Perusahaan Jepang di Ukraina waspada

25 Februari 2022

TOKYO – Perusahaan-perusahaan Jepang yang beroperasi di Ukraina telah menarik karyawannya dan mengambil tindakan pencegahan lainnya seiring meningkatnya ketegangan dengan Rusia.

Meskipun hubungan ekonomi Jepang dengan Ukraina lebih lemah dibandingkan dengan Amerika Serikat, Eropa, dan negara-negara Asia, pendapatan perusahaan-perusahaan yang memiliki pasar penting di Rusia dan kawasan sekitarnya dapat terkena dampaknya. Ukraina dan Rusia adalah produsen biji-bijian utama, sehingga terdapat kekhawatiran bahwa kenaikan harga biji-bijian di pasar internasional dapat menyebabkan kenaikan harga pangan di negara lain.

Banyak perusahaan yang melakukan bisnis di Ukraina berusaha keras mengumpulkan informasi dan menjamin keselamatan karyawannya.

Ketua Keidanren (Federasi Bisnis Jepang), Masakazu Tokura, mengatakan perusahaan-perusahaan Jepang mempunyai proyek bisnis di Ukraina dan telah meningkatkan aktivitas mereka di sana, sehingga meningkatnya ketegangan dapat menimbulkan “dampak signifikan” terhadap mereka. “Kami memantau situasi ini dengan sangat hati-hati,” kata Tokura pada konferensi pers pada hari Senin.

Yomiuri Shimbun

Menurut Teikoku Databank, Ltd., 57 perusahaan Jepang beroperasi di Ukraina pada bulan Januari. Dua puluh delapan perusahaan berada di industri manufaktur, termasuk Japan Tobacco Inc., Seiko Epson Corp. dan Takeda Pharmaceutical Co., dan 16 — termasuk Mitsubishi Corp. dan Sumitomo Corp.—melakukan bisnis di industri grosir.

JT mengoperasikan pabrik tembakau di Ukraina tengah yang memproduksi Camel dan rokok bermerek lainnya. Tak satu pun dari sekitar 900 karyawan pabrik tersebut adalah orang Jepang, dan beberapa diyakini telah dievakuasi ke negara lain. Rusia dan negara-negara tetangga merupakan pasar penting yang menyumbang hampir 20% dari keseluruhan keuntungan JT.

“Kami telah melakukan simulasi bagaimana kami akan merespons situasi apa pun yang berkembang,” kata Presiden JT Masamichi Terabatake pada konferensi pers tanggal 14 Februari.

■Rencanakan respons terhadap invasi

Ukraina dijuluki “Lembah Silikon Eropa Timur” karena merupakan rumah bagi banyak perusahaan teknologi informasi. Sekitar 7.000 orang bekerja di basis pengembangan GlobalLogic Inc. di Ukraina, perusahaan IT Amerika Hitachi, Ltd. yang dibeli pada tahun 2021. Perusahaan menyusun rencana yang akan mempertimbangkan, jika situasi memburuk akibat invasi militer Rusia, untuk mengevakuasi karyawan tersebut ke negara terdekat dan melanjutkan operasi bisnis di sana.

Rakuten Grup Inc. memiliki kantor di Odessa di Ukraina selatan dan terlibat dalam bisnis yang mencakup layanan periklanan dan streaming video. “Keselamatan karyawan kami di Ukraina adalah perhatian utama kami,” kata perwakilan Rakuten. “Kami akan memberikan dukungan yang tepat untuk memastikan bahwa mereka aman dan melanjutkan operasi kami.”

Panasonic Corp. Perusahaan distribusi S di Ukraina menjual peralatan telekomunikasi dan peralatan listrik rumah tangga. Salah satu pegawai Jepang ditempatkan di sana, namun mereka telah kembali ke Jepang sesuai dengan imbauan evakuasi dari Kementerian Luar Negeri. Karyawan lokal terus bekerja dari rumah karena pandemi virus corona baru yang sedang berlangsung.

Banyak perusahaan perdagangan besar yang menjual mobil, bahan kimia, dan bahan pertanian di Ukraina mempunyai beberapa karyawan Jepang yang ditempatkan di sana. Semua dievakuasi ke negara terdekat atau kembali ke Jepang. Skala operasi bisnis di Ukraina kecil, sehingga dampaknya “tidak akan besar,” kata seorang sumber di salah satu perusahaan perdagangan, yang berbagi pandangan luas.

Ketua Dewan Perdagangan Luar Negeri Jepang, Ken Kobayashi, yang juga ketua Mitsubishi Corp. adalah, mengatakan: “Saya prihatin dengan ancaman perang, dan juga dampak inflasi yang dipicu oleh ketatnya pasokan gas alam dan minyak mentah global terhadap perekonomian Jepang, Eropa, dan Rusia.”

■Harga gandum kemungkinan akan naik

Ukraina dan Rusia adalah produsen biji-bijian utama. Jepang mengimpor gandum dari Amerika Serikat, Kanada, dan Australia, namun tidak membeli satu pun dari Ukraina atau Rusia. Namun, jika harga biji-bijian internasional naik seiring meningkatnya ketegangan, dampaknya akan terasa di Jepang, yang mengimpor 90% gandumnya.

Menurut Kementerian Pertanian, Kehutanan dan Perikanan, pada akhir Januari, harga gandum di pasar internasional telah meningkat sekitar 4% dari akhir tahun 2021 karena kombinasi situasi Ukraina dan cuaca dingin yang melanda pusat dan negara. bagian barat Amerika Serikat memilikinya. Amerika.

“Jika harga bahan baku naik karena keadaan darurat, kami mungkin mempertimbangkan untuk merevisi harga kami,” kata seorang pejabat di sebuah pabrik makanan besar.

Singapore Prize

By gacor88