Puncak imajinasi – Asia News NetworkAsia News Network

30 Desember 2022

BEIJINGCatatan Editor: Tiongkok adalah rumah bagi 56 Situs Warisan Dunia UNESCO. Untuk mengetahui bagaimana permata alam dan budaya ini terus bersinar dan terus menginspirasi bangsa di era baru pembangunan ini, China Daily menjalankan serangkaian laporan yang mencakup 10 kelompok situs terpilih dari seluruh negeri. Dalam edisi kali ini, kami mengunjungi bagian selatan provinsi Anhui untuk menjelajahi dunia di atas awan dan tradisi yang kaya akan sejarah.

Seekor “monyet” berjongkok dan melihat ke kejauhan dari puncak gunung.

Waktu berlalu dengan tenang dan dia tidak akan terburu-buru. Dia dapat menyaksikan apa yang terjadi di kota Taiping – namanya berarti “kedamaian dan ketenangan” dalam bahasa Cina.

Dia melihat, tanpa bergerak, awan bergulung masuk dan keluar, dan sepertinya mencerminkan gejolak laut di bawah.

Monyet batu, yang sebenarnya adalah batu berbentuk primata, telah menjaga wilayah kekuasaannya sejak zaman kuno. Hal ini dapat diukur dalam ribuan tahun, tetapi itu tampaknya merupakan waktu yang terlalu singkat.

Ini adalah salah satu formasi batuan paling terkenal di Gunung Huangshan, juga dikenal sebagai Gunung Kuning, di Provinsi Anhui, Tiongkok Timur. Orang-orang menyebutnya dengan “Monyet Mengamati Laut”.

Selama ribuan tahun, masyarakat Tiongkok telah terpesona oleh formasi batuan yang hidup dan seakan-akan memicu imajinasi menjadi tindakan: “Tuan Yang Abadi Menunjukkan Jalan”, “Mekar di Ujung Kuas Tinta” dan “Ikan Kepala Naga Membawa Penyu Emas” . ” hanyalah beberapa deskripsi yang penuh warna.

Alam telah membentuk mereka, seolah-olah mempermainkan kepekaan manusia.

Dan hal ini memberikan pesona unik pada Gunung Huangshan: membuat Anda merasakan kesatuan antara manusia dan alam, yang memberikan perspektif segar tidak peduli berapa kali Anda berada di sana.

Gunung Huangshan tercatat dalam Daftar Warisan Budaya dan Alam Dunia UNESCO. Ini adalah Geopark Global UNESCO yang ditandai dengan lanskap granit Mesozoikumnya.

Gunung Huangshan di Provinsi Anhui terkenal dengan puncaknya yang megah, bebatuan granit besar, dan pohon pinus kuno.(FOTO DISEDIAKAN KE CHINA SETIAP HARI)

Ini memiliki banyak puncak yang mengesankan, bebatuan granit besar dan pohon pinus kuno. Pohon pinus ada yang tumbuh dari celah-celah bebatuan, ada pula pohon pinus yang berbonggol, ada pula yang berdiri tegak, dengan kanopi mirip payung yang tetap hijau sepanjang tahun. Di musim dingin dan musim semi, mahkota daun pinus menjadi matang, mengubah pemandangan menjadi negeri ajaib.

Ada juga air terjun, danau, dan sumber air panas.

Ratusan kilometer jauhnya dari pantai, Area Pemandangan Gunung Huangshan dibagi menjadi lima bagian yang diberi nama hai (laut) sesuai dengan lokasinya, karena lautan awan yang ikonik, masing-masing menampilkan karakteristik berbeda – berat, tenteram, terselubung dalam kabut dan berputar

Pada tahun 2006, mantan peneliti Akademi Ilmu Geologi Tiongkok Pu Qingyu, yang kini berusia 80-an, bergabung dengan program penelitian enam tahun tentang lanskap geomorfik granit Huangshan.

Menurut temuan penelitian mereka, pluton granit Huangshan berumur sekitar 120 juta tahun, namun puncak dan lembah dalam yang mengesankan secara bertahap terbentuk sekitar satu juta tahun yang lalu, terkikis oleh angin, hujan, disintegrasi gravitasi, dan glasiasi. Namun, masih ada perdebatan mengenai yang terakhir.

Pu menjelaskan dalam sebuah film dokumenter dengan Huangshan bahwa singkapan granit di gunung tersebut menutupi lebih dari 70 persen permukaannya, membentuk bagian utama lanskap batuannya.

Bagian Qianhai (Laut Depan) dan Nanhai (Laut Selatan) memiliki tubuh yang tinggi dan megah, sedangkan puncak di bagian Beihai (Laut Utara) terjal dan lebih indah. Xihai (Wessee) adalah ngarai yang curam dan megah.

Ada pepatah yang mengatakan bahwa Huangshan menghabiskan ekspektasi orang terhadap sebuah gunung. Selama berabad-abad, tempat ini telah menjadi tempat khusus bagi para pertapa, biksu, penyair, dan pelukis, yang telah meninggalkan banyak sekali karya seni dan sastra di gunung tersebut.

Diantaranya adalah Hongren (1610-63), Mei Qing (1623-97) dan Shitao (1642-1708), tiga perwakilan dari “Sekolah Lukisan Huangshan”.

Tiga pelukis tinta pada akhir dinasti Ming (1368-1644) dan awal Qing (1644-1911) mengabdikan sebagian besar kehidupan artistik mereka pada gunung dan sebagai imbalannya gunung menjadikan mereka seperti sekarang ini.

Mei mengatakan bahwa sejak kunjungannya ke Huangshan, sebagian besar serangan strokenya terjadi di gunung. Shitao berkata, “Huangshan adalah guruku, dan aku adalah teman Huangshan.”

Wang Tao, direktur Akademi Kaligrafi dan Lukisan Kota Huangshan, mengatakan karya Hongren mewakili sisi gunung yang statis dan keras dengan menunjukkan “otot dan tulang” dengan garis yang jelas, sementara Mei menggambarkan gerakannya yang tidak dapat diprediksi dan ilusi. gambar. perasaan nyaman.

Menurut Wang, Hongren membuat sketsa Gunung Huangshan sebagaimana adanya, alih-alih menggambarkannya dengan kesan mapan tentang sebuah gunung yang memuat proyeksi emosi manusia.

Gunung Huangshan di selatan Provinsi Anhui, merupakan Situs Warisan Dunia, terkenal dengan lanskapnya yang menakjubkan dan kekayaan budayanya. (FOTO OLEH SHI YALEI / CHINA HARIAN)

“Hongren menemukan bahasa tinta dan ekspresinya sendiri di alam. Dia harus mencurahkan seluruh hati dan jiwanya ke dalam subjek ini dan terus mengeksplorasinya sehingga dia bisa mencapai hal-hal seperti itu,” kata Wang.

Ia terus-menerus terinspirasi oleh para pendahulunya selama empat dekade sebelumnya, mulai dari metode melukis yang solid hingga sikap umum mereka terhadap seni dan kehidupan. Dia fokus menggambarkan desa-desa tua di sekitar Huangshan dan sering membuat sketsa di lokasi untuk mengamati kehidupan di sana, mencoba menyampaikan tanah air yang ideal dan indah dalam pikirannya.

Kaleidoskop Huangshan juga menyediakan material tak terbatas untuk kamera. Hal ini memobilisasi fotografer untuk bangun pagi dan begadang, peralatan disandang di bahu mereka, memanjat, berpacu dengan waktu atau menunggu, hanya untuk mengabadikan momen yang menentukan.

Fotografer lokal Shi Yalei (31) memotret Gunung Huangshan sekitar 20 kali setahun. Saat ini, program live streaming memungkinkan orang untuk mengikuti kondisi di atas secara instan, jadi jika ada sesuatu yang menarik perhatiannya, dia akan segera pergi.

Ayahnya, yang juga seorang pemalas, membimbingnya dalam ziarah ini lebih dari satu dekade lalu dan memengaruhi kerangka awalnya tentang batu dan awan.

Shi mengatakan, ayahnya fokus menyajikan gambar impresionistik dari puncak dan hutan pinus untuk menunjukkan momentum besar gunung tersebut – seperti lukisan pemandangan Tiongkok – sementara dia sendiri lebih suka menangkap cahaya dan bayangan dari pemandangan yang lebih kecil.

Gunung Huangshan di selatan Provinsi Anhui, merupakan Situs Warisan Dunia, terkenal dengan lanskapnya yang menakjubkan dan kekayaan budayanya. (FOTO OLEH SHI YALEI / CHINA HARIAN)

Di musim semi dia melihat tunas jarum pinus. Di musim panas, gunung ini terlihat sangat hijau. Cahaya pagi dan matahari terbenam paling mengesankan di musim gugur, dan dia paling menyukai hari-hari bersalju. Ia juga melihat kera ekor tunggul mampir di jalan dari waktu ke waktu.

“Di atas gunung, Anda seperti melakukan perjalanan bertahun-tahun dalam sekejap mata,” kata Shi.

Ayah Shi meninggal dua tahun lalu. Terkadang dia merasakan jeda waktu di Huangshan. Ini mengingatkannya pada hari-hari ketika mereka berdua naik kereta gantung paling awal ke atas gunung dan menunggu beberapa jam di Puncak Shixin hingga kabut dan awan menghilang, atau meringkuk di puncak dalam suhu 30C untuk menyaksikan embun beku muncul. .

Dia pikir dia telah mengambil peran ayahnya, meskipun dia bercanda bahwa dia tidak setia seperti orang tuanya.

“Yah, setidaknya aku tidak main-main lagi dan aku menganggapnya serius, itulah yang diinginkan ayahku,” kata Shi.

Wang Kaihao dan Zhu Lixin berkontribusi pada cerita ini.

link sbobet

By gacor88