Posisi Beijing objektif dan adil dalam penyelesaian konflik Eropa Timur: Menteri Luar Negeri

21 Maret 2022

BEIJING – Para diplomat senior Tiongkok mengikuti poin-poin terbaru Presiden Xi Jinping mengenai situasi Ukraina selama akhir pekan, menekankan penerimaan dan kelayakan proposal Beijing dan peringatan terhadap segala upaya untuk menciptakan krisis serupa di kawasan Asia-Pasifik.

Penting bagi Tiongkok dan negara-negara yang berpikiran sama untuk tetap tenang dan mendorong gencatan senjata dini dan menentang sanksi sepihak, sambil mengambil pelajaran dari memicu perang proksi, kata para analis.

Dalam pertemuan virtualnya dengan Presiden AS Joe Biden pada Jumat malam, Presiden Xi menguraikan prioritas jangka pendek untuk situasi Ukraina, termasuk memajukan perundingan perdamaian dan mengupayakan gencatan senjata lebih awal.

Xi juga menguraikan tugas-tugas jangka panjang seperti langkah demi langkah membangun arsitektur keamanan yang seimbang, efektif, dan berkelanjutan untuk kawasan dan dunia.

Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengatakan bahwa apa yang diusulkan Xi dalam pembicaraan tersebut adalah solusi Tiongkok untuk menyelesaikan krisis Ukraina. Posisi Beijing bersifat obyektif, adil dan sejalan dengan keinginan sebagian besar negara, dan “waktu akan membuktikan bahwa posisi Tiongkok berada di sisi yang benar dalam sejarah,” kata Wang kepada wartawan di Tunxi, provinsi Anhui pada hari Sabtu.

Dia menegaskan kembali komitmen Tiongkok terhadap perdamaian dan keberatannya terhadap perang, dengan mengatakan bahwa Beijing mengambil keputusan secara independen dan mandiri berdasarkan benar atau salahnya isu-isu tersebut.

Tiongkok tidak akan pernah menerima paksaan atau tekanan dari luar apa pun, dan menentang tuduhan dan kecurigaan yang tidak berdasar terhadap hal tersebut, tambahnya.

Warga sipil dievakuasi dari koridor kemanusiaan yang dibuka pada 11 Maret 2022 di Kyiv.

Teng Jianqun, seorang peneliti studi AS dan perlucutan senjata di China Institute of International Studies, mengatakan: “Xi telah memberikan garis besar rinci untuk mengatasi krisis ini, yang merupakan tanda menjanjikan bagi stabilitas kawasan dan perdamaian dunia… Dia mengingatkan dunia tentang perlunya berbuat lebih banyak untuk memelihara perdamaian yang telah dicapai dengan susah payah.”

Xu Yicong, peneliti di China Foundation for International Studies dan mantan duta besar Tiongkok untuk Kuba, mengatakan: “Washington telah melakukan lobi dengan gelisah; mendorong komunitas dunia untuk memberikan sanksi kepada Moskow untuk memberikan pukulan telak terhadap Rusia, memperketat kendali atas Eropa, mengurangi Tiongkok, mengintimidasi negara-negara kecil dan membangun hegemoninya.”

Penanganan krisis yang dilakukan Beijing dengan tenang di berbagai bidang – seperti dengan mendukung perundingan damai, bantuan kemanusiaan, dan evakuasi warganya dari Ukraina – telah membantu mencegah Tiongkok ditipu oleh pihak lain dan menjadikannya mitra kerja sama yang dapat diandalkan, Xu dikatakan.

“Tiongkok kini menjadi salah satu dari sedikit negara yang memiliki jalur komunikasi terbuka dengan semua pihak yang terlibat langsung, bahkan AS sendiri telah menghubungi Tiongkok untuk meminta bantuan. Ini menunjukkan betapa pentingnya untuk tetap berpegang pada solusi nyata,” tambah Xu.

Wakil Menteri Luar Negeri Le Yucheng pada hari Sabtu meminta negara-negara untuk belajar dari krisis Ukraina, mendesak negara-negara untuk tidak mencari keamanan mutlak bagi diri mereka sendiri, atau terlibat dalam politik blok, konfrontasi kelompok dan penyalahgunaan sanksi.

“Penyalahgunaan sanksi akan membawa konsekuensi bencana bagi seluruh dunia” dan “negara-negara kecil tidak boleh dijadikan pion” untuk melawan perang proksi, Le memperingatkan saat menyampaikan pidato virtual di Forum Internasional Keempat tentang Keamanan dan Strategi.

Ia mengimbau negara-negara Asia-Pasifik untuk mencegah terjadinya krisis serupa dengan yang terjadi di Ukraina di wilayah tersebut, dan mendesak mereka untuk tidak merusak ketenangan kawasan, mencampuri urusan dalam negeri lainnya, menciptakan perpecahan dan konfrontasi, atau “membiarkan pihak lain menentukan masa depan kita”. .

“Strategi Indo-Pasifik” yang dipimpin AS “sama berbahayanya dengan strategi ekspansi NATO ke wilayah timur di Eropa”, kata Le.

“Jika dibiarkan terus menerus, hal ini akan menimbulkan konsekuensi yang tidak terbayangkan, yang pada akhirnya akan membuat Asia Pasifik semakin terpuruk,” tambahnya.

Li Haidong, seorang profesor studi Amerika di China Foreign Affairs University, mencatat bahwa hubungan Tiongkok-AS berada pada tahap kritis, dan meskipun Beijing menentang mendefinisikan hubungan tersebut sebagai persaingan, kebijakan Washington terhadap Tiongkok terfokus pada aspek ini.

“Pemikiran Amerika seperti itu pada akhirnya dapat menyebabkan kehancuran hubungan. Apa yang diharapkan Tiongkok adalah bekerja sama dengan semua negara untuk mendorong integrasi ekonomi dunia,” kata Li.

Namun, pertemuan virtual antara Xi dan Biden menentukan arah untuk mengidentifikasi bidang dan masalah yang perlu ditangani, dikesampingkan, dikelola atau dikendalikan oleh kedua belah pihak, kata Li.

“Peran diplomasi kepemimpinan dalam mengarahkan hubungan Tiongkok-AS telah menjadi landasan dalam menjaga hubungan tetap stabil selama 50 tahun terakhir, dan saat ini perannya masih tidak tergantikan,” katanya.

Data SGP

By gacor88