Perang dagang semakin intensif, membuat dunia semakin miskin

28 Juni 2018

Paul Krugman berpendapat bahwa perang dagang yang sedang berlangsung dapat mengintensifkan dan memangkas perdagangan dunia hingga dua pertiganya.

Perang dagang global yang semakin intensif akan menaikkan tarif hingga 40 persen dan memotong perdagangan sebesar dua pertiga di seluruh dunia, sehingga menyebabkan seluruh dunia menjadi lebih miskin, kata seorang ekonom pemenang Hadiah Nobel pada hari Rabu di sebuah forum perdamaian dan keamanan.

Paul Krugman, seorang profesor terkemuka di City University of New York, mengatakan perekonomian Korea Selatan yang didorong oleh ekspor rentan terhadap perang dagang yang dipimpin AS, namun hubungan ekonomi yang kuat dengan negara-negara Asia lainnya di kawasan ini dapat mengurangi dampaknya.

Paul Krugman berbicara di Forum Jeju ke-13 di Korea Selatan pada hari Rabu.

“Perekonomian negara-negara besar rata-rata kurang rentan. Sampai batas tertentu, kesepakatan perdagangan regional dapat mendorong perekonomian negara-negara kecil,” katanya dalam kuliah khusus di Forum Jeju ke-13 yang diadakan di pulau selatan Jeju pada hari Rabu, mengutip Korea Selatan sebagai contoh. “Jadi bisa dibayangkan semacam perjanjian Asia yang akan membatasi dampak buruknya.”

Secara global, perang dagang pada akhirnya akan menyebabkan runtuhnya tatanan ekonomi global dan perdagangan terbuka dalam 10 tahun ke depan, sehingga menjadikan dunia “secara signifikan” lebih miskin sebesar 2 atau 3 poin persentase dibandingkan saat ini.

“Ada risiko nyata, risiko perang dagang yang sangat serius, sesuatu yang akan mengurangi jumlah perdagangan dunia secara signifikan,” ujarnya. “Kita mungkin melihat perdagangan dunia turun sekitar dua pertiganya, mengembalikan keadaan seperti pada tahun 1950an.”

Kegagalan pemerintahan sebelumnya untuk berbuat “cukup” untuk membantu “yang kalah” dalam sistem perdagangan global menyebabkan kemarahan dan kekecewaan, yang berkontribusi pada runtuhnya sistem perdagangan dunia, tambahnya.

Inti dari perang dagang yang sedang berlangsung adalah Presiden AS Donald Trump, yang berjanji untuk mengurangi defisit perdagangan dengan negara-negara seperti Tiongkok. Banyak pendukung Trump yang berbasis di kawasan industri Midwest di mana lapangan pekerjaan telah hilang setelah pabrik-pabrik pindah ke luar negeri untuk memangkas biaya produksi.

Pemerintahan Trump diperkirakan akan mengungkap rincian rencana untuk membatasi investasi Tiongkok di perusahaan-perusahaan Amerika guna membatasi secara tajam akses Tiongkok terhadap teknologi terbaru Amerika, yang akan memicu pembalasan keras dari Beijing.

Hal ini terjadi setelah Trump mengumumkan pada tanggal 15 Juni bahwa pemerintahannya akan mengenakan tarif terhadap barang-barang Tiongkok senilai $50 miliar dan mengancam akan mengenakan tarif hingga $400 miliar lebih di masa depan. Ia juga mengenakan tarif terhadap aluminium dan baja yang diimpor dari Kanada, Meksiko, dan Eropa.

Meskipun Trump terus menggembar-gemborkan kebijakan perdagangannya yang mengenakan tarif impor sebagai upaya mengembalikan lapangan kerja dan pabrik ke AS, ada tanda-tanda dampak negatif terhadap eksportir AS, seperti petani kedelai dan bisnis pengguna baja, ketika mitra dagang AS memutuskan untuk melakukan tindakan balasan. .

Harley-Davidson, pembuat sepeda motor asal Milwaukee, pada Senin mengumumkan keputusannya untuk memindahkan sebagian produksinya ke luar negeri, dengan alasan tarif pembalasan yang dihadapinya dalam meningkatnya perselisihan perdagangan antara AS dan Uni Eropa.

Potensi perang dagang, tidak seperti perang, bukanlah situasi menang-kalah, kata Krugman.

“Perang dagang lebih seperti perlombaan senjata, di mana setiap orang membuang banyak sumber daya dan berakhir di tempat yang sama, hanya saja mereka menjadi lebih miskin. Semua orang pada akhirnya menjadi lebih buruk,” katanya.

Krugman berada di Pulau Jeju untuk menghadiri Forum Jeju ke-13, bertajuk “Merekayasa Ulang Perdamaian untuk Asia, untuk memberikan ceramah tentang perang dagang global dan implikasinya terhadap keamanan regional.

Forum tersebut, yang berlangsung dari Selasa hingga Kamis, mempertemukan ratusan pejabat pemerintah, diplomat, cendekiawan, dan pakar dari seluruh dunia untuk mempelajari lanskap diplomatik yang berubah dengan cepat setelah pertemuan puncak AS-Korea Utara pada 12 Juni.

sbobet wap

By gacor88