12 Juni 2018

Banyak hal yang pertama terjadi, seiring dengan berlangsungnya pertemuan puncak bersejarah antara para pemimpin Korea Utara dan Amerika Serikat.

Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menandatangani dokumen “komprehensif” di akhir pertemuan puncak mereka di Singapura pada Selasa (12 Juni), ketika pertemuan yang dulunya tidak terpikirkan antara kedua pihak tampaknya menghasilkan kemajuan.

Ada empat poin utama dalam pernyataan bersama tersebut:

  • “AS dan Korea Utara berjanji untuk menjalin hubungan baru sesuai dengan keinginan masyarakat kedua negara untuk perdamaian dan kemakmuran.”
  • “Amerika Serikat dan DPRK akan menggabungkan upaya mereka untuk membangun rezim perdamaian yang langgeng dan stabil di Semenanjung Korea.”
  • “Sebagai penegasan Deklarasi Panmunjom tanggal 27 April 2018, DPRK berjanji untuk berupaya mencapai denuklirisasi menyeluruh di Semenanjung Korea.”
  • “Amerika Serikat dan DPRK berkomitmen untuk memulihkan sisa-sisa tawanan perang/MIA, termasuk pemulangan segera mereka yang sudah teridentifikasi.”

Kim, Ketua Komisi Urusan Negara, mengatakan: “Hari ini kita mengadakan pertemuan yang sangat bersejarah, mengatasi sejarah masa lalu kita dan memulai awal yang baru… dunia akan melihat perubahan besar.”

Trump sendiri mengatakan bahwa titik balik telah tercapai dalam hubungan jangka panjang antara AS dan Korea Utara. “Kami berdua akan melakukan sesuatu, dan kami telah mengembangkan ikatan yang sangat khusus… kami akan menangani masalah yang sangat besar dan berbahaya bagi seluruh dunia.

“Ini berjalan jauh lebih baik bagi kami berdua daripada yang diperkirakan siapa pun,” tambahnya.

Ketika ditanya tentang denuklirisasi, dia mengatakan “kami memulai prosesnya dengan sangat cepat”, namun tidak memberikan rinciannya.

Rekap: KTT Trump – Kim

Jabat tangan

Hari itu dimulai dengan jabat tangan bersejarah antara kedua pemimpin di lokasi pertemuan puncak.

Pukul 09.04 Bpk. Trump dan Tuan. Kim berjalan ke halaman hotel dari sisi yang berbeda, berdiri berhadap-hadapan untuk pertama kalinya dan berjabat tangan selama 12 detik dengan latar belakang bendera Amerika dan Korea Utara.

Momen tersebut – yang diatur secara ketat, dengan kedua pria berjalan keluar pada waktu yang sama – adalah puncak dari ketidakpastian selama berminggu-minggu, awal yang salah dan, akhirnya, persiapan yang hiruk pikuk di pihak AS, Korea Utara, dan Singapura.

Sejak saat itu, kata-kata superlatif mengalir. Ketika ditanya bagaimana perasaannya ketika kedua pria tersebut duduk, Trump berkata: “Saya merasa sangat baik. Kami akan melakukan percakapan yang baik dan, menurut saya, kesuksesan yang luar biasa. Ini akan sangat sukses. Dan itu adalah kehormatan saya. Dan kami akan memiliki hubungan yang luar biasa, saya yakin.”

Tuan Kim berkata: “Tidak mudah untuk sampai ke sini. Masa lalu berfungsi sebagai belenggu pada anggota tubuh kita, dan prasangka serta praktik lama menjadi penghalang dalam perjalanan kita ke depan. Namun kami berhasil mengatasi semuanya, dan kami berada di sini hari ini.”

Pertemuan tatap muka selama 41 menit berakhir dengan kedua pemimpin tersenyum dan melambai kepada media dari balkon dan Trump mengatakan diskusi tersebut “sangat sangat bagus”.

Kemudian pada pertemuan bilateral yang lebih panjang, Kim mengatakan dia yakin pertemuan puncak tersebut adalah “awal yang baik menuju perdamaian”, dan hal ini disetujui oleh Trump. “Tentu saja akan ada kesulitan dalam perjalanannya, tapi mulai hari ini, hari yang telah menjadi awal yang baik, saya bertekad untuk bersama-sama memulai usaha yang besar,” tambahnya.

Situs Judi Online

By gacor88