial untuk berkumpul di terminal bus dekat bandara.

Mereka mulai menyeret barikade berisi air, membalikkan wadah sampah dan memindahkan troli bagasi sekitar pukul 14.00 untuk memblokir jalan di sekitar bandara di Sky City Interchange dan Chek Lap Kok South Road.

“Mereka juga melemparkan benda ke petugas polisi dan staf otoritas bandara. Para pengunjuk rasa tersebut berpartisipasi dalam pertemuan yang tidak sah,” kata polisi dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

Ia menambahkan bahwa sejak perintah pengadilan berlaku, para pengunjuk rasa dapat bertanggung jawab atas “penghinaan terhadap pengadilan”.

Video yang beredar secara online menunjukkan mereka yang memasuki bandara bermain petak umpet dan kucing-kucingan, dan para petugas segera mengejar ketika para pelancong dan orang yang lewat menyaksikan dengan seksama atau merekam pengejaran tersebut.

Sekitar pukul 16.00, lalu lintas menuju bandara terhenti dengan antrean panjang kendaraan terjebak kemacetan dan pengemudi berdiri di pinggir jalan. Tayangan televisi menunjukkan seorang pria yang hendak mengejar penerbangan, mengeluarkan barang bawaannya dari bagasi dan berjalan ke bandara.

Belakangan, para pelancong dan staf maskapai penerbangan lainnya digambarkan sedang menggulung barang bawaan mereka di jalan menuju penerbangan mereka.

Dengan peringatan polisi bahwa mereka akan segera melakukan operasi pembubaran, pengunjuk rasa mulai meninggalkan bandara sesaat sebelum pukul 16.00. Sepanjang jalan, mereka membangun lebih banyak penghalang untuk menghalangi polisi dan meneriakkan “hak geng, wan ahn” atau “polisi korup, kembalikan mata” dan “lima tuntutan, jangan kurang satu pun”.

Layanan kereta api ke bandara pada hari Minggu awalnya sengaja ditunda atas permintaan pemerintah dan Otoritas Bandara untuk mengendalikan lalu lintas, namun layanan Airport Express kemudian dihentikan di kedua arah.

Layanan kereta api yang lebih lambat ke bandara sebelumnya terjadi setelah sejumlah kecil pengunjuk rasa terlihat memasuki stasiun Tsing Yi Airport Express untuk menyemprot cat pada kamera CCTV dan merusak pembaca kartu, lapor stasiun TVB.

Layanan check-in di Stasiun MTR Hong Kong dan Stasiun MTR Kowloon telah ditangguhkan, kata operator kereta di Twitter.

Tayangan TV menunjukkan banyak penumpang terjebak di bandara setelah mendarat di Hong Kong, dan puluhan orang meninggalkan daerah itu dengan berjalan kaki ketika protes melumpuhkan lalu lintas.

Sementara itu, sekelompok besar pengunjuk rasa melemparkan sejumlah tiang besi, batu bata dan batu ke jalur kereta Airport Express dekat stasiun Bandara, kata polisi. Beberapa pengunjuk rasa bahkan masuk tanpa izin dan mengganggu layanan kereta api.

Para pengunjuk rasa bertujuan untuk menghambat rute perjalanan ke bandara pada hari Minggu dan mungkin mengganggu penerbangan sehari setelah pertempuran jalanan antara polisi dan pengunjuk rasa bertopeng menyebar ke lebih dari 10 distrik di Pulau Hong Kong dan di Kowloon, menjadikannya akhir pekan ke-13 berturut-turut yang meningkat dan sebagian besar disertai kekerasan. protes sejak 9 Juni.

Apa yang disebut “stress test” bandara tersebut dilakukan akhir pekan lalu dan gagal mendapatkan momentum. Hal ini terjadi setelah bandara ditutup tiga minggu lalu dan ratusan penerbangan harus dibatalkan atau ditunda setelah pengunjuk rasa membanjiri bandara.

Pemeriksaan di situs bandara pada hari Minggu menemukan bahwa beberapa penerbangan, sebagian besar terhubung dengan Cathay Pacific atau Cathay Dragon dan Air China, telah dibatalkan.

Secara terpisah, beberapa pengunjuk rasa berkumpul di luar konsulat Inggris pada hari Minggu untuk meminta Inggris mengonfirmasi bahwa Tiongkok telah melanggar Deklarasi Bersama Tiongkok-Inggris dengan tidak memberikan demokrasi kepada Hong Kong, dan agar Inggris memberikan kewarganegaraan penuh kepada warga negara Inggris (di luar negeri). pemegang paspor. .

Dalam pengarahan media pada Minggu malam, polisi mengatakan 63 orang, berusia 13 hingga 36 tahun, ditangkap di Stasiun Prince Edward tadi malam. Lima puluh empat adalah laki-laki dan sembilan adalah perempuan. Para tersangka menghadapi dakwaan mulai dari kepemilikan senjata hingga perakitan ilegal.

Yang termuda, berusia 13 tahun, ditemukan memiliki bom bensin dan korek api, yang oleh petugas digambarkan sebagai “benda yang sangat berbahaya”.

Pada hari Sabtu, seorang polisi menembakkan peluru tajam sebanyak dua kali sebagai peringatan setelah diserang – insiden kedua dalam seminggu. Petugas sipil tersebut dilaporkan menggunakan pistol dinasnya setelah diserang oleh pengunjuk rasa di Causeway Bay dan melepaskan dua tembakan ke udara, media lokal melaporkan.

Insiden itu terjadi larut malam setelah berjam-jam terjadi bentrokan jalanan antara pengunjuk rasa dan polisi antihuru-hara yang mengerahkan kendaraan meriam air dan gas air mata untuk membubarkan massa.

Hal ini terjadi setelah polisi menolak permintaan untuk melakukan unjuk rasa ke kantor penghubung Beijing di Distrik Barat pada Kamis lalu, dengan alasan keamanan.

Namun ribuan pengunjuk rasa, tua dan muda, mengabaikan larangan tersebut pada hari Sabtu dan mengambil alih jalan-jalan utama di Causeway Bay, Wan Chai, Admiralty dan Central, sehingga melumpuhkan lalu lintas pada sore hari.

Protes kemudian menyebar ke sisi Kowloon dan pada satu titik petugas menyerbu gerbong kereta di stasiun MTR Prince Edward, memukuli orang-orang di dalam dengan tongkat dan menembakkan semprotan merica.

Tidak jelas apakah semua orang di kereta itu adalah pengunjuk rasa.

Massa yang marah kemudian berkumpul di luar stasiun Prince Edward dan stasiun Mongkok di dekatnya, di mana polisi mengatakan mereka melakukan penangkapan setelah pengunjuk rasa merusak pusat layanan pelanggan dan merusak mesin tiket.

Pada konferensi pers pada Minggu dini hari, Inspektur Senior Yolanda Yu mengatakan polisi memasuki kantor polisi setelah MTR Corporation meminta bantuan. Menurut media penyiaran RTHK, polisi diberitahu bahwa para pengunjuk rasa terlibat adu mulut di stasiun dan berkelahi dengan sejumlah penumpang.

Dia mengatakan bahwa 40 orang ditangkap dengan tuduhan menghalangi petugas polisi, pertemuan yang melanggar hukum, dan tindak pidana pengrusakan.

Dua stasiun kereta api – Prince Edward dan Mongkok – tetap ditutup pada hari Minggu karena alasan keamanan.

Lebih dari 30 orang dilarikan ke rumah sakit setelah bentrokan hari Sabtu, dan lebih dari separuhnya diperbolehkan pulang pada hari Minggu pukul 8 pagi.

Hari Sabtu menandai ulang tahun kelima keputusan Komite Tetap badan legislatif Tiongkok yang memutuskan pada tanggal 31 Agustus 2014 bahwa penduduk Hong Kong dapat langsung memilih pemimpin mereka, namun para kandidat harus disetujui oleh komite nominasi.

Keputusan tersebut memicu gerakan Payung Kuning selama 79 hari yang melumpuhkan jalan-jalan utama di kawasan keuangan dan bagian lain kota.

Protes anti-ekstradisi yang terjadi saat ini, yang kini berlangsung selama lima bulan, muncul setelah pemerintah mengusulkan rancangan undang-undang kontroversial – yang kini ditangguhkan – yang akan memungkinkan pihak berwenang untuk mengekstradisi orang ke wilayah hukum yang tidak memiliki perjanjian ekstradisi resmi dengan Hong Kong. .

Namun gerakan-gerakan tersebut kemudian berubah menjadi gerakan yang lebih luas yang bertujuan untuk mencapai lima tujuan – hak pilih universal, penyelidikan independen atas dugaan kebrutalan polisi, pembebasan semua orang yang ditangkap sejauh ini, penghapusan protes 12 Juni yang dianggap sebagai “kerusuhan” dan penarikan total dari protes 12 Juni. tagihan.

slot online

By gacor88