Presiden menyalahkan Tiongkok atas ‘penindasan ruang internasional Taiwan’

17 September 2019

Kepulauan Solomon menjadi negara terbaru yang tidak mengakui Taiwan.

Presiden Tsai Ing-wen (蔡英文) mengecam keras keputusan Kepulauan Solomon untuk menjalin hubungan diplomatik dengan Tiongkok dalam pernyataan besar yang dikeluarkan pada hari Senin.

Presiden menyalahkan Tiongkok karena menggunakan “tekanan finansial dan politik untuk menekan ruang internasional Taiwan” dan menyebut tindakan Beijing sebagai “ancaman” tetapi juga merupakan “tantangan biru dan merugikan tatanan internasional.”

Sikap Taiwan terhadap sekutu diplomatiknya adalah persahabatan yang tulus, katanya, seraya menekankan bahwa Taiwan “tidak melakukan upaya apa pun” dan memperlakukan sekutunya dengan “ketulusan”. Namun, mengingat dugaan campur tangan Tiongkok, ia menambahkan bahwa “kami tidak akan diancam, dan kami juga tidak akan menjadi sasaran tuntutan yang terus-menerus.”

Presiden juga menekankan bahwa Taiwan tidak akan terlibat dalam “diplomasi dolar” dengan Tiongkok untuk memenuhi tuntutan yang tidak masuk akal. “Ini bukan cara Taiwan melakukan pendekatan diplomasi, belum lagi fakta bahwa janji bantuan keuangan Tiongkok sering kali tidak membuahkan hasil,” lanjutnya.

“Kontribusi Taiwan terhadap Kepulauan Solomon, khususnya di bidang kedokteran, pertanian, pendidikan dan kebudayaan, tidak dapat diukur dengan dolar,” kata Presiden.

Mulai Selasa, Taiwan akan menutup kedutaan besarnya di Kepulauan Solomon dan menarik kembali semua personel misi teknis dan medis yang ditempatkan di sana, tambahnya, sebelum berterima kasih kepada mereka yang “dengan berani berjuang sampai akhir demi hubungan diplomatik kita”.

Menteri Luar Negeri Joseph Wu mengumumkan pada hari sebelumnya bahwa Taiwan telah memutuskan hubungan diplomatik dengan Kepulauan Solomon, menyusul laporan bahwa negara kepulauan Pasifik Selatan itu akan segera mengalihkan pengakuan diplomatik dari Taipei ke Beijing.

Delegasi perwakilan dari Kepulauan Solomon dilaporkan menyelesaikan paket bantuan senilai US$500 juta (NT$15,4 miliar) pada bulan Agustus, menurut laporan Kantor Berita Pusat. Dana tersebut dikatakan bergantung pada negara yang memutuskan hubungan dengan Taiwan sebelum akhir September.

Republik Rakyat Tiongkok sedang mempersiapkan peringatan 70 tahun Partai Komunis yang berkuasa pada tanggal 1 Oktober. Lebih dari 100.000 orang akan mengambil bagian dalam perayaan tahun ini, yang menurut penyelenggara akan lebih besar dari parade ulang tahun sebelumnya.

Meskipun partai-partai politik Taiwan mungkin mempunyai pandangan berbeda mengenai hubungan lintas selat, Presiden Tsai mencatat bahwa “mereka mempunyai konsensus yang sama dalam menolak ‘satu negara, dua sistem.’

Para komentator mengatakan tindakan Tiongkok dapat dilihat sebagai pembalasan atas akuisisi jet tempur F-16 yang dilakukan pemerintah baru-baru ini dan upaya untuk mengalihkan perhatian dari protes RUU anti-ekstradisi di Hong Kong.

Namun, Presiden Tsai mengatakan bahwa hal ini tidak akan mempengaruhi “keyakinan atau solidaritas” rakyat Taiwan.

pragmatic play

By gacor88