Perdana Menteri Pakistan Imran mengakhiri kunjungan 4 hari ke Beijing setelah bertemu dengan Presiden Xi Jinping

7 Februari 2022

ISLAMABAD – Perdana Menteri Imran Khan bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping pada hari Minggu, hari terakhir dari kunjungan empat harinya ke negara tetangga.

Dalam sebuah tweet, Perdana Menteri Imran mengatakan dia melakukan “pertemuan yang baik” dengan presiden Tiongkok.

“Kami sepakat untuk lebih meningkatkan hubungan strategis dan ekonomi kami serta mempercepat tahap kedua Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan (CPEC),” katanya.

Menurut selebaran yang dikeluarkan oleh Kantor Perdana Menteri (PMO), Perdana Menteri Imran bertemu dengan Presiden Tiongkok di Aula Besar Rakyat di Beijing.

“Ini adalah pertemuan pertama kedua pemimpin sejak kunjungan Perdana Menteri ke Tiongkok pada Oktober 2019,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa kedua pemimpin meninjau seluruh kerja sama bilateral Pakistan-Tiongkok dan bertukar pandangan mengenai isu-isu regional dan dunia. kepentingan bersama “dalam suasana hangat dan ramah”.

Perdana Menteri mengucapkan selamat kepada kepemimpinan Tiongkok karena berhasil menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing dan menyampaikan harapan terbaiknya pada Tahun Baru Imlek Tiongkok.

“Perdana Menteri menggarisbawahi bahwa Tiongkok adalah mitra setia, pendukung setia, dan saudara setia Pakistan. Kemitraan kerja sama strategis segala cuaca antara Pakistan dan Tiongkok telah teruji oleh waktu dan kedua negara telah berdiri berdampingan dalam mewujudkan visi dan aspirasi bersama mengenai perdamaian, stabilitas, pembangunan dan kemakmuran,” bunyi pernyataan itu.

PM Imran juga memberi penjelasan kepada Presiden Tiongkok tentang visi geo-ekonomi dan kebijakan pemerintah untuk pertumbuhan berkelanjutan, pengembangan industri, modernisasi pertanian, dan konektivitas regional.

Beliau memuji dukungan dan bantuan Tiongkok yang berkelanjutan terhadap pembangunan sosio-ekonomi Pakistan yang telah memberikan banyak manfaat dari pembangunan CPEC yang berkualitas tinggi. Perdana Menteri menyambut baik peningkatan investasi Tiongkok dalam fase II CPEC yang berpusat pada industrialisasi dan peningkatan penghidupan masyarakat.”

Perdana Menteri juga menyampaikan pandangannya mengenai “meningkatnya polarisasi di dunia” yang mengancam akan mengganggu kemajuan pembangunan global dan menimbulkan risiko serius bagi negara-negara berkembang.

PM Imran menekankan bahwa tantangan seperti perubahan iklim, pandemi, dan kesenjangan yang semakin besar hanya dapat diatasi melalui kerja sama semua negara sesuai dengan tujuan dan prinsip Piagam PBB.

“Dalam hal ini, beliau memuji inisiatif Belt and Road dan pembangunan global yang visioner dari Presiden Xi yang memerlukan tindakan kolektif untuk pembangunan berkelanjutan dan hasil yang saling menguntungkan,” kata pernyataan itu.

PM Imran juga menekankan bahwa kekejaman India di Jammu dan Kashmir yang diduduki secara ilegal (IIOJK) India dan penganiayaan terhadap kelompok minoritas di India merupakan ancaman terhadap perdamaian dan stabilitas regional. “Dia menambahkan bahwa militerisasi yang cepat di India merusak stabilitas regional,” pernyataan itu mengutip ucapannya.

Perdana Menteri mengatakan bahwa kemitraan Pakistan-Tiongkok adalah jangkar bagi perdamaian dan stabilitas di kawasan dan berterima kasih kepada Tiongkok atas dukungannya yang teguh terhadap kedaulatan, integritas wilayah, kemerdekaan, dan pembangunan nasional Pakistan.

“Perdana Menteri juga menegaskan dukungan penuh Pakistan kepada Tiongkok dalam semua isu yang menjadi kepentingan utamanya.”

Mengenai Afghanistan, kedua pemimpin menyadari bahwa Afghanistan yang damai dan stabil akan mendorong pembangunan ekonomi dan konektivitas di kawasan dan menyerukan komunitas internasional untuk segera membantu rakyat Afghanistan untuk mencegah bencana kemanusiaan.

“Kedua pemimpin mengapresiasi penandatanganan sejumlah perjanjian yang mencakup kerja sama industri, kerja sama luar angkasa, dan kerja sama vaksin. Kedua pemimpin menegaskan kembali tekad mereka untuk membangun komunitas Pakistan-Tiongkok untuk masa depan bersama di era baru,” bunyi pernyataan itu.

PM Imran juga kembali menyampaikan undangannya kepada Presiden Xi untuk mengunjungi Pakistan sesegera mungkin.

Dalam pertemuan tersebut, Xi menekankan bahwa “pihak Tiongkok dengan tegas mendukung Pakistan dalam menjaga kemerdekaan, kedaulatan dan martabat nasionalnya, serta dalam memerangi terorisme”, menurut media pemerintah.

Dia menambahkan bahwa Tiongkok bersedia bekerja sama dengan Pakistan untuk menyelaraskan strategi pembangunan.

Sebelumnya hari ini, Menteri Penerangan Fawad Chaudhry mengatakan Perdana Menteri Imran berangkat ke bandara setelah bertemu dengan Presiden Tiongkok.

Menlu Qureshi bertemu dengan Menlu Tiongkok

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Shah Mahmood Qureshi, yang mendampingi perdana menteri dalam kunjungannya ke Beijing, bertemu dengan timpalannya dari Tiongkok Wang Yi.

Menteri Luar Negeri Shah Mahmood Qureshi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi. — Foto disediakan oleh penulis

“Menteri Luar Negeri mengucapkan selamat kepada Menlu Tiongkok atas suksesnya penyelenggaraan Olimpiade Musim Dingin dan menyampaikan harapan terbaiknya pada Tahun Baru Imlek Tiongkok. Mengingat pertemuan terakhir mereka di Chengdu untuk putaran ketiga Dialog Strategis Pakistan-Tiongkok, menteri luar negeri mengapresiasi langkah-langkah yang diambil oleh kedua belah pihak untuk memperkuat kemitraan kerja sama strategis antara Pakistan dan Tiongkok,” kata kantor luar negeri.

Qureshi berterima kasih kepada Menlu Tiongkok atas dukungan kuat negaranya terhadap kedaulatan, integritas teritorial, kemerdekaan, dan pembangunan nasional Pakistan, serta menegaskan kembali dukungan penuh Pakistan kepada Tiongkok dalam semua isu yang menjadi kepentingan utamanya.

Dia menggarisbawahi bahwa pertemuan langsung Perdana Menteri Imran dengan para pemimpin Tiongkok akan memberikan momentum baru bagi kemitraan kerja sama strategis bilateral, menambah peluang baru bagi kerja sama praktis, memacu pengembangan CPEC yang berkualitas tinggi, termasuk pengembangan industri, dan sinergi yang lebih besar antara kedua negara. visi geo-ekonomi dan Inisiatif Pembangunan Global.

“Kedua menteri luar negeri juga membahas situasi yang berkembang di kawasan ini dan sekitarnya, terutama situasi kemanusiaan yang mengerikan di Afghanistan,” kata FO.

Qureshi memberi tahu Menlu Tiongkok tentang pelanggaran hak asasi manusia berat di IIOJK dan serangan sistemik terhadap kebebasan kelompok minoritas di India.

“Di Afghanistan, kedua belah pihak menghargai peran penting pertemuan enam negara tetangga dalam pengembangan konsensus regional dan menantikan pertemuan ketiga yang akan diadakan di Tiongkok. Disepakati untuk menjaga koordinasi yang lebih erat guna memajukan tujuan bersama yaitu perdamaian, stabilitas dan pembangunan di Afghanistan dan konektivitas regional,” kata FO.

Para menteri membahas perjalanan ‘sukses’ PM ke Tiongkok

Berbicara kepada media di Pangkalan Udara Noor Khan di Rawalpindi, Menlu Qureshi dan Menteri Penerangan memuji keberhasilan kunjungan Perdana Menteri Imran ke Tiongkok dan ikatan yang kuat antara kedua negara.

Menteri luar negeri merangkum semua janji selama perjalanan. Dia mengatakan kedua negara bersatu dalam masalah Afghanistan, dan menambahkan bahwa Tiongkok mengakui upaya Pakistan untuk perdamaian di Afghanistan.

Qureshi mengatakan bahwa pertemuan “tetangga langsung Afghanistan” akan diadakan di Tiongkok pada akhir Maret. Ia mengatakan, menteri luar negeri sementara Afghanistan juga akan diundang dalam pertemuan tersebut.

Sambil memuji perjalanan tersebut sebagai sebuah keberhasilan, Chaudhry juga menanggapi kritik dari para pemimpin oposisi atas wakil menteri luar negeri Tiongkok yang menerima pejabat Pakistan di bandara.

“Orang-orang yang bahkan tidak bisa mengeja bilateral atau multilateral sayangnya menjadi ahli urusan luar negeri,” katanya, seraya menambahkan bahwa semua pemimpin dunia yang berada di Beijing untuk upacara pembukaan Olimpiade Musim Dingin 2022 diterima dengan cara yang sama.

Berbicara mengenai upacara pembukaan, menteri mengatakan bahwa kecintaan masyarakat Tiongkok terhadap Pakistan terlihat dari tepuk tangan yang diberikan kepada tim Pakistan. Dia menyesali kenyataan bahwa olahraga musim dingin banyak diabaikan di masa lalu dan mengatakan pemerintah akan memperkenalkan kerangka kerja dalam hal ini.

Pada pertemuan kemarin antara petinggi PPP dan pimpinan PML-N, ia mengatakan bahwa “semua pencuri berkumpul dan membuat kesepakatan yang tidak lebih dari upaya menyembunyikan pencurian mereka”.

“Bilawal bilang dia akan melakukan long march (…) Anda menderita karena ilusi bahwa Anda bisa melakukan long march, Anda bahkan tidak bisa melakukan short march,” katanya.


slot online pragmatic

By gacor88