Ribuan pengunjuk rasa pro-demokrasi berkumpul di Chater Garden Hong Kong

Dia menambahkan, legislator asing tidak boleh mencampuri urusan dalam negeri kota dalam bentuk apa pun.

Di antara mereka yang menentang larangan penggunaan masker adalah Daisy Chan, 28, seorang pegawai yang bekerja di New Territories. Dia bilang dia datang ke Central khusus untuk menunjukkan dukungannya.

Ketika ditanya apakah larangan penggunaan masker akan mendorongnya ke garis depan protes, yang banyak di antaranya berubah menjadi kekerasan, Chan berkata: “Saya tidak punya keberanian, jadi saya tidak akan pergi ke garis depan, tidak. tapi saya akan tampil dalam kapasitas saya sebagai pengunjuk rasa damai, meski harus memakai masker, saya juga akan hadir.”

Polisi mengatakan alat peledak rakitan yang dikendalikan dari jarak jauh, mirip dengan yang digunakan dalam serangan teroris di luar negeri, diledakkan di Nathan Road pada hari Minggu. Mereka yakin perangkat itu ditujukan kepada petugas.

Pada konferensi pers, Wakil Komisaris Polisi Tang Ping Keung mengatakan mereka yakin bom tersebut, yang ditanam di persimpangan Jalan Nathan dan Jalan Fife di Mong Kok, diledakkan melalui telepon seluler.

Sebuah mobil polisi tiba di lokasi kejadian untuk membersihkan jalan yang diblokir oleh pengunjuk rasa, namun ketika seorang petugas keluar dari kendaraan, perangkat tersebut meledak sekitar 10 hingga 15 m jauhnya di hamparan bunga.

Polisi mengumumkan pada hari Senin bahwa lebih dari 200 orang telah ditangkap selama tiga hari mulai hari Jumat, sehingga jumlah total penangkapan sejak bulan Juni menjadi sekitar 2.600.

Dalam protes terpisah, seratus staf medis yang mengenakan masker melakukan aksi duduk di Rumah Sakit Tseung Kwan O untuk menunjukkan dukungan kepada seorang dokter yang ditangkap di sebuah pusat perbelanjaan di distrik yang sama dengan rumah sakit tersebut pada hari Minggu.

RTHK mengutip salah satu peserta aksi duduk yang mengatakan bahwa dokter tersebut ditahan setelah mengambil gambar petugas polisi yang menggerebek mal dan melakukan penangkapan. “Beberapa video menunjukkan rekan kami hanya mengambil gambar dari jarak jauh. Dia ditangkap tanpa menyerang siapa pun. Kami ingin menarik perhatian semua orang terhadap penangkapan sembarangan yang dilakukan polisi,” kata perawat yang bermarga Cheung.

Peserta aksi duduk lainnya mengatakan dokter tersebut mengalami luka di kepala, tangan dan kaki ketika dia ditangkap dan dirawat di rumah sakit, RTHK melaporkan. Stasiun penyiaran lokal mengatakan dalam laporan terpisah bahwa petugas telah diberi lampu hijau untuk membawa semprotan merica ketika mereka tidak bertugas dan jika mereka dilatih untuk menggunakannya.

Mengutip sumber, lembaga penyiaran tersebut mengatakan prosedur tersebut akan berlaku mulai Selasa, menyusul meningkatnya kekerasan terhadap polisi pada akhir pekan di mana seorang petugas disayat lehernya dengan pisau lipat.

Bulan lalu, petugas diberitahu bahwa mereka boleh membawa tongkat ke tempat tugas.

Sekitar dua lusin pengunjuk rasa lanjut usia secara terpisah mengakhiri protes duduk mereka selama dua hari terhadap kebrutalan polisi di luar markas polisi di Wan Chai.

Hong Kong telah dilanda kerusuhan selama empat bulan yang awalnya dipicu oleh penolakan terhadap rancangan undang-undang ekstradisi yang kini telah ditinggalkan. Hal ini kini telah berkembang menjadi gerakan pro-demokrasi dan agitasi melawan kesenjangan sosial di kota.

judi bola

By gacor88