Permintaan alutsista tidak mematikan meningkat di Korea Selatan

8 Agustus 2023

SEOUL – Produk pertahanan diri sedang meningkat karena orang-orang beralih ke barang-barang tersebut untuk mempersenjatai diri jika terjadi insiden penikaman yang tidak disengaja.

Jumlah transaksi yang melibatkan peralatan pertahanan pribadi mengalami peningkatan 123 persen di platform e-commerce Interpark dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menurut perusahaan tersebut.

Penjualan barang-barang pertahanan diri meningkat sebesar 202 persen pada 9-21 Juli, dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Jika terjadi ancaman atau serangan pisau, para ahli setempat mengatakan di sini pada hari Minggu bahwa sangat penting untuk dapat merespons secara efektif, dan merekomendasikan agar masyarakat membiasakan diri untuk mempersiapkan diri terlebih dahulu dengan peralatan keselamatan yang tepat dan informasi tentang cara bereaksi. jika terjadi insiden.

Ketika ketidakpastian dan kecemasan di kalangan masyarakat semakin memburuk, Lee Keon-su, seorang profesor departemen kepolisian di Universitas Baekseok, menyarankan masyarakat untuk bersiap dengan membawa senjata pertahanan diri yang tidak mematikan sebagai barang sehari-hari.

Terlepas dari usia, jenis kelamin, dan ukuran atau kekuatan seseorang, Lee menyarankan untuk memiliki alat pelindung diri yang tersedia secara legal, seperti semprotan merica, yang menembakkan capsaicin untuk membutakan sementara seseorang, pistol gas yang menyemprotkan gas beracun, atau gas- proyektil tembak terisi. atau tongkat bercabang tiga yang dapat digunakan untuk melindungi diri Anda jika terjadi serangan.

“Penting juga untuk memperhatikan mata atau tangan orang-orang saat berjalan, bepergian, atau menggunakan transportasi umum karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi,” tambah Lee.

Dalam situasi serangan pisau, korban harus meminta bantuan agar orang lain menghubungi polisi, menurut Lee. Jika seorang pejalan kaki melihat insiden tersebut terjadi, Lee mengatakan mereka harus segera melarikan diri ke gedung terdekat dan memanggil polisi untuk meminta bantuan dan keluar setelah polisi tiba untuk mengatasi situasi tersebut.

Lee juga menyarankan agar pemerintah memperkenalkan sistem pemantauan kejahatan real-time yang dapat memberi tahu masyarakat jika ada orang yang membawa senjata berbahaya di tangannya atau jika ada orang berbahaya sehingga masyarakat dapat menyelamatkan diri secepat mungkin dan melarikan diri. dari situasi berbahaya.

(123rf)

Kwack Dae-gyung, seorang profesor di Fakultas Kepolisian dan Peradilan Pidana di Universitas Dongguk, menekankan pentingnya kewaspadaan terhadap lingkungan sekitar saat bepergian.

“Penting bagi masyarakat untuk tidak terganggu oleh ponsel atau headphone mereka. Semua orang di jalan, terutama anak muda dan pelajar, sibuk melihat ponsel dan mendengarkan musik, namun hal ini membuat mereka tidak berdaya dan menjadi ‘target empuk’ bagi para penyerang,” kata Kwack.

“Masyarakat juga harus mengambil jalur dan jalan utama saat berjalan atau bepergian, karena ada kemungkinan lebih besar untuk dilindungi oleh pejalan kaki lain dan polisi jika penyerang menggunakan pisau,” tambahnya.

Kwack juga mencatat bahwa masyarakat perlu mengetahui rute perjalanan mereka dengan baik, serta lokasi pintu keluar dan masuk serta bangunan dan tempat berlindung mana yang terdekat untuk merespons jika terjadi serangan pisau yang tidak disengaja atau keadaan darurat lainnya.

Situs Judi Casino Online

By gacor88