Perkiraan pertumbuhan IMF untuk Tiongkok tetap tidak berubah

26 Juli 2023

WASHINGTONIMF: Prakiraan sekarang mencerminkan situasi di lapangan

Lanskap ekonomi global terus berubah sejak awal tahun, dengan perkiraan naik turunnya berbagai negara, namun perkiraan untuk Tiongkok tetap konstan sejak bulan Januari: pertumbuhan sebesar 5,2 persen pada tahun 2023, dan 4,5 persen pada tahun depan.

Angka-angka tersebut berdasarkan pembaruan triwulanan World Economic Outlook, yang dirilis pada hari Selasa oleh Dana Moneter Internasional (IMF), yang memperkirakan pertumbuhan global akan turun dari perkiraan 3,5 persen pada tahun 2022 menjadi 3 persen pada tahun ini dan tahun depan.

Dibandingkan dengan perkiraan yang dibuat oleh IMF pada bulan April, pertumbuhan global meningkat sebesar 0,2 poin persentase pada tahun 2023, dan tidak ada perubahan pada tahun 2024. Namun, angka tersebut masih jauh di bawah rata-rata tahunan historis sebesar 3,8 persen antara tahun 2000 dan 2019.

Bagi Tiongkok, IMF memproyeksikan pada bulan Januari bahwa perekonomian negara tersebut akan tumbuh sebesar 5,2 persen pada tahun ini dari 3 persen pada tahun lalu, karena mobilitas dan aktivitas meningkat setelah pencabutan pembatasan pandemi, meskipun negara tersebut masih menghadapi tantangan perekonomian yang signifikan, termasuk kontraksi pada perekonomian negara tersebut. sektor real estat.

Pemberi pinjaman global tersebut mengulangi perkiraan tingkat pertumbuhan untuk negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia pada perkiraan bulan Juli, sama seperti yang dilakukan pada bulan April, meskipun Wall Street telah mengubah perkiraan PDB untuk Tiongkok hampir setiap bulan sepanjang tahun ini.

Sebagai perbandingan, tingkat pertumbuhan AS diperkirakan akan melambat dari 2,1 persen pada tahun 2022 menjadi 1,8 persen pada tahun 2023, dan kemudian semakin melambat menjadi 1 persen pada tahun 2024. Untuk tahun 2023, perkiraan tersebut direvisi naik sebesar 0,2 poin persentase dari proyeksi bulan Juli, sementara perkiraan untuk tahun 2024 adalah 0,1 poin persentase lebih rendah, menurut IMF.

Distrik keuangan Area Baru Pudong. (Foto oleh Gao Erqiang/China Daily)

Perkiraan untuk Tiongkok sekarang mencerminkan situasi di lapangan, ketika Biro Statistik Nasional mengatakan pekan lalu bahwa PDB Tiongkok tumbuh 5,5 persen tahun-ke-tahun pada paruh pertama tahun 2023, didorong oleh konsumsi yang lebih kuat dan peningkatan layanan yang berkelanjutan.

IMF mencatat aktivitas manufaktur dan konsumsi jasa di Tiongkok pulih pada awal tahun menyusul pelonggaran kebijakan lockdown yang ketat.

Dikatakan bahwa ekspor bersih negara tersebut memberikan kontribusi yang kuat terhadap pertumbuhan berurutan pada bulan Februari dan Maret karena rantai pasokan menjadi normal dan perusahaan dengan cepat menyelesaikan tumpukan pesanan.

Namun, dokumen IMF mencatat bahwa berlanjutnya pelemahan di sektor properti membebani investasi, permintaan asing masih lemah seiring dengan perlambatan ekonomi global, dan meningkatnya pengangguran kaum muda menunjukkan melemahnya pasar tenaga kerja, yang berarti pemulihan Tiongkok dari pembukaan kembali perekonomian sudah hampir habis. uap. .

Namun IMF juga mengatakan bahwa dukungan kebijakan yang lebih kuat di Tiongkok dibandingkan yang diperkirakan saat ini – terutama melalui bantuan dana ke rumah tangga – dapat lebih lanjut menopang pemulihan dan menghasilkan dampak positif global.

Dukungan tersebut tampaknya akan segera dilaksanakan karena Tiongkok akan melaksanakan regulasi makroekonomi dengan tepat dan kuat pada paruh kedua tahun ini untuk mendorong pemulihan lebih lanjut, dengan upaya untuk memperluas permintaan domestik, yang saat ini tidak mencukupi, menurut pertemuan penting pimpinan Partai Komunis Tiongkok. pada hari Senin.

Investasi swasta juga akan diberikan lebih banyak dukungan kebijakan, sementara berbagai langkah harus diambil untuk menjaga perdagangan luar negeri dan investasi tetap stabil, demikian pernyataan dari pertemuan Biro Politik Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok. Pertemuan tersebut dipimpin oleh Xi Jinping, Sekretaris Jenderal Komite Sentral CPC.

Dalam beberapa hari terakhir, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Tiongkok dan beberapa departemen pusat lainnya telah merilis dua dokumen, yang menguraikan sejumlah langkah untuk meningkatkan konsumsi otomotif dan elektronik, dengan tujuan mempertahankan tren pemulihan.

Dalam podcast yang dirilis pada hari Senin, Hui Shan, kepala ekonom Tiongkok untuk Goldman Sachs Research, mengatakan: “Di sisi pemulihan organik, saya pikir kita masih melihat pemulihan konsumsi, khususnya di sektor jasa dan sektor yang banyak kontak. Kami melihat masih ada ruang untuk pemulihan.”

Ucapnya dalam dialog bertajuk “Apa selanjutnya untuk perekonomian Tiongkok?” bahwa perekonomian Tiongkok akan membaik pada kuartal ketiga dibandingkan kuartal kedua, dan untuk setahun penuh pertumbuhan negara tersebut diperkirakan sebesar 5,4 persen.

Perusahaan-perusahaan investasi internasional secara teratur merevisi perkiraan mereka terhadap perekonomian Tiongkok, dengan JPMorgan membuat enam penyesuaian sejak bulan Januari, CNBC melaporkan pada hari Minggu.

Dikatakan bahwa di antara enam perusahaan investasi yang juga mencakup Nomura, UBS, Morgan Stanley dan Citigroup, perkiraan PDB Tiongkok tertinggi sepanjang tahun ini adalah sebesar 6,4 persen yang diprediksi oleh JPMorgan.

Perekonomian dunia belum sepenuhnya pulih, meskipun tanda-tanda kemajuan tidak dapat disangkal, kata Pierre-Olivier Gourinchas, penasihat ekonomi IMF dan direktur penelitiannya.

Dalam sebuah blog yang diterbitkan pada hari Selasa, Gourinchas menulis bahwa pandemi COVID-19 secara resmi telah berakhir, dan gangguan rantai pasokan telah kembali ke tingkat sebelum pandemi, dengan aktivitas ekonomi pada kuartal pertama tahun ini terbukti tangguh, meskipun dalam lingkungan yang penuh tantangan.

Selain itu, harga energi dan pangan telah turun tajam dari puncaknya yang disebabkan oleh konflik, sehingga tekanan inflasi global mereda lebih cepat dari perkiraan, sementara ketidakstabilan keuangan masih terkendali setelah gejolak perbankan pada bulan Maret.

“Namun masih banyak tantangan yang masih membayangi, dan masih terlalu dini untuk merayakannya,” tulisnya.

Keseimbangan risiko terhadap pertumbuhan global masih cenderung mengarah ke sisi negatifnya, karena inflasi dapat tetap tinggi dan bahkan meningkat jika terjadi guncangan lebih lanjut, dan gejolak sektor keuangan dapat berlanjut seiring dengan penyesuaian pasar terhadap pengetatan kebijakan lebih lanjut oleh bank sentral, menurut IMF.

Hongkong Pools

By gacor88