Pixar benar-benar dewasa dengan Turning Red

16 Maret 2022

CINA – Masuk Menjadi Merah, Meilin Lee yang berusia 13 tahun bangun pada suatu pagi dan menemukan bahwa dia telah berubah menjadi panda merah raksasa. Orang tuanya, terutama ibunya yang terlalu protektif, Ming, telah menunggu hari ini, berkat “kutukan” keluarga yang membuat para wanita tersebut menjadi panda di masa remajanya ketika mereka menjadi terlalu bersemangat. Atau murung. Atau hormonal.

Yang terbaru dari Pixar patut diberi tepuk tangan karena menjadikan permulaan menstruasi sebagai titik plot utama. Ini adalah jenis materi yang diisyaratkan oleh studio bahwa mereka dapat menggodanya – lagipula, Pada menyalakan kekecewaan karena tidak memiliki anak yang tidak disengaja, dan Luar dalam adalah pembedahan yang hampir sempurna mengenai gejolak emosi pada masa praremaja — namun mengingat ketidakpastian mengenai apa yang akan ditemukan perusahaan induk Disney selanjutnya, sebuah alegori periode muncul sebagai sebuah kejutan.

Tapi ini adalah hal yang disambut baik. Bangkitlah jauh, jauh melampaui trailernya yang tidak menyenangkan, Menjadi Merah menawarkan perspektif baru yang disambut baik terhadap film masa depan, berlatarkan lokasi tidak konvensional yang langsung menunjukkan dunia di luar New York atau Los Angeles (dalam hal ini, Toronto), dan dipenuhi dengan keaslian yang dapat dikenali berkat sutradara Domee Shi dan rekan penulis Julia Cho. Ada nuansa Berani dalam hal ini, khususnya dalam film yang menggambarkan hubungan unik antara ibu dan anak perempuan; sebaik Kelapa, dalam cara kekhususan budaya dieksploitasi dalam penyampaian cerita. Anak-anak, terutama perempuan, tidak perlu memiliki orang tua keturunan Tionghoa untuk memahami dinamika yang lebih universal, namun detail-detail kecil (seperti para bibi yang datang ke Lees untuk “membantu”) akan lebih banyak berbicara kepada anak-anak perempuan dan para ibu di Tiongkok.

Meilin yang berwujud panda merah raksasa bertingkah cemas di depan teman-temannya. (FOTO DISEDIAKAN KE CINA SETIAP HARI)

Cerita dimulai dengan perkenalan dengan Meilin yang patuh dan berprestasi (Rosalie Chiang dalam film pertamanya), seorang remaja yang relatif bisa menyesuaikan diri dengan sekelompok gadis yang saling mendukung: Miriam (Ava Morse) yang agak tomboy, Abby yang agak agresif (Hyein Park), dan Priya (Maitreyi Ramakrishnan)—masing-masing dari etnis Kaukasia, Korea, dan India. Siapa pun yang bersekolah di sekolah menengah atas di Toronto akan mengenali hal ini bukan sebagai sindiran sinis terhadap keberagaman dan inklusi, namun sebagai sekolah menengah di Toronto.

Kami juga bertemu dengan ibu Meilin yang gugup dan suka mengontrol, Ming (Bunuh HawaSandra Oh, mencuri hampir setiap adegan yang dia ikuti), yang tugasnya membantu Meilin menerima kutukan leluhur mereka Sun Yee, membantunya melalui ritual keluarga yang diperlukan untuk mengusir binatang itu. Tentu saja, ada hambatannya: Meilin menemukan cara untuk mendapatkan uang dari panda merahnya untuk mendanai tiket masuknya dan teman-temannya ke konser boy band 4*Town yang akan datang, yang bertentangan dengan ritual pengusiran. Drama keluarga lagi.

Shi, yang pindah dari Chongqing ke Toronto saat masih balita, berhasil menjadi seniman papan cerita di atas Luar dalam sebaik Cerita mainan 4 sebelum menulis dan mengarahkan film pendek pertamanya, yang ringan tapi menawan Baopada tahun 2018 — jadi dia memiliki pemahaman yang kuat tentang penceritaan visual merek Pixar (ada beberapa kostum yang bagus di sini) dan ritme tematik. Menjadi Merah adalah berdasarkan angka: gagasan pemberontakan masa muda, pencarian jati diri, pengkhianatan terhadap teman, pemahaman baru tentang sosok ibu, rekonsiliasi dengan jati diri, dan terakhir, penerimaan. Hasil akhirnya tidak pernah diragukan, tetapi mencapainya sepadan.

Menjadi Merah

Disutradarai oleh Domee Shi, ditulis oleh Julia Cho dan Domee Shi. Dibintangi oleh Rosalie Chiang dan Sandra Oh. AS, 100 menit. Streaming di Disney+.

Singapore Prize

By gacor88