Perluasan jaringan pengiriman parsel di Tiongkok membuahkan hasil bagi para petani

28 Januari 2022

BEJING – Menerima pesanan secara online, memetik buah jeruk dari pohonnya, dan mengirim barang ke tempat pengiriman parsel: Ini adalah rutinitas kerja sehari-hari petani dan promotor Zhang Furong, yang tinggal di sebuah desa di provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya.

Namun kurang dari delapan bulan yang lalu, pria berusia 28 tahun ini bekerja sebagai inspektur internal di sebuah bilik di PwC, sebuah perusahaan akuntansi dan audit global, di Chengdu, ibu kota provinsi.

Pada bulan Mei, dia berhenti dari pekerjaannya dan kembali ke rumah untuk membantu keluarganya menjual buah mereka. Tahun lalu, pohon jeruk dari keluarga anggrek berbuah pertama kali, enam tahun setelah ditanam.

Pada bulan yang sama, sebuah stasiun parsel dibuka di Desa Zhengshankou, kampung halaman Zhang, yang menjadi katalis untuk membantunya menjual buah tersebut.

“Fasilitas telah ditingkatkan dalam banyak hal di kota, seperti stasiun parsel baru. Kami biasa melakukan pengiriman dan penjemputan di kotapraja Duoyue, yang biayanya jauh dan lebih mahal. Dulu, stasiun biasanya ramai dan pelanggan harus selalu mengantri,” katanya sambil menambahkan bahwa jalan telah ditutup dan desa tersebut kini memiliki akses internet.

Di masa lalu, petani buah lokal bergantung pada penjualan hasil panen mereka kepada pedagang yang mengunjungi desa tersebut, namun mereka jarang mempunyai kekuatan untuk menegosiasikan jumlah pembayaran yang mereka terima. Dengan boomingnya e-commerce, beberapa pionir mulai menjual buah mereka secara online dan menerima harga yang lebih tinggi, namun sistem logistik yang tidak nyaman tetap menjadi tantangan hingga stasiun parsel dibuka di kota.

Pembawa acara siaran langsung menjual stroberi di sebuah perkebunan di Tangshan, provinsi Hebei bulan lalu. (MOU YU / XINHUA)

Zhang memulai dengan menjual buahnya di WeChat, sebelum beralih ke produk lain. Untuk memastikan kualitas yang baik, Zhang pergi ke stasiun pengiriman parsel segera setelah memetik buah dan mengirimkannya ke pelanggan di seluruh negeri. Pelanggan biasanya menerima pesanan mereka dalam waktu tiga hari.

Seperti rumahnya, kebun buah Zhang juga dekat dengan stasiun, dan bahkan dari kebun yang paling jauh sekalipun, dia hanya membutuhkan waktu kurang dari 10 menit untuk mengendarai sepeda listrik ke sana.

“Kami hanya meletakkan keranjang di stasiun dan ‘kakak perempuan’ Zhang (seorang pegawai stasiun) membantu kami membungkus buah-buahan dan melakukan pengiriman. Kadang-kadang ketika saya sibuk dan ayah saya memetik dan mengirim buah, saya hanya mengirim kakak perempuan Zhang dan dia membantu ayah saya menyelesaikan proses pengirimannya,” kata Zhang Furong sambil menambahkan bahwa prosedurnya sangat mudah.

Dia mulai menjual jeruk keprok buatannya di WeChat pada bulan Oktober. Mereka terjual dengan sangat baik. Dia dengan cepat menjual jeruk keprok dari anggrek keluarga, jadi dia mulai membantu tetangganya menjual buah mereka secara online untuk mendapatkan komisi.

“Tetangga saya sangat senang karena saya menjual dengan harga lebih baik secara online, dan penjual buah sering kali menawarkan harga lebih murah,” katanya, seraya menambahkan bahwa tetangganya masih mendapat penghasilan lebih banyak bahkan setelah menerima komisinya.

Zhang Furong mendapatkan uang tambahan dan tetangganya mendapatkan harga yang lebih baik untuk barang-barang mereka: Ini adalah solusi yang saling menguntungkan bagi semua orang, dan sekarang dia menghasilkan lebih banyak uang dibandingkan ketika dia berurusan dengan angka-angka di PwC, yang sebelumnya dikenal sebagai PricewaterhouseCoopers.

Pengecer online menjual barang untuk Festival Musim Semi saat disiarkan dari sebuah desa di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, pada 15 Januari. (XU YU / XINHUA)

Kehidupan yang lebih baik

Seperti Zhang Furong dan tetangganya, banyak petani di daerah pedesaan telah menemukan jalan baru menuju kehidupan yang lebih sejahtera berkat perluasan jaringan pengiriman parsel ke daerah pedesaan.

Tahun lalu, berbagai perusahaan logistik Tiongkok menangani 108,5 miliar paket, dengan 37 miliar di antaranya dikirim dan diantar dari daerah pedesaan, atau lebih dari 30 persen dari total paket. Nilai gabungan produk dalam paket yang dikirim ke dan dari daerah pedesaan mencapai lebih dari 1,85 triliun yuan ($291 miliar).

Perluasan jaringan ini telah mendorong pergerakan barang-barang industri dari perkotaan ke pedesaan dan juga memfasilitasi pengangkutan produk pertanian dari pedesaan ke perkotaan, kata Ma Junsheng, direktur Biro Pos Negara Tiongkok, regulator industri pengiriman parsel. . pada konferensi pers pada bulan Agustus.

Perkembangan tersebut menarik perhatian para pejabat tinggi dan dimasukkan dalam Rencana Lima Tahun ke-14 (2021-25).

Pada bulan Juli, pada pertemuan eksekutif Dewan Negara, kabinet Tiongkok, Perdana Menteri Li Keqiang menegaskan kembali bahwa pemerintah akan meningkatkan sistem pengiriman logistik di daerah pedesaan.

Sebagai bagian dari upaya untuk mendorong revitalisasi pedesaan, langkah ini bertujuan untuk lebih memfasilitasi aliran produk pertanian ke rumah tangga perkotaan dan barang konsumsi ke daerah pedesaan.

Sejak tahun 2014, Tiongkok telah berkampanye untuk meningkatkan pengiriman di daerah pedesaan. Seluruh wilayah setingkat kabupaten dan 98 persen desa kini memiliki akses terhadap layanan pengiriman ekspres.

Upaya-upaya ini terutama difokuskan pada “last mile” – yaitu, dari kota-kota ke desa-desa.

Tahun lalu, biro tersebut meluncurkan kampanye tiga tahun untuk memperluas jaringan ke tingkat akar rumput yang lebih dalam dengan mengirimkan paket ke desa-desa.

Kampanye ini dengan cepat membuahkan hasil. Pada akhir tahun lalu, lebih dari 80 persen kota memiliki akses terhadap layanan pengiriman paket. Di wilayah Delta Sungai Yangtze di Tiongkok Timur, di tempat-tempat seperti Provinsi Zhejiang dan Shanghai, jaringan ini telah diperluas ke semua kota.

Biro tersebut berencana memperluas jaringannya ke seluruh kota di seluruh negeri pada akhir tahun ini, menurut konferensi tahunannya bulan ini.

Para pekerja memuat paket di Xi’an, provinsi Shaanxi bulan lalu. (SHAO RUI/XINHUA)

Sektor yang sedang booming

Bisnis pengiriman paket di negara ini telah berkembang pesat selama dekade terakhir, bersamaan dengan sektor e-commerce.

“Tiongkok telah membangun jaringan pengiriman paket yang meluas ke wilayah pedesaan dan perkotaan di seluruh negeri dan terhubung dengan dunia, melayani jutaan pengguna setiap hari,” kata Chen Kai, wakil kepala biro tersebut.

“Layanan yang menghubungkan jutaan rumah tangga ini telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan masyarakat. Jaringan ini mencakup seluruh provinsi dan kota-kota, dan sedang diperluas ke kota-kota. Semakin banyak petani yang menjadi lebih kaya berkat perkembangan jaringan tersebut.”

Wang Yuehan, salah satu peneliti dari pusat pengembangan dan penelitian biro tersebut, mengatakan: “Perluasan jaringan pengiriman paket telah semakin memenuhi kebutuhan produksi dan hidup penduduk pedesaan dan terus meningkatkan potensi konsumsi di daerah pedesaan.”

Di masa lalu, sebagian besar manfaat jaringan ini melibatkan warga pedesaan yang menikmati komoditas berkualitas tinggi ketika mereka berbelanja online dan menerima pesanan dari daerah perkotaan.

Sebaliknya, perluasan layanan logistik di pedesaan terbukti efektif dalam menjual produk pertanian dari pedesaan ke perkotaan, juga melalui sistem belanja online. Pembangunan tersebut memfasilitasi kebijakan strategis pemerintah dalam regenerasi pedesaan.

Tahun lalu, 40 jenis produk, termasuk makanan laut dari Rizhao di Provinsi Shandong, teh hijau dari Xinyang, Provinsi Henan, dan buah kiwi dari Xianyang, Provinsi Shaanxi, terjual dengan baik secara online, dengan lebih dari 10 juta paket dikirimkan ke seluruh negeri.

Produk pertanian, yang dapat mengirimkan lebih dari 10 juta paket per tahun, diberi label “proyek emas” oleh Biro Pos Negara untuk menggambarkan bagaimana layanan pengiriman paket memfasilitasi pertanian modern. Negara ini sekarang memiliki 100 proyek serupa.

Para pekerja memindahkan paket di fasilitas China Post di Zhengzhou, provinsi Henan bulan lalu. (ZHANG HAORAN / XINHUA)

Penelitian berbasis data

Xu Liangfeng, wakil direktur divisi manajemen data di pusat keamanan biro, memimpin tim untuk mengumpulkan data pengiriman paket dan membuat database seperti peta yang menunjukkan jejak produk pertanian yang dijual ke kota-kota.

Berbagai jenis produk pertanian tersebar di peta, seperti mangga dari Kabupaten Baise, Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, dan beras dari Provinsi Heilongjiang di Tiongkok Timur Laut.

Ketika sebuah ikon diklik, seperti ikon mangga Baise, informasi tentang buah dan parsel yang dikirimkan akan ditampilkan di layar, termasuk waktu panen, jumlah parsel yang dikirimkan pada tahun dan setiap bulan, serta ‘bulanan. bagan.

“Kami bermaksud memanfaatkan lebih banyak data untuk menghemat waktu inspeksi dan membuat pengiriman paket lebih cepat dan aman,” kata Xu, seraya menambahkan bahwa setelah data dikumpulkan, langkah selanjutnya adalah menggunakannya untuk meningkatkan industri guna mendorong pembangunan.

“Peta ini bertujuan untuk memfasilitasi solusi terhadap masalah last mile dalam memperluas jaringan ke kota-kota. Langkah selanjutnya kami akan terus menyempurnakan peta produk pertanian yang berkarakter lokal, dengan menghasilkan peta yang informasinya lebih detail,” ujarnya.

Xu dan timnya juga akan terus mendorong sinergi data untuk masalah last mile, tambahnya.

Peta tersebut merupakan hasil dari platform data besar yang didirikan oleh biro tersebut pada tahun 2009. Ini melacak, memantau dan mengumpulkan informasi tentang setiap paket, pengguna dan kurir. Platform ini bertujuan untuk menganalisis industri melalui data real-time dan memberikan layanan yang lebih baik.

“Ini berfungsi sebagai ‘otak’ industri untuk memantau dan menganalisis pengoperasian layanan pengiriman paket di Tiongkok,” kata Xu. “Berkat platform ini, kita dapat dengan mudah melihat sepertiga paket dikirim ke daerah pedesaan.”

Bulan lalu, produsen buah jeruk Zhang Furong mengirim paket produk ke pelanggan di Xi’an, Shaanxi, menandai pengiriman paket ke-100 miliar di negara itu pada tahun lalu.

Dia menjadi selebriti online dan disebut sebagai “gadis paket ke 100 miliar”. “Rasanya seperti tiba-tiba saya diberi kue besar. Saya akan menggunakan ketenaran untuk menghasilkan lebih banyak uang dan memiliki kehidupan yang lebih baik,” katanya.

Sektor pengiriman paket di negara ini telah menetapkan target untuk menangani lebih dari 150 miliar paket pada tahun 2025. Dengan target pengembangan yang tinggi, jaringan yang diperluas akan menguntungkan lebih banyak petani seperti Zhang Furong.

Keluaran SGP

By gacor88