Piala Dunia: Lionel Messi mendapatkan akhir dongengnya

19 Desember 2022

QATAR – Piala Dunia di Qatar mempunyai banyak arti: Yang pertama di Timur Tengah, yang pertama diadakan selama musim dingin Eropa, yang terakhir dengan 32 tim. Namun setelah kemenangan adu penalti Argentina atas Prancis di final Minggu malam, akhirnya akan dikenang sebagai Piala Dunia Lionel Messi.

Dibalut bisht (jubah tradisional Arab) oleh Emir Qatar, Messi, pesepakbola terhebat di generasinya dan pemilik tujuh Ballon d’Or, mengangkat trofi tersebut di Stadion Lusail, membuat penampilan kelima dan terakhirnya di olahraga tersebut. panggung terbesar dengan hadiah termanis.

Ini adalah kedua kalinya dia menyentuh trofi malam itu – hanya beberapa menit sebelumnya dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memberikan ciuman kecil di kubah trofi emas 18 karat saat dia menerima penghargaan sebagai pemain terbaik turnamen yang tidak dikumpulkannya.

Tentu saja, pemain berusia 35 tahun itu memainkan peran utama dalam final yang epik selama berabad-abad, yang menyamai drama menakjubkan yang dihasilkan oleh turnamen di Qatar ini. Argentina memimpin 2-0 hingga menit ke-79 hanya kebobolan dua kali. Mereka kembali unggul di perpanjangan waktu sebelum kebobolan gol ketiga yang berarti adu penalti harus memisahkan kedua tim.

Messi mencetak gol pertama dan ketiga Argentina, menghasilkan sentuhan indah untuk membelah pertahanan Prancis menjelang gol kedua mereka. Itu adalah penampilan cemerlang terbaru dari pakar sepak bola Amerika Selatan ini, yang juga menghiasi putaran sebelumnya dengan momen-momen jenius.

Tim Prancis juga memiliki bakat lincah dalam diri striker Kylian Mbappe, yang, meski sempat absen dalam waktu lama, memberikan pengaruhnya dengan cara yang eksplosif. Dia mencetak gol dari penalti pada menit ke-80 dan kemudian tendangan voli indah semenit kemudian untuk membalikkan keadaan. Pemain berusia 23 tahun itu juga mencetak gol ketiga Prancis dari titik penalti, menjadikannya pemain kedua yang menyelesaikan hat-trick di putaran final Piala Dunia, setelah Geoff Hurst dari Inggris pada tahun 1966.

Kemenangan Minggu malam membantu Argentina mengamankan Piala Dunia ketiga mereka, menyusul kemenangan pada tahun 1978 dan 1986. Prancis juga mengincar mahkota ketiga, dan tempat dalam sejarah: pemenang pada tahun 1998 dan 2018 bertujuan untuk menjadi tim pertama dalam 60 tahun yang menang. turnamen berturut-turut.

Gelandang Argentina yang gembira, Rodrigo de Paul, dikutip oleh Reuters mengatakan: “Kami harus menderita tetapi kami pantas menang. Kami mengalahkan juara terakhir, ini adalah kegembiraan yang tidak bisa saya ungkapkan dengan kata-kata.

“Saya bangga bahwa saya lahir di Argentina dan hari ini kami berada di puncak dunia.”

Ada suasana antisipasi – dan ekspektasi – terhadap akhir dongeng bagi Messi, yang sebagian besar dihasilkan oleh para pendukung Argentina, yang merupakan mayoritas dari 88.966 penonton yang memadati tribun penonton sesuai kapasitas, serta pihak netral. Nyanyian mereka bahkan menenggelamkan musik yang berkumandang di sekitar stadion selama pertunjukan kembang api dan cahaya sebelum kick-off.

Messi memang membutuhkan bantuan untuk membuat sejarah dan itu datang dalam bentuk tak terduga dari pemain sayap Angel di Maria, yang dimasukkan dalam starting line-up untuk pertama kalinya sejak kemenangan 2-0 mereka di babak penyisihan grup atas Polandia. Lionel Scaloni, pelatih Argentina, memberikan kontribusi yang berarti.

Pada menit ke-21, Di Maria memotong di belakang pemain Prancis Ousmane Dembele dan mencetak penalti setelah melakukan pelanggaran di kotak penalti. Dengan beban negara di pundaknya, Messi memasukkan bola ke dalam gawang dan mengecoh Hugo Lloris untuk meningkatkan level desibel di dalam stadion lebih tinggi lagi.

Lalu pada menit ke-36, sentuhan halus Messi dilepaskan Julian Alvarez yang kemudian memberi umpan kepada Alexis Mac Allister untuk menaklukkan Di Maria hingga menjadikan skor menjadi 2-0.

Angel di Maria (kanan) memimpin 2-0 melawan Prancis. FOTO: EPA-EFE

Para suporter Argentina menyanyikan lagu pahlawan mereka dengan Muchachos Ahora Nos Volvimos a Ilusionar, lagu yang ditulis oleh seorang penggemar pada September 2021, yang menjadi lagu kebangsaan tim di Qatar. Mereka terus bernyanyi, mengaum, dan bersiul, dan saat suara itu terdengar dari tribun penonton hingga ke lapangan, Prancis tampak retak.

Les Bleus mencapai final dengan mengandalkan penampilan efisien dan beberapa pemotongan dan tekanan yang diberikan oleh Mbappe tetapi tampaknya diciptakan. Mereka tampil loyo di babak pertama dan tidak melepaskan satu tembakan pun – tepat sasaran atau tidak tepat sasaran – di 45 menit pertama. Olivier Giroud dan Dembele digantikan oleh Marcus Thuram dan Randal Kolo Muani sebelum jeda.

Tapi kemudian dua menit luar biasa yang melibatkan Mbappe, yang siap mengambil peran sebagai pemain terdepan dari Messi, menulis ulang naskahnya.

Hanya saja, setelah Kolo Muani dilanggar di dalam kotak penalti, Mbappe melepaskan tendangan penalti keras pada menit ke-80 untuk memperkecil ketertinggalan dan memberi secercah harapan bagi timnya. Semenit kemudian dia membungkam pemain Argentina dan penontonnya dengan tendangan voli bagus dari dalam kotak penalti. Tiba-tiba orang Prancis membuntutinya.

Kylian Mbappe dari Prancis merayakan gol ketiga timnya dari titik penalti. FOTO: AFP

Namun Argentina menyelesaikan pertandingan dengan lebih kuat dan pada akhir babak pertama perpanjangan waktu, para pendukung mereka menemukan kembali suara mereka. Mereka kembali meledak ketika Messi memasukkan bola dari jarak dekat pada menit ke-108 dan mencetak gol kemenangan.

Namun Mbappe muncul di sisi lain dan melepaskan tembakan yang dibelokkan dari lengan Gonzalo Montiel untuk membuat Prancis mendapatkan penalti lagi, yang kembali ia konversi dengan tenang.

Dalam adu penalti, Messi dan Mbappe mencetak gol penalti mereka, tetapi Prancis menyesali kegagalan Kingsley Coman dan Aurelien Tchouameni.

Kapten dan penjaga gawang Prancis Hugo Lloris membandingkan proses tersebut dengan pertandingan tinju dan menyesalkan bahwa tersingkirnya mereka melalui adu penalti adalah tindakan yang kejam. “Kami kosong,” tambahnya.

Kiper Prancis Hugo Lloris menyelamatkan tendangan penalti. FOTO: AFP

Namun drama tersebut merupakan klimaks yang tepat, yang terjadi pada hari nasional Qatar, untuk Piala Dunia yang tiada duanya.

Selain waktunya – di tengah kalender sepak bola klub – edisi ini adalah yang termahal, dengan pengeluaran yang dikatakan mencapai US$220 miliar (S$302 miliar) dan bisa dibilang paling kontroversial.

Menemukan kekuatan untuk Qatar, negara kecil di Teluk dengan populasi kurang dari tiga juta jiwa, bukanlah suatu kejutan karena kemampuan organisasinya telah berkembang di awal turnamen. Keputusan penyelenggara, termasuk memutar balik pada jam ke-11 untuk mengizinkan alkohol dikonsumsi di stadion, juga mendapat kecaman luas dari para penentang.

Kritikus juga terfokus pada catatan hak asasi manusia Qatar, undang-undang yang mengkriminalisasi homoseksualitas dan perlakuan terhadap pekerja migran jauh sebelum turnamen dimulai pada 20 November, dan berlanjut sepanjang bulan.

Namun aksi di lapangan, dibantu oleh kekuatan bintang seperti Messi, Mbappe, Cristiano Ronaldo dan Neymar, menghasilkan banyak gangguan kelas atas.

Ini juga merupakan Piala Dunia, dengan impian Maroko untuk melaju ke semifinal – sebuah tonggak sejarah bagi negara Afrika – ditambah tim-tim Arab Saudi, Jepang, dan Korea Selatan yang jauh lebih termasyhur tetap menjadi pilihan dengan poin pembunuh terbesar. .

Bahwa perwakilan dari masing-masing benua mencapai babak sistem gugur – yang merupakan pertama kalinya terjadi – juga memperkuat kesan akan semakin berkembangnya demokrasi dalam sepak bola internasional, sebuah narasi yang tidak diragukan lagi berguna bagi FIFA saat mereka mempersiapkan rekor 48 tim pada edisi berikutnya. .

Namun untuk saat ini, dunia sepak bola tunduk pada Raja – atau haruskah itu Emir? – Lionel.

Sebelum kick-off, FIFA memberikan penghormatan di empat layar besar stadion kepada pemenang Piala Dunia yang telah meninggal sejak turnamen terakhir di Rusia empat tahun lalu, dan tepuk tangan meriah diberikan kepada Diego Maradona, bintang tak tertandingi yang membawa Argentina ke final. Kemenangan Piala Dunia dengan turnamen individu yang brilian. Mungkin tertulis di bintang-bintang di atas langit gurun bahwa Messi akan mencapai hal yang sama.

Togel Singapura

By gacor88