Ribuan orang kembali turun ke jalan-jalan Hong Kong dalam gelombang protes baru

2 Desember 2019

Setelah seminggu yang relatif tenang, ribuan pengunjuk rasa anti-pemerintah turun ke jalan-jalan di Hong Kong pada Minggu (1 Desember), meneriakkan slogan-slogan seperti “revolusi zaman kita” dan “bebaskan Hong Kong”.

Protes tersebut, yang terjadi di kawasan perbelanjaan Tsim Tsa Tsui yang ramai, terjadi setelah ratusan orang berbaris di konsulat AS pada hari sebelumnya untuk menunjukkan “rasa terima kasih” atas dukungan AS terhadap protes yang telah memicu keuangan yang dikuasai Tiongkok. kekacauan dalam menggerakkan roda. hub selama hampir enam bulan.

Para pengunjuk rasa melambaikan plakat bertuliskan “Jangan pernah lupa mengapa Anda memulai” dan bendera hitam berlogo “Revolusi sekarang”, melewati tepi laut kota Kowloon, yang merupakan lokasi hotel-hotel mewah dan pusat perbelanjaan.

Polisi dengan perlengkapan anti huru hara dikerahkan untuk pawai Tsim Sha Tsui – hari ketiga. Prosesi yang disetujui dimulai dari Menara Jam di Tsim Sha Tsui ke Coliseum Hong Kong di Hung Hom melalui Salisbury Road.

Sekitar pukul 16:45, polisi menembakkan gas air mata di Jalan Salisbury ketika beberapa pengunjuk rasa melemparkan batu bata ke arah petugas dan yang lainnya menyimpang dari rute pawai yang disetujui dengan menduduki semua jalur di Jalan Salisbury.

Sebelumnya, polisi menembakkan semprotan merica dan bola merica untuk memaksa pengunjuk rasa kembali ke jalur yang telah disetujui, namun tidak berhasil.

Penyelenggara unjuk rasa kemudian mengumumkan bahwa unjuk rasa akan berakhir pada pukul 17.00, satu jam lebih awal dari waktu yang diperbolehkan pada pukul 18.00. Setelah itu, polisi mulai mengeluarkan orang-orang dari jalur protes, memberi tahu mereka bahwa acara telah berakhir dan pertemuan yang dilanjutkan adalah tindakan ilegal.

Protes hari Minggu terjadi ketika pemerintah Hong Kong membentuk komite independen untuk meninjau penanganan krisis ini, kata Sekretaris Utama Matthew Cheung kepada wartawan ketika ditanya tentang komite peninjau independen. Namun, beberapa kritikus di media sosial mengatakan komite tersebut tidak akan mampu melakukan penyelidikan independen yang mereka tuntut.

Situasi di Hong Kong relatif tenang selama seminggu terakhir sejak pemilu lokal pada Minggu lalu kemenangan besar bagi kandidat pro-demokrasi. Namun, para aktivis berjanji untuk mempertahankan momentum gerakan tersebut dengan melakukan tiga demonstrasi pada hari Minggu.

“Saya hanya ingin mengingatkan semua orang bahwa meskipun kemenangan kecil dalam pemilihan dewan distrik, kita tidak boleh lupa mengapa kita memulai semua ini dan kita harus kembali ke tema utama kita – merebut kembali Hong Kong, revolusi zaman kita; lima tuntutan, tidak kurang,” tulis penyelenggara demonstrasi Tsim Sha Tsui di forum LIHKG yang mirip Reddit.

Polisi mengeluarkan izin yang disebut “surat tidak keberatan” untuk ketiga acara tersebut – termasuk pawai ke konsulat AS dan protes pagi terpisah yang menentang penggunaan gas air mata oleh polisi – dan postingan di LIHKG mendorong orang-orang untuk tetap tinggal dengan damai.

“Saya ingin mengimbau semua orang untuk tetap menahan diri selama jam-jam yang tercakup dalam surat tidak keberatan. Jika tidak, saya mungkin akan dituduh menghasut kerusuhan,” tulis penyelenggara dalam postingan yang ditulis secara anonim.

Protes anti-pemerintah telah mengguncang kota tersebut sejak bulan Juni, terkadang memaksa kantor-kantor pemerintah, tempat usaha, sekolah dan bahkan bandara internasional tutup.

“Kami melakukan protes, protes damai, melobi di dalam dewan, banyak hal yang kami lakukan, namun semuanya gagal,” kata seorang lulusan universitas berusia 25 tahun yang hanya ingin dikenal sebagai Felix. “Ada lima tuntutan lagi,” katanya, mengacu pada seruan pengunjuk rasa yang mencakup penyelidikan independen terhadap perilaku polisi dan penerapan hak pilih universal.

Sebelumnya pada hari itu, ratusan orang berpawai di konsulat AS untuk menunjukkan “rasa terima kasih” atas dukungan AS terhadap protes anti-pemerintah yang telah mengguncang pusat keuangan tersebut selama hampir enam bulan.

Para pengunjuk rasa mengibarkan bendera Amerika, mengenakan topi dan kaos berlogo Donald Trump, serta membentangkan spanduk yang menggambarkan presiden AS berdiri di atas tank dengan bendera Amerika di belakangnya. Spanduk lainnya bertuliskan “Presiden Trump, tolong bebaskan Hong Kong”.

Presiden Trump minggu ini menandatangani undang-undang kongres yang mendukung pengunjuk rasa di kota yang dikuasai Tiongkok, meskipun ada keberatan keras dari Beijing.

Selain unjuk rasa menuju konsulat AS, unjuk rasa pagi yang damai juga dilakukan pada Minggu pagi di mana ratusan orang memprotes penggunaan gas air mata oleh polisi.

Sekitar 200 orang melakukan unjuk rasa menentang penggunaan gas air mata oleh polisi. Sambil membawa balon kuning dan mengibarkan spanduk bertuliskan “Jangan ada gas air mata, selamatkan anak-anak kami”, para pengunjuk rasa mengalir melalui kawasan pusat bisnis kota menuju kantor pusat pemerintah di pulau utama di Hong Kong.

Dengan membawa payung untuk melindungi diri dari sinar matahari, banyak orang terlihat mendorong anak-anak mereka di kereta bayi, sementara seorang pria dengan balon di kursi rodanya juga ikut serta dalam prosesi tersebut.

“Kami ingin polisi berhenti menggunakan gas air mata,” kata seorang wanita bermarga Wong, yang ikut serta bersama suaminya dan putranya yang berusia lima tahun. “Ini bukan cara yang baik untuk menyelesaikan masalah. Pemerintah harus mendengarkan rakyat. Itu konyol.”

Protes yang sudah berlangsung selama berbulan-bulan di Hong Kong berawal dari pencabutan rancangan undang-undang ekstradisi yang akan mengirim tersangka ke daratan Tiongkok untuk diadili, namun sejak itu berkembang menjadi tuntutan lain, termasuk penyelidikan independen terhadap perilaku polisi selama bentrokan dengan pengunjuk rasa serta hak untuk memilih secara universal.

Para pengunjuk rasa juga marah atas apa yang mereka lihat sebagai campur tangan Tiongkok terhadap kebebasan yang dijanjikan kepada bekas jajahan Inggris tersebut ketika negara tersebut kembali ke pemerintahan Tiongkok pada tahun 1997. Tiongkok membantah ikut campur dan mengatakan pihaknya berkomitmen terhadap kerangka “satu negara, dua sistem” yang diberlakukan saat itu dan menyalahkan kekuatan asing yang memicu kerusuhan.

Jumat lalu, lebih dari 1.000 petugas polisi di kota Zhuhai, Tiongkok selatan, yang terletak di seberang perbatasan Hong Kong, melakukan latihan anti-teror, media pemerintah melaporkan, menambahkan bahwa netizen daratan mengatakan latihan tersebut berfungsi sebagai peringatan bagi “perusuh”.

Sementara itu, Tiongkok menuduh Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB mendorong “kekerasan radikal” di Hong Kong dengan menyarankan agar pemimpin kota menyelidiki laporan penggunaan kekuatan berlebihan oleh polisi.

Komisaris PBB Michelle Bachelet menulis dalam sebuah opini di South China Morning Post pada hari Sabtu bahwa pemerintahan Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam harus memprioritaskan dialog yang “bermakna dan inklusif” untuk menyelesaikan krisis ini.

Dia mendesak Nyonya Lam untuk mengadakan “penyelidikan independen dan tidak memihak yang dipimpin oleh hakim” terhadap tindakan polisi selama protes. Ini adalah salah satu tuntutan utama demonstrasi pro-demokrasi yang melanda wilayah tersebut sejak bulan Juni.

Misi Tiongkok di PBB di Jenewa mengatakan. Artikel Bachelet memberikan tekanan pada pemerintah dan “hanya akan mendorong para perusuh untuk melakukan kekerasan yang lebih radikal”.

TUBUH DALAM MALAM HARI

Pada Sabtu malam, untuk pertama kalinya sejak pemilu lokal tanggal 24 November, polisi menembakkan tiga peluru gas air mata setelah pengunjuk rasa memblokir jalan di lingkungan Mong Kok.

Sebuah video yang muncul secara online juga menunjukkan seorang pengunjuk rasa secara brutal menyerang seorang pria ketika dia mencoba membersihkan barikade.

Komentator mengejek pria tersebut, yang tersandung dan kemudian pingsan setelah kepalanya dipukul dengan benda logam berat, darah menetes dari lukanya.

Kepala Polisi Chris Tang mengatakan dalam wawancara radio pada Minggu pagi bahwa serangan terjadi di Mong Kok. “Itu bisa saja membunuhnya,” katanya.

Sumber polisi membenarkan bahwa insiden yang terlihat dalam video itu terjadi di Mong Kok pada Sabtu malam dan sedang diselidiki.

Kondisi pria tersebut belum diketahui secara pasti. Namun Otoritas Rumah Sakit mengatakan tiga orang dibawa pada Sabtu malam dengan cedera akibat protes, salah satunya telah dipulangkan sementara dua lainnya dalam kondisi stabil.

HARUS MEMPERTAHANKAN BAKAT

Pada hari Minggu, Sekretaris Utama Cheung menegaskan kembali pentingnya kota ini memulihkan ketertiban dan perdamaian sesegera mungkin untuk mempertahankan talenta.

Dalam artikel online mingguannya, Mr. Cheung mendesak upaya segera untuk mengembalikan perdamaian di Hong Kong dalam upaya membangun kembali kepercayaan dan keyakinan masyarakat internasional, serta citra global Hong Kong.

Tidak dapat dihindari bahwa beberapa talenta lokal dan internasional mempertimbangkan untuk membangun karir di tempat lain karena berbagai alasan dalam situasi saat ini, kata Mr Cheung. Meski demikian, ia menegaskan tidak terjadi brain drain besar-besaran di Hong Kong yang keunggulan dan daya saingnya masih diakui lembaga internasional.

Pejabat nomor dua di Hong Kong setelah Lam mengatakan, mempromosikan dan menarik talenta-talenta terbaik sangat penting bagi pembangunan Hong Kong, yang menghadapi tantangan populasi menua dan kekurangan tenaga kerja.

Ia juga mengatakan bahwa pemerintah Hong Kong akan terus berupaya menyusun rencana sumber daya manusia untuk menjadikan kota ini lebih kompetitif dan membantu generasi muda memanfaatkan peluang pembangunan.

daftar sbobet

By gacor88