Pisau bagus ditempa dengan harga murah di desa Tien Loc

25 Januari 2022

HANOI – Lebih dari 100 kilometer dari Hà Nội terletak sebuah desa tua yang terkenal dalam pembuatan pisau selama berabad-abad.

Desa yang terletak di Distrik Hậu Lộc, Provinsi Thanh Hóa ini merupakan rumah bagi pisau berkualitas tinggi yang menyandang namanya sendiri, Tiến Lộc Knives. Pisau tajam yang ditempa dengan baik ini merupakan mata pencaharian bagi hampir 80 keluarga setempat.

Menurut legenda, seorang pria bernama Lê Cao Sơn membawa teknik penempaan ke Tiến Lộc ketika dia pindah ke desa tersebut pada abad ke-17.

Setelah melihat penduduk setempat berjuang untuk memenuhi kebutuhan, dia memutuskan untuk mengajari mereka pandai besi untuk memperbaiki kehidupan mereka.

Kesenian tersebut telah mengakar di desa tersebut dan diturunkan dari generasi ke generasi selama hampir tiga abad.

“Kakek saya adalah pandai besi selama lebih dari 30 tahun ketika dia mewariskan teknik penempaan kepada ayah saya. Sekarang saya mengikuti jejak ayah saya dan melanjutkan pandai besi,” kata pemilik bengkel Phạm Văn Tiến kepada Việt Nam News.

Pisau Tiến Lộc telah lama dikenal karena ketajaman dan kekerasannya.

Pisau sangat tajam sehingga cocok untuk memotong fillet setipis kertas dan pada saat yang sama sangat keras sehingga dapat digunakan untuk memotong tulang.

Berkat baja tahan karat khusus, pisau ini kehilangan ujung tajamnya jauh lebih lambat dibandingkan pisau lainnya dan sangat tahan terhadap perubahan warna atau karat.

Daya tahan seperti itu membuat pisau Tiến Lộc menjadi alat yang harus dimiliki di setiap dapur profesional atau rumah.

Menurut pengrajin, rahasia dari pisau yang disetujui koki ini terletak pada teknik penempaan tiga lapis.

Pertama, pengrajin mengimpor baja karbon tinggi yang mengandung sedikit kromium dan vadanium dari AS untuk membuat inti pisau.

Lapisan besi lunak, dibeli dari Thạch Thất, kemudian ditambahkan ke setiap sisi inti untuk membuat bilah tiga lapis.

Pengrajin kemudian memasukkan pisau ini ke dalam oven untuk memanaskannya. Saat suhu tinggi ikut berperan, ketiga lapisan tersebut mulai meleleh dan menyatu.

Bilah yang membara kemudian dikeluarkan dan melewati banyak tahap padat karya lainnya, termasuk penempaan, pencetakan, dan pendinginan untuk mengambil bentuk.

Akhirnya, bilah yang ditempa dipasang pada pegangan dan diasah menjadi pisau jadi yang siap dikirim.

Karena membuat pisau adalah proses multi-langkah yang rumit yang membutuhkan banyak kekuatan fisik, sejumlah rumah tangga telah beralih ke mesin untuk membuat pekerjaan tidak terlalu padat karya dan berproduksi dengan lebih cepat.

Berkat otomatisasi, rumah tangga ini sekarang dapat memproduksi ribuan pisau sehari dengan mudah, mengubah pembuatan pisau dari mata pencaharian terbatas menjadi pemintal uang.

Mesin pemotong plasma dapat menghasilkan bilah baja dalam jumlah besar. — Foto VNS Minh Phương

Tetapi manipulasi logam secara manual belum menjadi bagian dari masa lalu.

Di Desa Tiến Lộc, banyak pengrajin yang masih menolak mesin dan terus mempertahankan metode pembuatan pisau kuno hanya karena itu diwariskan kepada mereka dari nenek moyang mereka.

Penempaan dengan cara kuno menghasilkan beberapa pisau yang diproduksi sehari, tetapi bagi sebagian orang, satu saja sudah cukup.

“Pisau saya dihargai sangat tinggi masing-masing sebesar VNĐ500.000 (US$21,7) hingga VNĐ1 juta, tetapi pelanggan selalu bersedia membelinya karena pisau tersebut dibuat dengan tangan. Saya hanya membuat satu pisau sehari,” kata pengrajin Kiều Văn Lương.

Di masa pandemi, keberlangsungan kerajinan tradisional ini diuji, karena para pembuat pisau lokal harus menghentikan sementara produksinya selama beberapa bulan karena adanya pembatasan.

Tidak dapat mengirimkan pisau mereka ke pasar dan toko dapur, mereka harus menemukan pelanggan mereka di tempat lain dengan memindahkan bisnis mereka secara online.

Pisau di toko virtual tidak diminati seperti yang ada di batu bata dan mortir, tetapi bagi pengrajin Tiến Lộc, bisnis online adalah satu-satunya jalan keluar mereka di masa sulit ini.

Terlepas dari pandemi, meningkatnya persaingan dari pisau impor juga menjadi perhatian pembuat pisau Tiến Lộc.

Seorang pemilik bengkel mengakui bahwa kualitas pisau impor lebih tinggi dari miliknya.

“Pisau impor lebih baik dari kita karena pisau itu sangat mahal. Ada beberapa hingga beberapa puluh juta dong masing-masing. Sedangkan pisau kami jauh lebih murah, masing-masing hanya puluhan ribu hingga ratusan ribu. Pastinya, harga yang lebih tinggi datang dengan kualitas yang lebih tinggi, ”katanya.

Pisau jadi siap dikirim. — Foto milik Phạm Văn Tiến

Pemilik bengkel percaya bahwa meskipun persaingan ketat dari pisau impor, pisau Tiến Lộc masih mampu bertahan karena mereka telah mengukir ceruk di pasar sebagai pisau ramah anggaran.

Di masa depan, pengrajin Tiến Lộc tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk mempelajari teknik terbaru dari pesaing asing mereka untuk meningkatkan kualitas produk mereka sendiri dan pada saat yang sama memotong biaya untuk memastikan bahwa pisau yang bagus datang dengan harga murah.

Dengan kemauan besi dan api di perut mereka, pembuat pisau Tiến Lộc akan memastikan bahwa kerajinan tradisional kuno mereka terus maju.

akun slot demo

By gacor88