Pheu Thai menambahkan enam partai lagi ke dalam koalisi, mengklaim mayoritas di DPR

10 Agustus 2023

BANGKOK – Diskusi dengan mitra koalisi baru diadakan di Parlemen untuk menghindari konfrontasi dengan pengunjuk rasa.

Enam partai yang bergabung dalam koalisi pimpinan Pheu Thai adalah: Prachachart, Seri Ruam Thai (Liberal Thailand), Pheu Thai Ruam Palang, Palang Sangkhom Mai, The Party of Thai Counties, dan Chart Pattana Kla.

Prachachart, Seri Ruam Thai (Liberal Thailand), Pheu Thai Ruam Palang dan Palang Sangkhom Mai juga merupakan bagian dari koalisi pertama yang dibentuk oleh Move Forward, termasuk Pheu Thai.

Meskipun delapan partai koalisi hanya memperoleh 228 kursi dari 500 kursi DPR, pemimpin Pheu Thai Cholnan Srikaew menegaskan kembali bahwa aliansi tersebut mendapat dukungan dari setidaknya 251 kursi, sehingga menjadikannya mayoritas.

Pheu Thai menyatakan bahwa lebih banyak anggota akan diumumkan segera setelah partai tersebut dijadwalkan mengadakan pembicaraan dengan Chart Thai Pattana, yang memiliki 10 kursi, besok.

Cholnan mengatakan bahwa fokus utama koalisi yang dipimpin Pheu Thai adalah untuk segera membantu Thailand mengatasi tiga krisis yang terjadi saat ini, yaitu konstitusi, ekonomi dan kesenjangan politik dalam masyarakat. Dia mengatakan partainya meminta dukungan dari semua individu, apa pun ideologi politiknya.

Pheu Thai berjanji menjadikan penyusunan konstitusi baru sebagai prioritas untuk mengakhiri ketiga krisis tersebut.

Wakil pemimpin Pheu Thai, Phumtham Wechayachai mengatakan kepada pers bahwa pemerintahan baru sedang dibentuk pada saat keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya, sehingga Pheu Thai menyambut baik dukungan semua orang untuk membebaskan Thailand dari kesengsaraan.

Ketika ditanya apakah Partai Demokrat, yang dianggap musuh berat Pheu Thai, akan bergabung dengan aliansi tersebut, Phumtham mengatakan hal itu tergantung pada keputusan Partai Demokrat.

“Namun, kami mengharapkan dukungan dari semua orang,” kata Phumtham.

Sementara itu, Ketua Chart Pattana Kla Suwat Liptapanlop mengatakan, pihaknya menjalin kerja sama dengan Pheu Thai karena lima alasan.

Pertama, Pheu Thai adalah partai terbesar kedua di Parlemen dan oleh karena itu berhak membentuk pemerintahan, setelah partai terbesar tersebut gagal membentuk pemerintahan.

Kedua, koalisi yang dipimpin Pheu Thai menguasai lebih dari separuh kursi di DPR.

Alasan lainnya adalah: Pheu Thai tidak akan mengubah undang-undang keagungan, akan mempertahankan kebijakan ekonomi serupa, dan Thailand sangat membutuhkan pemerintahan baru untuk menanamkan kepercayaan pada investor asing.

Phumtham Wechayacha (kiri)

Ada kemungkinan bahwa koalisi tersebut akan bekerja sama dengan dua partai yang didukung junta – United Thai Nation dan Palang Pracharath – karena salah satu anggota koalisi, Sereepisuth Temeeyaves, ketua Seri Ruam Thai, menyarankan para pengikutnya untuk “berpikiran terbuka” jika koalisi melakukannya.

Aliansi tersebut yakin bahwa calon perdana menterinya Srettha Thavisin akan memenangkan jabatan perdana menteri.

Usai pertemuan, Pheu Thai akan bertemu dengan Move Forward untuk meminta dukungan pada putaran pemungutan suara PM berikutnya.

Suwat Liptapanlop (kiri) dan Cholnan Srikaew (kanan)

Hk Pools

By gacor88