Pompeo mengatakan AS berharap Korea Utara menahan diri dari uji coba rudal nuklir jarak jauh

11 Desember 2019

Kedua belah pihak berharap perundingan dapat dilanjutkan.

Amerika Serikat berharap Korea Utara akan terus menahan diri melakukan uji coba nuklir dan rudal jarak jauh, kata Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada hari Selasa, setelah Pyongyang mengatakan pihaknya telah melakukan uji coba yang “sangat signifikan” selama akhir pekan.

Korea Utara mengatakan uji coba tersebut dilakukan di lokasi peluncuran satelit Dongchang-ri pada hari Sabtu, sehingga meningkatkan ketegangan menjelang tenggat waktu akhir tahun yang diberlakukan oleh pemimpin Korea Utara Kim Jong-un kepada AS untuk menunjukkan fleksibilitas dalam negosiasi mereka mengenai pembongkaran satelit Pyongyang. program senjata nuklir.

“Ketua Kim secara pribadi telah membuat komitmen untuk melakukan denuklirisasi, mengatakan tidak akan ada uji coba rudal jarak jauh, uji coba nuklir,” kata Pompeo pada konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov di Departemen Luar Negeri.

“Semua ini merupakan komitmen yang sangat kami harapkan dapat terus dipenuhi oleh Korea Utara,” tambahnya.

Korea Utara dengan tegas menyatakan bahwa mereka akan kembali melakukan uji coba rudal jarak jauh dan senjata nuklir jika AS gagal menawarkan konsesi dalam negosiasinya pada akhir tahun ini.

Menteri Pertahanan Korea Selatan Jeong Kyeong-doo mengatakan pada hari Selasa bahwa uji coba pada hari Sabtu melibatkan mesin roket.

“Kami terus berupaya mengembangkan tempat-tempat di mana kami dapat berkomunikasi, merundingkan mekanisme di mana kami dapat berbicara dengan mereka mengenai cara-cara ke depan untuk mencapai denuklirisasi yang mana Menteri Luar Negeri Lavrov dan saya bertekad untuk membantu Korea Utara mencapainya,” lanjut Pompeo.

“Ini adalah tempat di mana kami tumpang tindih dengan tujuan kami. Kita harus menemukan cara bersama untuk membantu masyarakat Korea Utara mencapai tujuan tersebut sehingga Korea Utara dapat mencapainya, dan masyarakat Korea Utara dapat memiliki masa depan yang lebih baik seperti yang sering dibicarakan oleh Presiden (AS) (Donald) Trump,” katanya.

Trump dan Kim telah bertemu tiga kali sejak Juni 2018 untuk mencoba mencapai kesepakatan, namun negosiasi antara kedua negara terhenti sejak gagalnya pertemuan puncak kedua Trump-Kim pada bulan Februari, dengan kedua belah pihak terpecah mengenai seberapa banyak hal yang perlu dilakukan Pyongyang. -inti. untuk menerima keringanan sanksi dan konsesi lainnya dari Washington.

Lavrov mengulangi seruan Moskow agar Washington dan Pyongyang melakukan tindakan timbal balik, dengan mengatakan: “Anda tidak dapat menuntut Korea Utara melakukan segalanya dan sekarang dan kemudian kembali untuk memastikan keamanannya dan mencabut sanksi.”

Menteri luar negeri Rusia juga menyalahkan kebuntuan yang terjadi saat ini karena keengganan masyarakat internasional untuk menanggapi kebutuhan kemanusiaan Korea Utara yang mendesak akibat sanksi terhadap rezim tersebut.

“Barang-barang yang tidak tercakup dalam sanksi apa pun, baik sanksi PBB maupun sanksi AS, sangat sulit dikirim ke Korea Utara karena perusahaan manufaktur dan perusahaan transportasi merasa takut,” katanya. “Mereka hanya takut, karena mereka hanya menyebutkan bahwa mereka mempunyai urusan tertentu, meskipun sah, dengan Korea Utara, mereka dapat dihukum lagi.”

Pompeo mencatat “kerja bagus” Rusia dalam menegakkan sanksi terhadap Korea Utara. Dia juga menyatakan harapannya bahwa Moskow akan memulangkan semua pekerja Korea Utara yang bertentangan dengan mandat PBB pada tanggal 22 Desember.

“Ini semua didorong oleh resolusi Dewan Keamanan PBB yang dipilih sendiri oleh Rusia,” kata diplomat terkemuka AS tersebut. “Ada banyak pekerja Korea Utara yang pernah berada di Rusia. Resolusi Dewan Keamanan PBB mengharuskan mereka untuk keluar dari negara tersebut. Kami berharap mereka dapat menyelesaikannya dan sepenuhnya mematuhinya.”

game slot gacor

By gacor88