Polisi di Hong Kong menembakkan gas air mata ke arah pengunjuk rasa menjelang perayaan ulang tahun Tiongkok yang ke-70

30 September 2019

Bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa berlanjut di Hong Kong selama akhir pekan yang merupakan hari kedua kekerasan.

HONG KONG – Polisi di Hong Kong menembakkan gas air mata dan semprotan merica dalam bentrokan dengan pengunjuk rasa pada Minggu (29 September) ketika para pegiat demokrasi meningkatkan unjuk rasa mereka menjelang Hari Nasional ke-70 Tiongkok pada Selasa dan pemimpin kota tersebut bersiap mengunjungi Beijing untuk merayakannya.

Pada hari kedua kekerasan di akhir pekan, polisi menembakkan gas air mata ke arah pengunjuk rasa di dekat pusat perbelanjaan kelas atas Pacific Place di Admiralty, di kawasan pusat bisnis, dan sebelumnya di kawasan perbelanjaan Causeway Bay tempat dimulainya pawai menuju markas besar pemerintah.

Department store Sogo dan mal World Trade Center di Causeway Bay ditutup menjelang unjuk rasa. Penyelenggara tidak meminta izin polisi untuk unjuk rasa hari Minggu tersebut.

Bentrokan terjadi di Causeway Bay ketika polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa yang melemparkan botol dan benda lain ke arah mereka. Beberapa pengunjuk rasa ditangkap.

Para pengunjuk rasa kemudian berkumpul kembali dan melanjutkan pawai menuju kompleks pemerintah yang terletak 2,4 km jauhnya. Banyak di antara mereka yang mengangkat payung untuk menahan panas terik sambil meneriakkan slogan-slogan seperti “lima tuntutan, tidak kurang satu tuntutan”.

Pertempuran juga terjadi di dekat Pacific Place, dengan polisi mundur setelah menembakkan gas air mata. Hal ini memungkinkan para pengunjuk rasa untuk melanjutkan perjalanan mereka ke arah barat, dengan beberapa diantaranya menduduki Harcourt Road, sebuah jalan raya utama di Admiralty.

Namun ketegangan meningkat setelah pengunjuk rasa melemparkan bom molotov ke dalam kompleks pemerintah dan melemparkan batu dan batu bata ke jendela-jendelanya.

Tindakan mereka mendorong polisi anti huru hara bergegas keluar gedung untuk menembakkan gas air mata dan meriam air, menyebabkan kekacauan massal ketika pengunjuk rasa berlarian, meskipun beberapa di antara mereka terjepit di tanah dan ditahan oleh polisi.

Dalam beberapa menit jalan tersebut dibersihkan dari para pengunjuk rasa, dan dipenuhi dengan payung, kerucut lalu lintas, botol plastik dan bahkan sepatu yang ditinggalkan oleh para pengunjuk rasa.

Tom Chan, yang hanya mengenakan masker bedah, mengatakan dia muncul dengan pakaian biasa untuk melakukan protes karena dia “tidak mengira polisi akan bertindak sekeras itu”.

“Ini seharusnya menjadi aksi damai. Jika pemerintah berusaha memenuhi tuntutan masyarakat, atau bahkan mengatasi masalah sosial yang mendasarinya, kita tidak akan berada dalam kondisi seperti ini,” katanya kepada The Straits Times.

Sekitar 30 dari mereka yang ditangkap kemudian digiring menuju kompleks pemerintah di mana puluhan kendaraan polisi telah menunggu.

Perkelahian jalanan tersebut terlihat oleh puluhan orang yang berdiri di dekat jembatan layang menuju mal Pacific Place, banyak di antara mereka yang memegang ponsel.

Usai kericuhan, polisi terlihat adu mulut dengan kelompok yang menamakan dirinya “Lindungi Anak Kita” yang ingin menghentikan polisi melakukan penangkapan lebih lanjut. Beberapa petugas terdengar menjawab, “Jika Anda tidak ingin mereka ditangkap, beri tahu mereka untuk tidak melempar batu terlebih dahulu.”

Saat malam tiba, pertempuran jalanan berlanjut dengan polisi mendorong pengunjuk rasa kembali ke Causeway Bay, titik awal unjuk rasa.

Para pengunjuk rasa meninggalkan jejak kebakaran sampah dan barikade di belakang mereka sebagai upaya untuk memperlambat gerak polisi. Sepanjang jalan, warga meneriaki petugas.

CARRIE LAM PERGI KE BEIJING

Dalam pengumuman mengejutkan pada hari Minggu, pemerintah mengatakan Kepala Eksekutif Carrie Lam, yang menghadapi beban kemarahan para pengunjuk rasa, akan berangkat ke Beijing pada hari Senin untuk merayakan ulang tahun ke-70 berdirinya Tiongkok. Dia akan kembali ke Hong Kong pada Selasa malam.

Nyonya Lam mengirimkan undangan untuk “meminta kesenangan bersama Anda” selama upacara pengibaran bendera dan resepsi Hari Nasional di Pusat Konvensi dan Pameran di Wan Chai.

Alasan perubahan rencana tersebut belum diklarifikasi, namun pemerintah mengatakan Kepala Sekretaris Administrasi Matthew Cheung Kin Chung akan menggantikannya.

MARET GLOBAL

Unjuk rasa anti-pemerintah pada hari Minggu adalah bagian dari protes global yang direncanakan oleh gerakan pro-demokrasi Hong Kong sebagai “Pawai Anti-Totalitarianisme Global.” Menyusul seruan di Internet, unjuk rasa solidaritas dilakukan di setidaknya 64 kota di seluruh dunia, di negara-negara termasuk Amerika Serikat, Jepang dan Malaysia.

Di Australia, lebih dari 1.000 pengunjuk rasa berpakaian hitam turun ke jalan di pusat kota Sydney, beberapa di antaranya membawa payung kuning dan papan bertuliskan “Red Hong Kong”. Ini adalah salah satu unjuk rasa solidaritas terbesar di kota itu sejak protes pro-demokrasi dimulai pada bulan Maret, Agence France-Presse melaporkan.

Kepolisian Singapura mengeluarkan pernyataan Sabtu lalu yang mengatakan bahwa mereka tidak akan memberikan izin apa pun kepada jemaah yang mengadvokasi kepentingan politik negara lain.

Sementara itu, para pendukung pro-Beijing di Hong Kong membalas rencana protes hari Minggu dengan aksi mereka sendiri di dekat Pelabuhan Victoria, di mana mereka menyanyikan lagu kebangsaan Tiongkok dan mengibarkan bendera nasional, AP melaporkan.

Pada Sabtu malam, unjuk rasa malam yang disetujui untuk menandai ulang tahun kelima Gerakan Payung, yang menyerukan hak pilih universal, dihentikan setelah sekelompok kecil pengunjuk rasa melemparkan bom molotov, batu bata dan batu ke gedung-gedung pemerintah. Polisi merespons dengan gas air mata dan meriam air serta menyemprot pengunjuk rasa dengan pewarna biru.

TIDAK ADA TANDA-TANDA PERlambatan

Pada akhir pekannya yang ke-17, protes yang meningkat pada bulan Juni atas RUU ekstradisi yang kini ditangguhkan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, dengan para pengunjuk rasa kini menyerukan reformasi pemilu, dan tuntutan lainnya.

Menanggapi seruan hak pilih universal pada rapat umum hari Sabtu, pemerintah mengatakan prinsip “satu orang, satu suara” untuk memilih Kepala Eksekutif dan memilih semua anggota Dewan Legislatif “sudah tertanam sebagai tujuan akhir dalam Undang-Undang Dasar” dari Undang-undang tersebut. wilayah.

“Untuk mencapai tujuan ini, masyarakat harus mengadakan pembicaraan, berdasarkan dasar hukum dan dalam suasana damai dengan rasa saling percaya, dengan tujuan untuk mengurangi perbedaan dan mencapai konsensus yang dapat disetujui semua pihak,” katanya dalam sebuah pernyataan. .

Selain hak pilih universal, empat tuntutan utama lainnya yang diajukan para pengunjuk rasa adalah: pencabutan sepenuhnya RUU ekstradisi; pembebasan seluruh pengunjuk rasa yang ditangkap; menghapus label protes sebagai “kerusuhan”; dan penyelidikan independen yang dipimpin hakim atas tuduhan kebrutalan polisi.

Live Casino

By gacor88