Penjaga hutan menelepon setelah gereja-gereja dirusak di Jaranwala Faisalabad atas tuduhan pencemaran nama baik

17 Agustus 2023

ISLAMABADMassa yang marah merusak beberapa gereja di Jaranwala tehsil di Faisalabad pada hari Rabu atas tuduhan penistaan ​​agama, setelah itu penjaga paramiliter dipanggil ke daerah tersebut dan Pasal 144 diberlakukan, kata para pejabat.

Seorang pemimpin Kristen, Akmal Bhatti, mengatakan massa membakar setidaknya lima gereja dan menjarah barang-barang berharga dari rumah-rumah yang ditinggalkan pemiliknya setelah para ulama membuat pengumuman di masjid-masjid yang menghasut massa.

Gambar di media sosial menunjukkan asap mengepul dari gedung gereja dan orang-orang membakar perabotan yang diseret keluar. Sebuah pemakaman Kristen juga dirusak, begitu pula kantor pemerintah setempat.

Puluhan orang juga memblokir jalan raya terdekat.

Beberapa gereja di Jaranwala Faisalabad dirusak pada hari Rabu. — Foto oleh penulis

Pendeta Jaranwala Imran Bhatti mengatakan kepada Dawn.com bahwa gereja-gereja yang dijarah termasuk Gereja Salvation Army, Gereja Presbyterian Bersatu, Gereja Allied Foundation dan Gereja Shehroonwala di daerah Isa Nagri.

Ia menambahkan, massa juga membongkar rumah seorang petugas kebersihan beragama Kristen yang dituduh melakukan penistaan ​​agama.

Sementara itu, polisi telah mendaftarkan laporan informasi pertama terhadap terdakwa berdasarkan pasal 295B (pencemaran nama baik, dll., terhadap Al-Quran) dan 295C (penggunaan kata-kata yang menghina, dll., sehubungan dengan Nabi Suci) KUHP Pakistan. .

Pada malam hari, pemerintah Punjab mengatakan dalam siaran pers bahwa perintah telah dikeluarkan untuk “penyelidikan tingkat tinggi” atas insiden dan penangkapan tersebut.

Pemerintah provinsi mengaitkan insiden tersebut dengan “konspirasi terencana yang bertujuan untuk menghancurkan perdamaian di Pakistan”. Dikatakan bahwa “Al-Qur’an telah dinodai dan sentimen umat Islam telah disakiti”.

Siaran pers lebih lanjut mengatakan bahwa pengumuman dibuat dari masjid-masjid bahwa tindakan telah diambil terhadap dugaan penodaan Al-Quran, namun situasinya kemudian memburuk.

Ia menambahkan bahwa karena tindakan yang tepat waktu dari polisi dan pemerintah, pengumuman dibuat di masjid-masjid bahwa pihak berwenang mengambil tindakan, namun ketegangan telah meningkat karena dugaan penodaan tersebut.

“Sekitar lima hingga enam ribu orang berkumpul di berbagai wilayah Jaranwala dalam kelompok berbeda dan mencoba menyerang pemukiman minoritas. Polisi menggagalkan upaya mereka di beberapa tempat dan kerusakan di beberapa bangunan juga dapat dicegah berkat tindakan yang tepat waktu,” bunyi siaran pers tersebut. “Tetapi upaya terus dilakukan untuk menyerang pemukiman Kristen di berbagai daerah dan polisi terus melindungi tempat-tempat tersebut.”

Sebuah komite perdamaian dikatakan segera dimobilisasi dan bersama dengan anggota partai politik berbeda mengutuk insiden tersebut. Mereka juga meyakinkan bahwa tidak ada pihak yang mendukung perusakan properti milik komunitas minoritas mana pun.

Menurut siaran pers, tidak ada korban jiwa yang dilaporkan dalam insiden tersebut, sementara polisi telah melakukan lebih dari 100 penangkapan sejauh ini. Selain itu, rekaman kejadian sedang dianalisis menggunakan metode ilmiah dan Rangers juga telah dipanggil ke daerah tersebut.

“Kontingen besar polisi tetap dikerahkan di berbagai wilayah dan terus menjalankan tugasnya,” kata pernyataan pers tersebut, seraya menambahkan bahwa keamanan juga diberikan “di semua tempat ibadah”.

Komisaris Faisalabad dan pejabat lainnya dikatakan hadir di dekat Jaranwala.

Pasal 144 diberlakukan selama tujuh hari di distrik Faisalabad karena “situasi keamanan keseluruhan yang berlaku”, menurut pemberitahuan dari kantor wakil komisaris.

Pasal KUHAP memberi wewenang kepada pemerintah daerah untuk mengeluarkan perintah demi kepentingan umum yang dapat melarang suatu kegiatan untuk jangka waktu tertentu.

Juru bicara Sekretaris Utama Punjab, Imtiazul Hassan, juga mengatakan kepada Dawn.com pada malam sebelumnya bahwa Rangers dipanggil ke daerah tersebut.

Dia mengatakan kepala sekretaris provinsi dan kepala polisi Punjab Usman Anwar berada di lokasi dan mengklaim bahwa “situasinya terkendali”.

Anwar mengatakan sebelumnya bahwa polisi sedang “bernegosiasi” dengan para pengunjuk rasa dan daerah tersebut ditutup.

“Sekarang ada jalan (di daerah tersebut) yang di dalamnya terdapat dua hingga tiga gereja marla kecil dan ada satu gereja utama… mereka telah merusak beberapa bagian gereja,” katanya saat berbicara dengan Dawn.com.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa upaya yang dilakukan untuk mengatasi situasi ini dengan bekerja sama dengan komite perdamaian dan polisi di seluruh provinsi telah diaktifkan. Sejauh ini belum ada penangkapan yang dilakukan.

“Asisten Komisioner Daerah, yang merupakan anggota komunitas Kristen, juga dievakuasi setelah masyarakat berbalik menentangnya,” tambah Anwar.

Di sisi lain, para pemimpin Kristen mengklaim bahwa polisi membuat penonton diam.

Malam harinya, perdana menteri sementara yang baru diangkat, Anwaarul Haq Kakar, mengatakan tindakan tegas akan diambil terhadap mereka yang melanggar hukum dan menargetkan kelompok minoritas.

“Semua petugas penegak hukum telah diminta untuk menangkap pelaku dan membawa mereka ke pengadilan,” katanya di X (sebelumnya Twitter), seraya menambahkan bahwa pemerintah memiliki “kewarganegaraan kita pada pijakan yang setara.”

Presiden Uskup Gereja Pakistan Azad Marshall sebelumnya mengatakan kepada X (sebelumnya Twitter) bahwa Alkitab dinodai dan umat Kristen disiksa dan dilecehkan “yang dituduh melanggar Al-Qur’an”.

“Kami menyerukan keadilan dan tindakan dari penegak hukum dan mereka yang berbicara demi keadilan dan keselamatan seluruh warga negara untuk segera turun tangan dan meyakinkan kita bahwa hidup kita berharga di tanah air kita sendiri yang baru saja merayakan kemerdekaan dan kebebasan,” ujarnya. .

Uskup Marshall menambahkan bahwa semua imam, uskup dan umat awam “sangat sedih dan tertekan” dengan kejadian tersebut.

Pemimpin agama mengunjungi Jaranwala: Ashrafi

Secara terpisah, Ketua Majelis Ulama Pakistan (PUC) Hafiz Tahir Ashrafi mengatakan para pemimpin agama mengunjungi Jaranwala hari ini untuk mengatasi situasi tersebut.

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan PUC dan Dewan Harmoni Antaragama Internasional (IIHC), ia mengatakan para pemimpin agama terlibat aktif dalam masyarakat untuk menstabilkan situasi dan mendorong lingkungan saling pengertian.

“Kepemimpinan PUC dan IIHC menggarisbawahi tanggung jawab bersama untuk melindungi tempat ibadah dan tempat tinggal seluruh komunitas.

“Mereka meyakinkan bahwa perlindungan tempat-tempat keagamaan bukan hanya tugas umat Islam tetapi juga tanggung jawab negara,” tambah pernyataan itu.

Di sisi lain, Inspektur Jenderal Polisi Karachi Javed Alam Odho mengarahkan pihak berwenang untuk tetap waspada tinggi di kota dan meningkatkan intelijen di luar kuil, gereja, masjid, dan semua tempat ibadah lainnya.

Hampir 100 orang tewas sejak tahun 1947 karena tuduhan penistaan ​​agama

Pekan lalu, seorang guru yang bekerja di sebuah pusat bahasa ditembak mati oleh orang-orang bersenjata tak dikenal atas tuduhan penodaan agama di kota Turbat di distrik Kech.

Dalam insiden serupa pada bulan Februari tahun ini, seorang pria digantung atas tuduhan penistaan ​​agama di Nankana Sahib setelah dia dituduh “menodai Al-Quran”.

Pada Januari 2022, Center for Research and Security Studies (CRSS) menyatakan dalam laporannya bahwa sebanyak 89 warga negara telah terbunuh dalam 1.415 tuduhan dan kasus penodaan agama di negara tersebut sejak kemerdekaan. Laporan tersebut menyebutkan bahwa dari tahun 1947 hingga 2021, 18 perempuan dan 71 laki-laki dibunuh di luar hukum karena tuduhan fitnah. Tuduhan tersebut dilontarkan terhadap 107 perempuan dan 1.308 laki-laki.

Dari total tersebut, 1.287 warga negara dituduh melakukan penodaan agama pada tahun 2011-2021. “Jumlah sebenarnya diyakini lebih tinggi karena tidak semua kasus penodaan agama diberitakan di media,” kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa lebih dari 70 persen tersangka dilaporkan berasal dari Punjab.

Laporan tersebut mengatakan bahwa penyalahgunaan undang-undang penodaan agama sering digambarkan oleh pengadilan sebagai tindakan ilegal. Dikatakan bahwa Pengadilan Tinggi Islamabad sebelumnya telah menyarankan kepada badan legislatif untuk mengubah undang-undang yang ada guna memberikan hukuman yang sama kepada mereka yang membuat tuduhan palsu mengenai penodaan agama.

Laporan tersebut mengatakan asal mula undang-undang penistaan ​​​​agama berasal dari era Inggris ketika diberlakukan pada tahun 1860.

Awalnya, empat undang-undang penodaan agama – pasal 295, 296, 297 dan 298 KUHP India (IPC) – diperkenalkan dan pada tahun 1927, pasal 295 ditambah dengan 295-A setelah kasus Ilmuddin, seorang pemotong Muslim, yang membunuh Mahashe Rajpal. karena menerbitkan buku yang menghujat.

Baru-baru ini, Senat meloloskan rancangan undang-undang yang meningkatkan hukuman karena menggunakan pernyataan yang menghina orang-orang terhormat – termasuk keluarga, istri dan sahabat Nabi Muhammad SAW, serta empat khalifah – dari tiga tahun penjara menjadi setidaknya 10 tahun penjara. menambah tahun penjara.

Namun, undang-undang tersebut mendapat kritik dari PPP. Sel hak asasi manusia partai tersebut mencatat bahwa penodaan agama dalam bentuk apa pun terhadap agama apa pun tidak dapat dimaafkan dan harus dihukum. Disebutkan pula bahwa maksud di balik RUU tersebut meragukan, karena dikhawatirkan hanya akan mendorong sektarianisme dan intoleransi di negara tersebut.


Togel Hongkong

By gacor88