Rapat kabinet pertama Pheu Thai akan memutuskan untuk mengadakan referendum piagam: Juru bicara Partai

15 Agustus 2023

BANGKOKJika pemerintahan koalisi yang dipimpin Pheu Thai terbentuk, rapat kabinet pertamanya akan memutuskan untuk mengadakan referendum publik mengenai apakah akan menulis Konstitusi baru, kata juru bicara partai.

Juru bicara Wakil Pheu Thai Treechada Srithada mengatakan pada hari Senin bahwa tujuan utama partainya adalah memperkenalkan Konstitusi baru untuk menggantikan piagam tahun 2017, yang melanggengkan kekuasaan para pembuat kudeta pada tahun 2014.

Dia mengatakan masyarakat akan ditanya dalam referendum apakah mereka akan menyetujui piagam baru yang dibuat dan diperkenalkan untuk menggantikan piagam saat ini, yang telah berlaku sejak 6 April 2017.

Treechada menyatakan keyakinannya bahwa mayoritas pemilih di seluruh negeri menginginkan dibentuknya Majelis Perancang Piagam (CDA) yang baru sehingga dapat menyusun piagam baru dari awal.

“Pheu Thai mengeluarkan pernyataan pada tanggal 2 dan 6 Agustus yang mengatakan bahwa rapat kabinet pertama koalisi yang dipimpin Pheu Thai akan memutuskan untuk mengadakan referendum mengenai penyusunan CDA,” katanya.

“Partai akan menepati janjinya dan tidak mengulur waktu, karena kami menyadari bahwa pemilih yang menginginkan demokrasi sedang menunggunya.”

Juru bicara tersebut menambahkan bahwa Pheu Thai bergabung dengan Partai Move Forward pada masa jabatan DPR sebelumnya untuk mencoba mengubah piagam guna memberi jalan bagi CDA dan untuk menetralisir kekuasaan senator pro-junta. Namun upaya tersebut terhambat karena Senat mempunyai kekuasaan yang terlalu besar.

Treechada mengatakan Mahkamah Konstitusi telah memutuskan bahwa dua referendum publik diperlukan untuk merancang piagam yang sepenuhnya baru – satu sebelum CDA dibentuk dan satu lagi setelah rancangan piagam tersebut selesai.

Rancangan piagam tersebut akan siap untuk diberlakukan atas perintah kerajaan, tetapi hanya jika lolos referendum kedua, tambahnya.

Jika sebagian besar masyarakat mendukung pembentukan CDA, Pheu Thai akan berkoordinasi dengan semua pihak untuk mengubah Pasal 256 piagam tersebut untuk memenuhi keinginan masyarakat, tambah juru bicara tersebut.

Dia mengatakan keputusan belum diambil apakah semua anggota CDA harus dipilih atau tidak.

Treechada menjelaskan bahwa piagam paling demokratis yang ditulis oleh CDA dan disahkan pada tahun 1997 dihapuskan melalui kudeta pada 19 September 2006, setelah digunakan selama delapan tahun 11 bulan.

Piagam berikutnya, yang diberlakukan pada tahun 2007, dihapuskan setelah enam tahun sembilan bulan oleh Dewan Nasional untuk Perdamaian dan Ketertiban dalam kudeta tanggal 22 Mei 2014.

Dia mengatakan piagam saat ini telah digunakan selama enam tahun lima bulan, jadi sudah waktunya untuk menggantinya.

“Pheu Thai tidak akan mengecewakan masyarakat. Kami menegaskan kembali niat kami untuk menulis ulang piagam tersebut untuk mengubah Thailand menjadi negara demokrasi yang lebih baik dan menyingkirkan warisan junta,” kata Treechada.

“Kelanjutan kekuasaan mereka harus diakhiri. Oleh karena itu, kami ingin mengajak Anda semua untuk menulis babak baru dalam sejarah Thailand (dengan memberikan suara dalam referendum).

Casino Online

By gacor88