Presiden Xi menyerukan upaya pencarian dan penyelamatan habis-habisan untuk menyelamatkan korban banjir

2 Agustus 2023

BEIJING – Presiden Xi Jinping mengeluarkan instruksi tentang pencegahan banjir dan bantuan bencana pada hari Selasa, memerintahkan semua upaya pencarian dan penyelamatan untuk menyelamatkan mereka yang hilang atau terjebak dalam banjir dan bencana geologi yang disebabkan oleh topan Doksuri.

Xi, yang juga sekretaris jenderal komite pusat Partai Komunis Tiongkok dan ketua Komisi Militer Pusat, juga menyerukan upaya untuk mengurangi korban jiwa.

Akibat Topan Doksuri yang menyebabkan curah hujan ekstrem di Tiongkok utara dan daerah sepanjang Sungai Kuning dan Huaihe serta tempat lainnya, banjir dan bencana geologi terjadi dan menimbulkan korban jiwa yang besar di daerah seperti Beijing dan Provinsi Hebei.

Ia meminta seluruh daerah berupaya semaksimal mungkin mencari dan menyelamatkan orang hilang atau terjebak, memastikan perawatan yang tepat bagi korban luka dan memberikan kenyamanan kepada keluarga korban.

Orang-orang yang terkena dampak harus dimukimkan kembali dengan benar, dan infrastruktur yang rusak seperti transportasi, komunikasi dan listrik harus diperbaiki sesegera mungkin untuk memulihkan produksi normal dan kehidupan sehari-hari, katanya.

Xi menekankan bahwa negaranya saat ini sedang menjalani masa kritis dalam pengendalian banjir.

Presiden meminta pihak berwenang untuk memperkuat pemantauan, prakiraan dan peringatan dini, meningkatkan layanan inspeksi, fokus pada bagian-bagian penting dan tempat-tempat pengendalian banjir, menerapkan sepenuhnya tindakan pengendalian banjir dengan tepat, dan melakukan segala upaya untuk menyelamatkan nyawa dan harta benda. stabilitas. .

Instruksi tersebut muncul ketika sisa-sisa Topan Doksuri terus menurunkan hujan di banyak wilayah Tiongkok utara pada hari Selasa, meskipun intensitas hujan sudah berkurang.

Penduduk desa yang dievakuasi dari Distrik Changping di Beijing makan siang di akomodasi sementara di Taman Industri Shougang kota itu pada hari Selasa. WU XIAOHUI/CINA SETIAP HARI

Hujan lebat terus melanda Beijing sejak Sabtu, menyebabkan sedikitnya 11 orang tewas dan 13 orang hilang, menurut markas besar pengendalian banjir setempat.

Enam orang yang tewas berasal dari distrik pegunungan Mentougou dan Fangshan, daerah yang terkena dampak paling parah di Beijing, kata kantor pusat.

Pada pukul 06:00 hari Selasa, Beijing mencatat curah hujan rata-rata sebesar 257,9 milimeter. Mentougou dan Fangshan menerima curah hujan masing-masing sekitar 470 mm dan 415 mm, katanya.

Namun rata-rata curah hujan tahunan di ibu kota hanya sekitar 600 mm.

Hingga saat ini, sekitar 127.000 penduduk di seluruh kota telah mengungsi akibat curah hujan, kata kantor pusat.

Curah hujan yang terus berlanjut memaksa pihak berwenang Beijing untuk mengaktifkan reservoir banjir pada hari Senin. Ini adalah pertama kalinya Waduk Zhaitang digunakan untuk menampung air banjir sejak dibangun pada tahun 1998.

Hujan deras juga melanda provinsi Hebei di Tiongkok utara sejak Sabtu, menyebabkan sembilan orang tewas dan enam hilang, kata pihak berwenang setempat.

Otoritas pengendalian banjir di Hebei dan Tianjin juga memanfaatkan daerah penahan banjir yang jarang ada untuk mengatasi banjir.

Menurut Komisi Konservasi Air Sungai Haihe, lima daerah penahan banjir di Daerah Aliran Sungai Haihe mulai digunakan pada hari Selasa, di tengah aliran air hujan yang terus-menerus dan semakin cepat ke badan air di daerah aliran sungai tersebut.

Banjir yang terjadi sangat parah di Tianjin, tempat hulu sungai Haihe berada, sehingga pemerintah setempat meningkatkan tanggap darurat pengendalian banjir dari Tingkat III ke Tingkat I, tingkat tertinggi dalam mekanisme tanggap darurat empat tingkat di negara tersebut, pada pukul 1 dini hari. Selasa.

Hebei membuka kunci daerah penahan banjir Langouwa sebagai upaya untuk mengurangi tekanan pengendalian banjir di daerah hilir sepanjang Sungai Daqing.

Menurut Pusat Meteorologi Nasional, Kabupaten Lincheng di Hebei menerima curah hujan kumulatif tertinggi sebesar 994,6 mm di antara seluruh wilayah yang terkena dampak curah hujan, yang dimulai pada hari Sabtu.

Pemanfaatan Langouwa yang memiliki luas 228 kilometer persegi dan mampu menampung 323 juta meter kubik air akan membantu mitigasi dampak banjir di Kawasan Baru Xiong’an, kata Kementerian Sumber Daya Air. ungkapnya dalam rilis media, Selasa.

Toto HK

By gacor88